Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Mustahil”: Kepanikan setelah Israel memerintahkan evakuasi Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza | Berita konflik Israel-Palestina

“Mustahil”: Kepanikan setelah Israel memerintahkan evakuasi Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza |  Berita konflik Israel-Palestina

Tentara Israel membantah bahwa mereka memaksa siapa pun untuk meninggalkan rumah sakit tersebut, yang telah mereka kepung selama berhari-hari

Sumber medis di dalam fasilitas tersebut mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pasukan Israel memerintahkan dokter, pasien, dan pengungsi di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza untuk mengevakuasi kompleks medis, memberi mereka waktu satu jam untuk melakukannya, dan memaksa beberapa orang untuk meninggalkan rumah sakit tersebut dengan todongan senjata.

Tapi di A Bagikan di X Pada hari Sabtu, IDF membantah bahwa mereka memaksa siapa pun untuk pergi, dengan mengatakan bahwa IDF “menyetujui permintaan direktur Rumah Sakit Al-Shifa untuk memungkinkan lebih banyak warga Gaza yang berada di rumah sakit dan ingin mengungsi melalui jalur aman. .” jalan”.

Muhammad Zaqout, Direktur Jenderal Rumah Sakit Gaza, mengonfirmasi kepada Al Jazeera: “Saya dengan tegas menyangkal tuduhan palsu ini [from the Israeli army] …Sudah kubilang kami terpaksa pergi dengan todongan senjata.”

Ada lebih dari 7.000 orang, termasuk pasien kritis dan bayi baru lahir yang berjuang untuk hidup mereka, di dalam Rumah Sakit Al-Shifa. Fasilitas itu dikepung oleh tentara Israel selama beberapa hari.

Sebelumnya, seorang dokter di Shifa mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “tidak mungkin” mengevakuasi semua orang.

Youmna Al-Sayed dari Al Jazeera mengatakan dalam sebuah laporan dari Khan Yunis, selatan Gaza, bahwa situasi tersebut telah menyebabkan “kepanikan dan ketakutan yang besar” di rumah sakit. “Mereka tidak memiliki ambulans untuk mengangkut pasien dan bayi prematur ke selatan [of Gaza]”.

Mereka yang berada di Shifa mencakup setidaknya 300 pasien, beberapa atau sebagian besar di antaranya berada dalam kondisi serius atau kritis, serta ribuan keluarga pengungsi.

READ  Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadap perusahaan yang terlibat dalam produksi dan transfer drone Iran ke Rusia

Al-Sayed menambahkan bahwa jumlah tersebut juga mencakup “setidaknya 35 bayi prematur yang berada di luar inkubator selama delapan hari karena kekurangan oksigen dan listrik.” Ada 39 anak yang ditinggalkan tanpa pengasuhan; Koresponden kami menambahkan bahwa empat orang meninggal pada Jumat malam dan lima lainnya kini dalam kondisi serius.

“Tidak ada transportasi di Kota Gaza dan wilayah utara karena kekurangan bahan bakar. Jadi diperkirakan masyarakat akan dievakuasi dengan berjalan kaki. Dokter memberi tahu kami bahwa tidak mungkin melakukan evakuasi dengan jumlah orang sebanyak ini dengan berjalan kaki. Dokter juga tidak ingin meninggalkan pasiennya,” tambahnya.

“Mengerikan”

Setelah batas waktu “satu jam” yang ditetapkan oleh tentara Israel berlalu pada Sabtu pagi, Omar Zaqout, pengawas rumah sakit, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa evakuasi paksa telah dimulai, dan menambahkan bahwa pemandangan di luar fasilitas tersebut “mengerikan.”

“Kami disuruh keluar melalui Jalan Al Wahda,” tambahnya. Puluhan jenazah berserakan di jalan. “Banyak tunawisma yang tidak bisa berjalan ditinggalkan di tempat terbuka.”

Munir Al-Bursh, seorang dokter di Rumah Sakit Al-Shifa, mengatakan bahwa tentara pendudukan menelepon sekitar pukul sembilan pagi. [7:00 GMT]Peringatan bahwa semua keberangkatan harus melambaikan saputangan putih dan berjalan dalam satu baris.

“Mereka dihina oleh tentara di sepanjang jalan,” kata Al-Barsh kepada Al Jazeera.

“Banyak pasien ditempatkan di kursi roda atau tempat tidur yang dapat dipindahkan. Anggota keluarga terpaksa membawa sendiri anak-anak atau orang tua mereka yang terluka… Ini adalah pemandangan yang mengerikan dan belum pernah terjadi sebelumnya,” tambahnya.

Para dokter mengatakan bahwa tentara Israel memerintahkan orang-orang untuk mengungsi melalui Jalan Al-Rashid, bukan jalan atau rute biasa yang seharusnya diambil oleh orang-orang yang dievakuasi ke selatan – Jalan Salah Al-Din.

READ  Forum Ekonomi "Davos Rusia" Vladimir Putin di Saint Petersburg memang berantakan dan menyedihkan

Al-Sayed mengatakan bahwa tentara tidak menyediakan alat transportasi apa pun kepada para pengungsi, bahan bakar apa pun untuk ambulans, atau kendaraan apa pun untuk mengangkut pasien, bayi prematur, dan keluarga pengungsi.

Rumah sakit tersebut juga dibiarkan tanpa makanan, air, listrik, dan oksigen setidaknya selama seminggu, sementara pasukan dan tank Israel menggerebek fasilitas tersebut selama dua hari terakhir. Israel mengklaim bahwa Hamas memiliki pusat komando di bawah rumah sakit tersebut, namun tidak menemukan bukti yang mendukung klaimnya. Hamas dan pekerja rumah sakit telah lama menolak pernyataan Israel.

Zaqout menambahkan, kekurangan air di Shifa menyebabkan apa yang disebutnya “kurangnya kebersihan dan kebersihan.”

“Listrik sudah padam lebih dari tiga minggu. Bayi dan bayi baru lahir dibiarkan tanpa oksigen. Itu hanyalah gua abad pertengahan,” katanya.