Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Larangan Indonesia terhadap minyak sawit memperburuk krisis pangan global

Pembatasan perjalanan diberlakukan pada perjalanan tahun lalu, tetapi, 12 bulan kemudian, COVID-19 digantikan oleh kekhawatiran mendesak lainnya.

Naiknya harga minyak goreng, rak kosong dan antrian telah membawa pengunjuk rasa turun ke jalan. Indonesia telah menangguhkan ekspor minyak sawit sejak Kamis dalam upaya putus asa untuk meningkatkan pasokan domestik dan menurunkan harga.

Truk bermuatan minyak sawit mentah di luar pabrik di Marunda, utara Jakarta.utang:Bloomberg

Indonesia adalah pengekspor minyak sawit terbesar di dunia – ditemukan dalam produk mulai dari cokelat hingga kosmetik, sabun dan bahan bakar nabati – hingga sepertiga dari semua minyak goreng global.

Perang di Ukraina telah mempengaruhi pasokan minyak nabati alternatif – Ukraina dan Rusia adalah produsen minyak bunga matahari terbesar di dunia – dan ada kekhawatiran bahwa langkah mengejutkan Indonesia dapat menyebabkan pangan global dan harga lainnya karena produksi minyak kedelai di Amerika Selatan menderita. Barang konsumsi akan naik lebih lanjut.

Profesor Tim Harcord, kepala ekonom di Sydney University of Technology, mengatakan: “Ada GFC baru – krisis pangan global – yang dihasilkan dari hambatan rantai pasokan global terhadap COVID dan efek lanjutan dari perang Rusia-Ukraina. .

“Pelarangan ekspor minyak sawit ke Indonesia merupakan contoh respon ekonomi nasionalis terhadap distribusi domestik, yang pada akhirnya akan berdampak pada eksportir dan konsumen Indonesia, meskipun bukan merupakan tujuan kebijakan.

Seorang pria Indonesia memanggang krupuk, kerupuk nasi yang disajikan dengan beberapa hidangan.

Seorang pria Indonesia memanggang krupuk, kerupuk nasi yang disajikan dengan beberapa hidangan.utang:Gambar Getty

Sebagai tanda penanganan serius Indonesia terhadap embargo, angkatan lautnya menghentikan dua kapal tanker yang membawa minyak sawit mentah, minyak sawit dan metanol ke India dan Uni Emirat Arab sehari sebelum diberlakukan karena konflik dokumen.

READ  Polandia dan Indonesia telah memenangkan Piala Dunia ketiga berturut-turut

Keputusan tersebut telah mengguncang industri kelapa sawit Indonesia dan para ekonom di sana percaya bahwa jika ekspor dihentikan selama sebulan, pendapatan negara akan menelan biaya $ 1,4 miliar ($ 1,96 miliar).

Philipp-flop berturut-turut pemerintah Indonesia minggu lalu menambahkan peringatan, pertama mengumumkan larangan total ekspor minyak sawit dan kemudian menguranginya beberapa hari setelah penangguhan yang luas. Awal tahun ini, pemerintah berupaya memberlakukan kontrol dan regulasi harga yang mengharuskan 20 persen produk eksportir minyak sawit dijual di dalam negeri.

Saat rasa sakit akibat kekurangan pangan semakin membayangi, mantan Menteri Perdagangan Indonesia Tom Lembong mengatakan, “Sekarang jelas bahwa kita mengalami kegagalan fungsi kebijakan yang signifikan.”

“Dua bulan lalu pemerintah memberlakukan batas harga yang menyebabkan kekurangan besar dan antrian spektakuler oleh pelanggan yang dapat diprediksi. Sekarang presiden tiba-tiba mengumumkan larangan ekspor, kemudian mengumumkan bahwa pemerintah telah mencairkan larangan empat hari kemudian, dan kemudian membalikkan tren dengan memberlakukan larangan total 24 jam kemudian.Lembang, yang bertugas di kementerian Presiden Indonesia Joko Widodo selama kepresidenannya.

“Tidak terlalu berbahaya jika tren kebijakan diet tidak teratur akan berlanjut: dari apa yang saya kumpulkan, pemerintah tidak memiliki strategi untuk menghadapi dampak langsung dari kenaikan harga gandum, kedelai, jagung, dan pupuk.”

“Sepertinya kamu ingin menangkap tikus di dalam rumahmu, tetapi alih-alih menangkapnya, kamu membakar seluruh rumah.”

Ahmed Harry Firthouse

Para ahli juga mempertanyakan perlunya pelarangan, karena hanya sepertiga dari minyak sawit yang diproduksi digunakan di dalam negeri.

“Kebijakan itu sangat berbahaya. Pemerintah sepertinya panik,” kata Ahmed Harry Firdaus, ekonom dan peneliti Institute for Economic and Financial Development di Jakarta.

“Sepertinya kamu ingin menangkap tikus di dalam rumahmu, tetapi alih-alih menangkapnya, kamu membakar seluruh rumah.”

READ  Eksklusif China telah menentang latihan pengeboran dan militer Indonesia

Di tengah semua ini, pejabat Indonesia telah menggambarkan penyelidikan korupsi oleh para menteri sebagai “mafia” minyak goreng. Mereka telah menahan beberapa tersangka, termasuk seorang pejabat tinggi kementerian perdagangan dan beberapa eksekutif bisnis senior.

Memuat

Indonesia telah mengindikasikan bahwa embargo dapat dicabut ketika harga grosir minyak goreng di seluruh negeri turun menjadi 14.000 rupee ($ 1,36) per liter. Satu liter dijual seharga Rp 19.000 hingga Rp 20.000 di pasar Jakarta pekan lalu.

Djokovic mengakui bahwa sulit bagi masyarakat Indonesia untuk mendapatkan minyak goreng dengan harga terjangkau, karena menghasilkan minyak sawit lebih banyak dibandingkan negara lain.

“Begitu kebutuhan dalam negeri terpenuhi, larangan ekspor akan saya cabut karena negara butuh pajak, negara butuh devisa, negara butuh surplus perdagangan,” katanya. “Tetapi memenuhi kebutuhan dasar masyarakat lebih penting.”

Dengan Reuters