Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Juri mengatakan Tesla harus membayar pekerja $3,2 juta untuk perlakuan rasis

Juri mengatakan Tesla harus membayar pekerja $3,2 juta untuk perlakuan rasis

Juri federal San Francisco pada hari Senin memerintahkan Tesla untuk membayar hampir $3,2 juta kepada seorang pria kulit hitam yang menuduh pembuat mobil itu mengabaikan pelecehan rasial yang dia hadapi saat bekerja di pabriknya di California.

Penghargaan tersebut jauh lebih kecil dari $137 juta yang diberikan oleh juri yang berbeda dua tahun sebelumnya, sebagian besar dalam bentuk ganti rugi. Belakangan, hakim dalam persidangan tersebut menurunkan angka tersebut menjadi $15 juta, mendorong penggugat, Owen Diaz, untuk menggugat jumlah tersebut dalam persidangan baru.

Tapi bukannya lebih banyak uang, dia akan mendapat lebih sedikit. Setelah persidangan lima hari, juri memberikan $3 juta sebagai ganti rugi, dan $175.000 sebagai ganti rugi non-ekonomis, masa lalu dan masa depan.

Mr Diaz mengatakan dia mengalami penghinaan rasial berulang kali saat bekerja sebagai kontraktor di pabrik Tesla di Fremont, dekat San Francisco, pada tahun 2015 dan 2016. Selama di sana, katanya, supervisor dan rekan kerja lainnya sering menggunakan penghinaan rasial, termasuk merujuk kepadanya . Dia mengatakan karyawan juga menulis julukan rasial dan menggambar simbol dan karikatur di sekitar pabrik.

Mr Diaz mengatakan kejahatan mengambil korban emosional pada dirinya dan bahwa dia membawa mereka ke perhatian perusahaan, tetapi Tesla tidak berbuat banyak untuk mengatasi mereka. Dia mengatakan dia menahan permusuhan sampai putranya mulai bekerja di pabrik dan menghadapi perlakuan serupa.

ujar Bernard Alexander, salah satu kuasa hukum Pak Diaz, dalam argumentasi penutup dalam berita acara sidang terbaru. “Itu benar-benar penghinaan bagi setiap orang Afrika-Amerika di tempat kerja.”

Pengacara Tesla menyarankan agar Diaz membesar-besarkan dampak dan tingkat pelecehan rasial yang dia hadapi, mendorong juri untuk mengurangi ganti rugi.

READ  Blue Origin mengumumkan penggantian Pete Davidson pada misi pariwisata luar angkasa yang akan datang

Tetapi tanggung jawab perusahaan untuk mengekspos Mr. Diaz ke lingkungan kerja yang tidak bersahabat dan kegagalannya untuk mencegah pelecehan ras tidak diadili. Itu telah “ditentukan secara pasti,” kata Hakim William Orrick dalam instruksi yang diberikan kepada juri. Sebaliknya, itu adalah tanggung jawab juri untuk menentukan jumlah hutang kepada Mr. Diaz.

Hakim Orek juga memimpin persidangan awal.

Setelah uji coba tahun 2021, kepala sumber daya manusia Tesla mengatakan perusahaan memecat dua kontraktor dan menangguhkan yang lain sebagai tanggapan atas keluhan Mr. Diaz. CEO mengakui bahwa perusahaan itu “tidak sempurna” pada tahun 2015 dan 2016, tetapi mengatakan telah berkembang jauh sejak saat itu.