Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menanggapi penduduk asli, Vatikan menolak Doktrin Penemuan

Menanggapi penduduk asli, Vatikan menolak Doktrin Penemuan

VATIKAN CITY (AP) – Vatikan pada Kamis mengindahkan tuntutan masyarakat adat dan secara resmi menolak “doktrin penemuan,” teori yang didukung oleh “bull kepausan” abad ke-15 yang melegalkan perampasan tanah adat era kolonial dan membentuk dasar dari beberapa undang-undang properti saat ini.

Sebuah pernyataan Vatikan mengatakan tata cara atau keputusan kepausan “tidak cukup mencerminkan martabat dan hak yang sama dari penduduk asli” dan tidak pernah dianggap sebagai ungkapan iman Katolik.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Pengembangan dan Pendidikan Vatikan itu merupakan pengakuan bersejarah atas keterlibatan Vatikan dalam pelanggaran era kolonial yang dilakukan oleh kekuatan Eropa. dirawat di rumah sakit. dengan infeksi pernapasan.

Para pemimpin adat menyambut baik pernyataan tersebut, meskipun terus menghindar untuk mengakui kejahatan Vatikan yang sebenarnya. Pernyataan itu mengatakan dokumen kepausan telah “dimanipulasi” untuk tujuan politik oleh kekuatan kolonial “untuk membenarkan tindakan tidak bermoral terhadap penduduk asli yang dilakukan, kadang-kadang, tanpa perlawanan dari otoritas gerejawi”.

Itu benar, katanya, untuk “mengakui kesalahan ini”, untuk mengakui efek buruk dari kebijakan asimilasi era kolonial terhadap masyarakat adat, dan meminta maaf kepada mereka.

Pernyataan itu merupakan tanggapan atas tuntutan suku Aborigin selama puluhan tahun Agar Vatikan secara resmi membatalkan bulla kepausan yang telah memberikan dukungan agama kepada kerajaan Portugis dan Spanyol untuk memperluas tanah mereka di Afrika dan Amerika untuk menyebarkan agama Kristen.

Tata cara ini mendukung “Doktrin Penemuan”, sebuah konsep hukum yang dirumuskan dalam keputusan Mahkamah Agung AS tahun 1823 yang kemudian dipahami bahwa kepemilikan dan kedaulatan atas tanah diberikan kepada orang Eropa karena mereka “menemukannya”.

Baru-baru ini dikutip sebagai keputusan Mahkamah Agung tahun 2005 tentang Bangsa Indian Oneida yang ditulis oleh mendiang Hakim Ruth Bader Ginsburg.

READ  Presiden Maladewa mendapat kecaman karena sikap pemerintahnya yang 'anti-India'.

Selama kunjungan Paus Fransiskus ke Kanada pada tahun 2022, di mana dia meminta maaf kepada masyarakat adat Untuk sistem sekolah perumahan yang secara paksa mengeluarkan anak-anak Pribumi dari rumah mereka dipenuhi dengan tuntutan penolakan formal atas lembu kepausan..

Dua wanita Aborigin membentangkan spanduk di altar Kuil Nasional Sainte-Anne-de-Beaupre pada 29 Juli yang berbunyi: “Hapus Doktrin” dengan huruf merah dan hitam cerah. Para demonstran dikawal pergi dan kebaktian dilanjutkan tanpa insiden, meskipun para wanita kemudian membawa spanduk itu keluar dari gereja dan menggantungkannya di pagar.

Dalam pernyataannya, Vatikan mengatakan: “Dengan tegas, Magisterium Gereja mempertahankan rasa hormat yang pantas bagi setiap manusia. Oleh karena itu, Gereja Katolik menolak konsep-konsep yang tidak mengakui hak asasi manusia yang melekat pada masyarakat adat, termasuk apa yang telah kemudian dikenal sebagai ‘Doktrin Penemuan’ kanonik.” dan politis.

Phil Fontaine, mantan presiden nasional Majelis Bangsa Pertama di Kanada yang merupakan bagian dari delegasi yang bertemu Fransiskus di Vatikan sebelum perjalanan dan kemudian menemaninya selama perjalanan, mengatakan pernyataan itu “fantastis”, menyelesaikan masalah yang luar biasa dan sekarang membawa masalah tersebut ke otoritas sipil untuk meninjau undang-undang properti yang mengutip dengan iman.

“Bapa Suci telah berjanji bahwa sekembalinya ke Roma mereka akan mulai mengerjakan sebuah pernyataan yang dirancang untuk meredakan kecemasan dan ketakutan banyak orang yang selamat dan orang lain yang peduli dengan hubungan antara Gereja Katolik mereka dan umat kita, dan dia telah melakukannya jadi, ”kata Fontaine kepada The Associated Press.

“Gereja telah melakukan satu hal, katanya, untuk Bapa Suci. Sekarang bola ada di pengadilan pemerintah, Amerika Serikat dan Kanada, tetapi terutama di Amerika Serikat di mana doktrin itu diabadikan dalam undang-undang.”

READ  Seekor orangutan liar terlihat sedang menyembuhkan lukanya dengan tanaman

Vatikan tidak memberikan bukti bahwa tiga bulla kepausan (Dom Diversas pada 1452, Romanus Pontifex pada 1455, dan Inter Caetera pada 1493) secara resmi dibatalkan, dibatalkan, atau ditolak, seperti yang sering dikatakan oleh para pejabat Vatikan. Tapi itu mengutip banteng kemudian, Sublimis Deus pada tahun 1537, yang menegaskan kembali bahwa masyarakat adat tidak boleh ditolak kebebasan atau kepemilikan properti mereka, atau diperbudak.

Kardinal Michael Cherny, Yesuit Kanada yang kantornya ikut menulis manifesto, menekankan bahwa lembu jantan asli telah lama dibatalkan dan bahwa penggunaan istilah “doktrin” – dalam hal ini istilah hukum daripada istilah agama – telah menyebabkan berabad-abad kebingungan tentang peran gereja.

Banteng asli, katanya, “diperlakukan seolah-olah mereka adalah guru, dokumen yudisial atau doktrin, dan merupakan gerakan politik ad hoc. Saya pikir penolakan resmi dari setiap gerakan politik ad hoc adalah untuk menciptakan lebih banyak kebingungan, bukan kejelasan.”

Dia menekankan bahwa pernyataan itu tidak hanya tentang mengoreksi catatan sejarah, tetapi “untuk menemukan, mengidentifikasi, menganalisis, dan mencoba mengatasi apa yang hanya dapat kita sebut sebagai efek abadi dari kolonialisme saat ini”.

Adalah penting bahwa penolakan terhadap “doktrin penemuan” terjadi pada masa pemerintahan Paus pertama di Amerika Latin dalam sejarah. Bahkan sebelum lawatan ke Kanada, paus Argentina meminta maaf kepada masyarakat adat Bolivia pada 2015 Tentang kejahatan penaklukan kolonial di Amerika. Dia dibebaskan dan berada di rumah sakit pada hari Kamis karena infeksi pernafasan.

Kardinal José Tolentino de Mendonca, prefek Kantor Kebudayaan Vatikan, mengatakan pernyataan itu merupakan refleksi dari dialog Vatikan dengan masyarakat adat.

Dia berkata, “Memorandum ini adalah bagian dari apa yang kita sebut arsitektur rekonsiliasi dan juga produk seni rekonsiliasi, proses dimana orang berkomitmen untuk mendengarkan satu sama lain, untuk berbicara satu sama lain, dan untuk tumbuh dalam hubungan timbal balik. memahami.” dalam situasi saat ini.

READ  Kanal Venesia ikonik Italia mengering di tengah kekeringan - NBC Boston

___

Rob Gillis berkontribusi pada laporan ini dari Toronto.