Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Voyager 1 mengirimkan data kembali setelah NASA memperbaiki wahana berusia 46 tahun dari jarak jauh | ruang angkasa

Voyager 1 mengirimkan data kembali setelah NASA memperbaiki wahana berusia 46 tahun dari jarak jauh |  ruang angkasa

Pesawat ruang angkasa terjauh di Bumi, Voyager 1, telah mulai berkomunikasi kembali dengan baik dengan NASA setelah para insinyur bekerja selama berbulan-bulan untuk memperbaiki wahana berusia 46 tahun itu dari jarak jauh.

Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, yang membangun dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa robotik badan tersebut, katanya pada bulan Desember Bahwa wahana tersebut – yang berjarak lebih dari 15 miliar mil (24 miliar kilometer) – mengirimkan kode yang tidak masuk akal ke Bumi.

di dalam Pembaruan dikeluarkan pada hari SeninJPL mengumumkan bahwa tim misi dapat memperoleh data yang dapat digunakan tentang kesehatan dan kondisi sistem rekayasa Voyager 1 setelah melakukan beberapa penyelidikan inovatif. Langkah selanjutnya adalah memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk mulai mengembalikan data sains lagi. Dia menambahkan meskipun ada cacat, Voyager 1 tetap beroperasi normal.

Diluncurkan pada tahun 1977, Voyager 1 dirancang dengan tujuan utama melakukan studi jarak dekat terhadap Jupiter dan Saturnus dalam misi lima tahun. Namun, perjalanannya terus berlanjut dan pesawat ruang angkasa itu kini mendekati setengah abad beroperasi.

Voyager 1 melintasi ruang antarbintang pada Agustus 2012, menjadikannya objek buatan manusia pertama yang keluar dari tata surya. Saat ini ia melaju dengan kecepatan 37.800 mph (60.821 km/jam).

Masalah terbaru terkait dengan salah satu dari tiga komputer di pesawat ruang angkasa, yang bertanggung jawab untuk mengisi data ilmiah dan teknik sebelum dikirim ke Bumi. Tidak dapat memperbaiki chip yang rusak, tim JPL memutuskan untuk memindahkan kode yang rusak ke tempat lain, sebuah tugas yang sulit mengingat teknologi yang sudah ketinggalan zaman.

Komputer pada Voyager 1 dan saudaranya, Voyager 2, memiliki total memori kurang dari 70 kilobyte—setara dengan gambar komputer beresolusi rendah. Mereka menggunakan kaset digital lama untuk merekam data.

READ  Konsep Propulsi Radikal NASA Dapat Mencapai Ruang Antarbintang dalam Waktu Kurang dari 5 Tahun: ScienceAlert

Perbaikan tersebut dikirim dari Bumi pada tanggal 18 April, namun memerlukan waktu dua hari untuk mengevaluasi apakah berhasil, karena diperlukan waktu sekitar 22 setengah jam agar sinyal radio mencapai Voyager 1 dan 22 setengah jam lagi untuk merespons. kembali ke luar angkasa. Tanah. “Ketika tim penerbangan misi menerima tanggapan dari pesawat ruang angkasa pada tanggal 20 April, mereka melihat bahwa modifikasi tersebut berhasil,” kata JPL.

Bersamaan dengan pengumumannya, JPL memposting foto anggota tim penerbangan Voyager bersorak dan bertepuk tangan di ruang konferensi setelah menerima kembali data yang dapat digunakan, dengan laptop, buku catatan, dan kue di atas meja di depan mereka.

Pensiunan astronot Kanada Chris Hadfield, yang terbang dalam dua misi pesawat ulang-alik dan menjabat sebagai komandan Stasiun Luar Angkasa Internasional, membandingkan misi JPL dengan pemeliharaan jarak jauh dengan mobil tua.

“Bayangkan sebuah chip komputer rusak di mobil Anda pada tahun 1977. Sekarang bayangkan chip tersebut berada di ruang antarbintang, 15 miliar mil jauhnya,” kata Hadfield. Ditulis pada X. “Pesawat Voyager NASA diperbaiki oleh tim mekanik perangkat lunak yang luar biasa ini.

Voyager 1 dan 2 menghasilkan banyak penemuan ilmiah, termasuk rekaman rinci Saturnus dan pengungkapan bahwa Jupiter juga memiliki cincin, serta aktivitas vulkanik aktif di salah satu bulannya, Io. Penyelidikan kemudian menemukan 23 bulan baru di sekitar planet luar.

Karena jalurnya menjauhkan mereka dari Matahari, wahana Voyager tidak dapat menggunakan panel surya, dan malah mengubah panas yang dihasilkan oleh peluruhan radioaktif alami plutonium menjadi listrik untuk menggerakkan sistem pesawat ruang angkasa.

NASA berharap untuk terus mengumpulkan data dari dua pesawat ruang angkasa Voyager selama beberapa tahun lagi, namun para insinyur memperkirakan wahana tersebut akan berada terlalu jauh di luar jangkauan untuk berkomunikasi dalam waktu sekitar satu dekade, tergantung pada seberapa besar daya yang dapat mereka hasilkan. Voyager 2 sedikit tertinggal dari kembarannya dan bergerak sedikit lebih lambat.

READ  Spesies Dinosaurus yang Baru Ditemukan Berbagi Senjata Kecil T-Rex, Tetapi Mereka Tidak Memiliki Hubungan Langsung

Dalam waktu sekitar 40.000 tahun, kedua wahana tersebut akan bergerak relatif dekat, secara astronomis, ke dua bintang. Voyager 1 akan berjarak 1,7 tahun cahaya dari bintang di konstelasi Ursa Minor, sedangkan Voyager 2 akan berada dalam jarak yang sama dengan bintang bernama Ross 248 di konstelasi Andromeda.