Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Latihan perang bersama AS-Indonesia meluas ke 14 negara seiring meningkatnya ketegangan di Indo-Pasifik

Pasukan dari Inggris, Australia, Jepang, Malaysia, Singapura, dan Kanada akan bergabung dalam latihan Garuda Shield 2022, yang berlangsung dari 1 hingga 14 Agustus, kata militer. Edisi ke-16 dari War Games termasuk latihan tembakan langsung, operasi khusus dan suku cadang pesawat di bidang lain, tambahnya.

Perluasan latihan ini dilakukan pada saat meningkatnya ketegangan di kawasan, dan para analis mengatakan langkah tersebut telah membuat Indonesia lebih dekat dengan Amerika Serikat daripada China dalam kerja sama militer.

Armor Garuda tahun lalu terdiri dari dua unit militer AS – sekitar 1.000 tentara – serta rekan-rekan mereka dari Indonesia, versi terbesar dari latihan perang hingga saat ini yang diklaim oleh militer AS.

“Latihan bersama Garuda Shield selama dua minggu meningkatkan kerja sama antara Amerika Serikat – kemitraan keamanan utama Indonesia dan dukungan untuk kawasan Indo-Pasifik yang independen dan terbuka,” kata militer AS dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan tahun lalu.

Indonesia belum memberikan perkiraan berapa pasukan dari 14 negara yang akan mengikuti Garuda Shield tahun ini.

Militer AS dan kedutaan AS di Jakarta tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Sengketa Laut Cina Selatan

Indonesia terletak di tepi selatan Laut Cina Selatan, di mana Cina telah melakukan militerisasi pulau-pulau yang disengketakan selama beberapa tahun terakhir dan telah menjadi pusat operasi militer selama beberapa tahun terakhir karena Amerika Serikat dan sekutunya telah menentang tuntutan tersebut.
Pada bulan Maret, Laksamana AS. John Aquilino menuduh Ukraina mencoba meniru krisis di Asia-Pasifik, memobilisasi sekutu, mitra, dan negara-negara lain di kawasan itu. Untuk menghadapi Cina.

Komentar Global Times muncul setelah Aquilino menerbangkan wartawan di atas Laut Cina Selatan untuk menyoroti militerisasi Beijing atas pulau-pulau yang disengketakan.

Analis mengatakan Indonesia telah lama berusaha untuk tidak memihak pada perselisihan AS-China di Laut China Selatan.
Tapi tahun lalu Beijing bertekad untuk mendorong klaimnya di dekat Kepulauan Nathuna di daerah dalam zona ekonomi eksklusif Indonesia, tetapi di dalam “sembilan garis” China, di mana Beijing mengendalikan hampir semua wilayah selatan. Laut Cina.
Menurut Kolonel Freika Venas Ingriwang, Komandan Distrik Militer Jakarta Utara dan dosen di Universitas Pertahanan Indonesia, perilaku China saat ini meningkatkan risiko konflik di kawasan, karena Indonesia dan negara lain meningkatkan kehadiran militer mereka, yang telah memperkuat kekuatannya. sekitar Naduna. pulau.

Tapi jangan harap Jakarta langsung menelpon Beijing. Kata Colin Coe, rekan peneliti di Rajaratnam School of International Studies.

READ  Harimau Sumatera Langka Ditemukan Mati di Jebakan Hewan di Indonesia

Indonesia mungkin “menghindari diplomasi megafon dan menghindari konfrontasi langsung … China mengenai masalah Laut China Selatan, tetapi secara halus akan mengisyaratkan langkahnya ke Beijing – dan keinginannya untuk melindungi kepentingan nasionalnya – kepada pengamat domestik,” kata Ko.

Dia menyebut perluasan latihan perang Perisai Garuda “sangat penting” dan mengatakan bahwa “Indonesia selalu waspada dalam menunjukkan kepekaannya di sekitar masalah Laut Cina Selatan dan dalam hubungannya dengan Amerika Serikat dan Cina”.

“Indonesia ingin terlibat dalam keseimbangan eksternal di Laut Cina Selatan, sekaligus menggunakannya sebagai platform untuk mengekspresikan status dan pengaruhnya dalam hal diplomasi pertahanan multilateral,” kata Ko.

Freika mencatat bahwa Indonesia dan China pernah melakukan latihan militer bersama yang dikenal sebagai “Pisau Tajam”, tetapi pengulangan terakhir mereka adalah pada tahun 2014.

Sekarang, kata dia, Indonesia jelas lebih dekat dengan Amerika Serikat daripada China dalam hal kerja sama militer.

“Indonesia telah lama menjalin hubungan militer yang erat dengan Jepang dan Australia, sehingga tidak mengherankan jika mereka akan dimasukkan dalam Garuda Shield 2022,” kata Freika.

Namun dia mengatakan Jepang dan Australia, seperti Amerika Serikat, sangat kritis terhadap tindakan China di Laut China Selatan, dan berita tentang latihan Agustus diperkirakan akan diterima “dengan tidak nyaman” di Beijing.