Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Polandia, Hongaria dan Slovakia memberlakukan larangan terhadap biji-bijian Ukraina

Polandia, Hongaria dan Slovakia memberlakukan larangan terhadap biji-bijian Ukraina
  • Komisi Eropa memutuskan untuk tidak memperpanjang larangan tersebut
  • Lima negara diizinkan untuk melarang penjualan gandum Ukraina

BRUSSELS/WARSAWA (Reuters) – Polandia, Slovakia dan Hongaria mengumumkan pembatasan impor biji-bijian Ukraina pada hari Jumat setelah Komisi Eropa memutuskan untuk tidak memperluas larangan impor ke lima negara tetangga Ukraina di Uni Eropa.

Ukraina adalah salah satu eksportir biji-bijian terbesar di dunia sebelum invasi Rusia pada tahun 2022 mengurangi kemampuannya untuk mengirimkan produk pertanian ke pasar global. Para petani Ukraina bergantung pada ekspor biji-bijian melalui negara-negara tetangga sejak konflik dimulai, karena mereka tidak dapat menggunakan rute pilihan melalui pelabuhan Laut Hitam.

Namun masuknya biji-bijian dan minyak sayur ke negara-negara tetangga telah menekan harga di sana, sehingga mempengaruhi pendapatan petani lokal dan menyebabkan pemerintah melarang impor pertanian dari Ukraina. Uni Eropa melakukan intervensi pada bulan Mei untuk mencegah masing-masing negara menerapkan larangan sepihak dan memberlakukan larangan impor ke negara-negara tetangga. Berdasarkan larangan UE, Ukraina diizinkan mengekspor melalui negara-negara tersebut dengan syarat produk tersebut dijual di tempat lain.

Uni Eropa membiarkan larangan ini berakhir pada hari Jumat setelah Ukraina berjanji mengambil tindakan untuk memperketat kontrol ekspor ke negara-negara tetangga. Masalah ini menjadi sangat sensitif saat ini ketika para petani sedang memanen hasil panen mereka dan bersiap untuk dijual.

Komisaris Perdagangan Uni Eropa Valdis Dombrovskis mengatakan pada hari Jumat bahwa negara-negara harus menahan diri dari mengambil tindakan sepihak terhadap impor biji-bijian Ukraina, namun Polandia, Slovakia dan Hongaria segera merespons dengan menerapkan kembali pembatasan mereka terhadap impor biji-bijian Ukraina. Mereka akan terus mengizinkan transit produk Ukraina.

“Selama Ukraina dapat melakukan sertifikasi bahwa biji-bijian tersebut akan sampai ke negara tujuan, melalui truk dan kereta api, larangan penggunaan dalam negeri tidak akan terlalu mempengaruhi kemampuan Ukraina untuk mengekspor ekspor,” ujarnya. Terry Reilly, kepala strategi pertanian di Marks. Dia mencatat bahwa gangguan terhadap ekspor Laut Hitam merupakan kekhawatiran yang lebih besar.

READ  Banjir Libya: PBB mengatakan sebagian besar korban sebenarnya bisa dihindari, dan ribuan lainnya dikhawatirkan tewas

Tidak jelas sejauh mana Ukraina telah berjanji untuk membatasi ekspor atau bagaimana larangan baru ini akan mempengaruhi aliran produk dari Ukraina. Kasus ini menyoroti perpecahan di UE mengenai dampak perang di Ukraina terhadap perekonomian negara-negara anggota yang memiliki lobi pertanian dan pertanian yang kuat.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyambut baik keputusan UE untuk tidak memperpanjang larangan ekspor biji-bijian di Kiev, namun mengatakan pemerintahnya akan merespons dengan “cara yang beradab” jika negara-negara anggota UE melanggar aturan UE.

Namun ketiga negara tersebut mengatakan tindakan mereka demi kepentingan perekonomian mereka.

“Larangan tersebut mencakup empat jenis sereal, tetapi juga atas permintaan saya, atas permintaan para petani, larangan tersebut diperluas hingga mencakup makanan yang terbuat dari sereal ini: jagung, gandum, dan lobak, sehingga produk-produk ini juga tidak mempengaruhi pasar Polandia. ” Menteri Pertanian Polandia Robert Tilos mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di Facebook.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki menambahkan: “Kami akan memperpanjang larangan ini meskipun ada ketidaksepakatan mereka, dan meskipun ada ketidaksepakatan dari Komisi Eropa.” “Kami akan melakukan ini karena ini demi kepentingan petani Polandia.”

Hongaria telah memberlakukan larangan nasional terhadap impor 24 produk pertanian Ukraina, termasuk biji-bijian, sayuran, beberapa produk daging, dan madu, menurut keputusan pemerintah yang diterbitkan pada hari Jumat.

Menteri Pertanian Slovakia mengikuti jejaknya dan mengumumkan larangan gandumnya sendiri. Ketiga larangan tersebut hanya berlaku untuk impor dalam negeri dan tidak mempengaruhi transit ke pasar luar negeri.

Koridor solidaritas

Uni Eropa menciptakan jalur darat alternatif, yang disebut koridor solidaritas, yang digunakan Ukraina untuk mengekspor biji-bijian dan minyak sayur setelah Rusia menarik diri dari perjanjian biji-bijian Laut Hitam yang ditengahi PBB pada bulan Juli, yang memungkinkan jalur yang aman bagi kapal kargo.

READ  Biden mengatakan insiden di Gaza akan mempersulit perundingan gencatan senjata karena pemerintah merasa mendesak setelah puluhan warga Palestina tewas

Komisi Uni Eropa mengatakan langkah-langkah yang ada saat ini akan berakhir sesuai rencana semula pada hari Jumat setelah Ukraina setuju untuk menerapkan langkah-langkah seperti sistem perizinan ekspor dalam waktu 30 hari.

Uni Eropa mengatakan tidak ada alasan untuk memperpanjang larangan tersebut karena distorsi pasokan yang menyebabkan larangan pada bulan Mei telah hilang dari pasar.

Uni Eropa mengatakan mereka tidak akan memberlakukan pembatasan selama Ukraina menerapkan kontrol ekspor yang efektif.

Para petani di lima negara tetangga Ukraina telah berulang kali mengeluh bahwa banyaknya produk mempengaruhi harga lokal dan mendorong mereka menuju kebangkrutan.

Negara-negara, kecuali Bulgaria, mendorong perpanjangan larangan yang diberlakukan oleh Uni Eropa. Pada hari Kamis, Bulgaria memberikan suara mendukung penghapusan pembatasan tersebut.

Pemerintah Rumania, yang tidak seperti pemerintah lainnya yang tidak mengeluarkan larangan sepihak sebelum bulan Mei, mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka “menyesalkan bahwa solusi Eropa untuk memperpanjang larangan tersebut belum ditemukan.”

Rumania menyatakan akan menunggu sampai Ukraina menyampaikan rencananya untuk mencegah peningkatan ekspor sebelum memutuskan bagaimana melindungi petani Rumania.

Lebih dari 60% aliran alternatif di Rumania melewati wilayahnya terutama melalui Sungai Danube, dan para petani di sana mengancam akan memprotes jika larangan tersebut tidak diperpanjang.

Tahun lalu, Ukraina memindahkan 60% ekspornya melalui koridor solidaritas dan 40% melalui Laut Hitam melalui kesepakatan yang ditengahi PBB namun gagal pada bulan Juli.

Pada bulan Agustus, sekitar 4 juta ton biji-bijian Ukraina melewati koridor solidaritas, termasuk hampir 2,7 juta ton melalui Sungai Danube. Komisi ingin meningkatkan ekspor melalui Rumania lebih lanjut, namun rencana tersebut menjadi rumit karena serangan pesawat tak berawak Rusia terhadap infrastruktur gandum Ukraina di sepanjang Sungai Danube dan dekat perbatasan Rumania.

READ  Hamas memperkirakan lebih banyak sandera akan dibebaskan pada hari keenam gencatan senjata: Perkembangan terbaru tentang perang antara Israel dan Hamas

(Laporan oleh Julia Payne dan Alan Charlish) (Laporan tambahan oleh Jan Lopatka di Praha, Karol Badohal di Warsawa, Buldissar Gyuri dan Kristina Thanh di Budapest) Pavel Polityuk di Kyiv; Luisa Ili di Bukares dan Tom Polancic di Chicago; Ditulis oleh Nina Chestney. Diedit oleh Simon Webb, David Evans, Alistair Bell dan Grant McCall

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru