Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lapisan es Greenland mencair dari bawah ke atas

Peringatan: Lapisan es Greenland (foto) mencair dari bawah ke atas dan sekarang menjadi penyumbang terbesar kenaikan permukaan laut global, sebuah studi baru menemukan

Lapisan es Greenland mencair dari bawah ke atas dan Sekarang menjadi penyumbang terbesar kenaikan permukaan laut global, sebuah studi baru memperingatkan.

Para peneliti mengamati tingkat pencairan yang “belum pernah terjadi sebelumnya” di bagian bawah lapisan es, karena banyaknya air lelehan yang jatuh dari permukaan ke dasar.

Saat air lelehan jatuh, energi diubah menjadi panas dengan cara yang mirip dengan bagaimana pembangkit listrik tenaga air dihasilkan oleh bendungan besar.

Efek ini Sejauh ini merupakan sumber panas terbesar di bawah lapisan es terbesar kedua di dunia, dan merupakan sumber internasional Tim ilmuwan yang dipimpin oleh University of Cambridge menemukan, Yang menghasilkan tingkat pencairan yang sangat tinggi di dasarnya.

Peringatan: Lapisan es Greenland (foto) mencair dari bawah ke atas dan sekarang menjadi penyumbang terbesar kenaikan permukaan laut global, sebuah studi baru menemukan

Para peneliti mengamati tingkat pencairan

Para peneliti mengamati tingkat pencairan yang “belum pernah terjadi sebelumnya” di bagian bawah lapisan es (foto), yang disebabkan oleh sejumlah besar air lelehan yang menetes dari permukaan ke dasar.

Bagaimana pemanasan global mempengaruhi mundurnya es?

Pemanasan global menyebabkan suhu di seluruh dunia meningkat.

Ini terutama terlihat di garis lintang dekat kutub.

Meningkatnya suhu, lapisan es, gletser, dan lapisan es berjuang untuk tetap bijaksana dalam menghadapi iklim yang lebih hangat.

Saat suhu naik lebih dari satu derajat di atas tingkat pra-industri, es terus mencair.

Misalnya, pencairan es di lapisan es Greenland mengarah pada produksi “danau lelehan air”, yang kemudian berkontribusi pada peningkatan pencairan.

Lingkaran umpan balik positif ini juga ditemukan di gletser di atas pegunungan.

Banyak dari ini telah membeku sejak Zaman Es terakhir dan para peneliti melihat kemunduran besar.

Beberapa spesies hewan dan tumbuhan sangat bergantung pada kondisi dingin yang disediakan oleh gletser dan bermigrasi ke ketinggian yang lebih tinggi untuk menemukan habitat yang sesuai.

Hal ini menyebabkan tekanan parah pada ekosistem karena lebih banyak hewan dan lebih banyak spesies hidup di daerah yang terus menyusut.

Selain tekanan lingkungan, kurangnya es di pegunungan sangat meningkatkan risiko tanah longsor dan letusan gunung berapi.

Fenomena ini ditemukan di banyak pegunungan di seluruh dunia.

Itu juga terlihat di wilayah Antartika.

Efek pelumasan air lelehan memiliki pengaruh kuat pada pergerakan gletser dan jumlah es yang dibuang ke laut, tetapi mengukur secara langsung kondisi di bawah lebih dari setengah mil (satu kilometer) es ke dasar merupakan tantangan, terutama di Greenland di mana gletser berada. antara yang paling cepat bergerak di dunia.

READ  Evolusi kepala secara mengejutkan telah dilacak jauh dari garis nenek moyang kita

Para ahli mengatakan ini membuat sulit untuk memahami perilaku dinamis lapisan es Greenland dan untuk memprediksi perubahan di masa depan

Setiap musim panas, ribuan danau dan aliran lelehan terbentuk di permukaan lapisan es saat suhu naik dan sinar matahari meningkat setiap hari.

Tetapi banyak dari danau ini dengan cepat mengalir ke dasar, jatuh melalui retakan besar dan retakan yang terbentuk di es.

Dengan pasokan air yang terus menerus dari sungai dan sungai, hubungan antara dek dan dasar sering tetap terbuka.

Profesor Paul Kristofferson dari Scott Polar Research Institute di Cambridge telah mempelajari danau air lelehan, bagaimana dan mengapa danau itu mengering begitu cepat, dan dampaknya terhadap perilaku keseluruhan lapisan es saat suhu global terus meningkat.

Pekerjaan saat ini, yang mencakup para peneliti dari Universitas Aberystwyth, adalah puncak dari studi tujuh tahun yang berfokus pada Store Glacier, salah satu lubang es terbesar di Greenland.

“Saat mempelajari pencairan utama lapisan es dan gletser, kami melihat sumber panas seperti gesekan, energi panas bumi, dan panas laten yang dilepaskan saat air membeku dan panas hilang di es di atas,” kata Kristofferson.

Tapi yang belum benar-benar kita lihat adalah panas dari debit air lelehan itu sendiri.

“Ada banyak energi gravitasi yang tersimpan di dalam air yang terbentuk di permukaan dan ketika jatuh, energi itu harus pergi ke suatu tempat.”

Untuk mengukur tingkat pencairan di dasar lapisan es, para peneliti menggunakan radio-echo sounding, teknik yang dikembangkan di British Antarctic Survey dan sebelumnya digunakan pada lapisan es yang mengambang di Antartika.

“Kami tidak yakin teknologi ini juga akan bekerja pada gletser Greenland yang mengalir cepat,” kata rekan penulis Dr Tun Jan Young, yang memasang sistem radar di Store Glacier sebagai bagian dari tesis PhD-nya di Cambridge.

“Dibandingkan dengan Antartika, es berubah bentuk dengan sangat cepat dan ada banyak air lelehan di musim panas, yang memperumit pekerjaan.”

Tingkat lelehan di dasar ditemukan setinggi yang diukur di permukaan dengan stasiun cuaca.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa permukaan menerima panas dari matahari sedangkan alasnya tidak.

Untuk menginterpretasikan hasilnya, para peneliti Cambridge berkolaborasi dengan para ilmuwan di University of California Santa Cruz dan Geological Survey of Denmark dan Greenland.

Tetapi banyak dari danau ini mengalir dengan cepat ke dasar, jatuh melalui retakan dan retakan besar yang terbentuk di es (foto)

Tetapi banyak dari danau ini mengalir dengan cepat ke dasar, jatuh melalui retakan dan retakan besar yang terbentuk di es (foto)

Para peneliti memperkirakan bahwa hingga 82 juta meter kubik air lelehan dibawa ke dasar Store Glacier per hari selama musim panas 2014.

Mereka memperkirakan bahwa energi yang dihasilkan oleh air yang jatuh selama periode pencairan maksimum sebanding dengan energi yang dihasilkan oleh Bendungan Tiga Ngarai China, pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia.

Para peneliti telah menemukan bahwa dengan luas lelehan hampir satu juta kilometer persegi pada puncak musim panas, lapisan es Greenland menghasilkan lebih banyak tenaga air daripada gabungan sepuluh pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia.

“Mengingat apa yang kami lihat di lintang yang lebih tinggi dalam hal perubahan iklim, bentuk pembangkit listrik tenaga air ini dapat dengan mudah berlipat ganda atau tiga kali lipat, dan kami masih belum memasukkan angka-angka ini bahkan ketika kami memperkirakan kontribusi lapisan es terhadap kenaikan permukaan laut,” kata Christophersen.

Para peneliti membandingkan pengukuran suhu dari sensor yang dipasang di sumur terdekat untuk memeriksa tingkat lelehan yang direkam oleh radar.

Di dasar, mereka menemukan bahwa air memiliki suhu 33 derajat Fahrenheit (0,88 derajat Celcius), yang secara tak terduga hangat untuk dasar lapisan es dengan titik leleh 31 derajat Fahrenheit (-0,40 derajat Celcius).

“Pengamatan sumur mengkonfirmasi bahwa air lelehan naik ketika menyentuh dasar,” kata Kristofferson.

Para peneliti memperkirakan bahwa hingga 82 juta meter kubik air lelehan dibawa ke dasar Store Glacier per hari selama musim panas 2014.

Para peneliti memperkirakan bahwa hingga 82 juta meter kubik air lelehan dibawa ke dasar Store Glacier per hari selama musim panas 2014.

Saat air lelehan jatuh, energi diubah menjadi panas dengan cara yang mirip dengan bagaimana pembangkit listrik tenaga air dihasilkan oleh bendungan besar (foto)

Saat air lelehan jatuh, energi diubah menjadi panas dengan cara yang mirip dengan bagaimana pembangkit listrik tenaga air dihasilkan oleh bendungan besar (foto)

Alasannya adalah bahwa sistem drainase primer jauh lebih tidak efisien daripada rekahan dan saluran yang membawa air melalui es. Efisiensi drainase yang rendah menghasilkan pemanasan gesekan di dalam air itu sendiri.

Ketika kami mengekstrak sumber panas ini dari perhitungan kami, perkiraan laju leleh teoretis adalah dua urutan besarnya.

“Panas yang dihasilkan oleh air yang jatuh melelehkan es dari bawah ke atas, dan laju pencairan yang kami laporkan benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.”

READ  Dalam perkembangan yang liar, fisikawan telah menghidupkan kembali teori gravitasi alternatif

Para peneliti mengatakan studi mereka memberikan bukti nyata pertama untuk mekanisme hilangnya massa es, yang belum dimasukkan dalam proyeksi kenaikan permukaan laut global.

Sementara tingkat pencairan yang tinggi khusus untuk panas yang dihasilkan di jalur drainase subglasial yang membawa air permukaan, volume air permukaan yang diproduksi di Greenland sangat besar dan terus bertambah, hampir semuanya mengalir ke dasar.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Prosiding National Academy of Sciences.

Permukaan laut bisa naik hingga 4 kaki pada 2300

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa permukaan laut global bisa naik 1,2 meter (4 kaki) pada 2300 bahkan jika kita memenuhi tujuan iklim Paris 2015.

Perubahan jangka panjang akan didorong oleh pencairan es dari Greenland ke Antartika yang akan menggambar ulang garis pantai global.

Kenaikan permukaan laut mengancam kota-kota dari Shanghai ke London, ke petak Florida atau Bangladesh yang lebih rendah, dan ke seluruh negara seperti Maladewa.

Sangat penting bagi kita untuk mengurangi emisi secepat mungkin untuk menghindari kenaikan yang lebih besar, tim peneliti yang dipimpin oleh Jerman mengatakan dalam sebuah laporan baru.

Pada tahun 2300, laporan tersebut memperkirakan permukaan laut akan naik 0,7-1,2 meter, bahkan jika hampir 200 negara sepenuhnya mencapai target berdasarkan Perjanjian Paris 2015.

Target yang ditetapkan oleh perjanjian termasuk mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi nol bersih pada paruh kedua abad ini.

Dia menambahkan bahwa permukaan laut akan naik tanpa henti karena gas industri yang dilepaskan dari panas yang terperangkap akan bertahan di atmosfer, mencairkan lebih banyak es.

Selain itu, air secara alami mengembang ketika dipanaskan di atas empat derajat Celcius (39,2 derajat Fahrenheit).

Setiap lima tahun penundaan setelah tahun 2020 dalam emisi global puncak berarti tambahan kenaikan permukaan laut sebesar 20 sentimeter (8 inci) pada tahun 2300.

“Permukaan laut sering dilaporkan sebagai proses yang sangat lambat yang tidak dapat Anda lakukan banyak … tetapi 30 tahun ke depan sangat penting,” kata penulis utama Dr. Matthias Mengele, dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim di Potsdam. . Jerman.

Tak satu pun dari 200 pemerintah yang menandatangani kesepakatan Paris berada di jalur yang tepat untuk memenuhi komitmen mereka.