Februari 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rekaman yang menakjubkan menunjukkan planet yang mengorbit bintang bertahun-tahun cahaya: ScienceAlert

Rekaman yang menakjubkan menunjukkan planet yang mengorbit bintang bertahun-tahun cahaya: ScienceAlert

Video baru yang dibagikan di YouTube adalah salah satu hal paling menakjubkan yang pernah kami lihat dalam ilmu planet.

Video menunjukkan empat titik cahaya bergerak dalam lingkaran konsentris parsial di sekitar piringan hitam di tengahnya. Apa yang sebenarnya Anda lihat adalah sistem planet.

Keempat titik tersebut adalah planet ekstrasurya, dengan piringan hitam menutupi bintangnya, 133,3 tahun cahaya dari Bumi. Lingkaran parsial adalah gerakan orbitnya, selang waktu yang disusun dari 12 tahun pengamatan.

Bintangnya adalah HR8799 pada tahun 2008 Exoplanetnya membentuk sistem pertama (bukan exoplanet pertama 2M1207b pada tahun 2004) para astronom pernah melihatnya secara langsung.

Sejak itu, astronom Jason Wang dari Universitas Northwestern telah mengamatinya dengan penuh semangat. Dia mengelompokkan pengamatan ini ke dalam selang waktu — bukan karena alasan ilmiah apa pun, tetapi hanya karena sangat menarik.

“Biasanya sulit melihat planet di orbit,” kata Wang.

Misalnya, tidak jelas Jupiter atau Mars Ia mengorbit matahari kita karena kita hidup dalam sistem yang sama dan kita tidak memiliki pandangan dari atas ke bawah. Peristiwa astronomi terjadi terlalu cepat atau terlalu lambat untuk direkam dalam film.

“Tapi video ini memperlihatkan planet-planet bergerak dalam skala waktu manusia. Saya harap ini memungkinkan orang menikmati sesuatu yang menakjubkan.”

Jumlah saat ini dari Planet ekstrasurya yang dikonfirmasi – Ini adalah exoplanet, atau planet ekstrasurya – angka lebih dari 5.200Tapi kami belum benar-benar melihat sebagian besar dari mereka.

Para astronom terutama menemukan exoplanet melalui metode tidak langsung, dengan mempelajari pengaruh sebuah exoplanet pada bintang induknya. Kedipan samar dalam cahaya bintang menunjukkan keberadaan planet ekstrasurya yang mengorbit di antara kita dan bintang; Perubahan samar dalam panjang gelombang cahaya bintang menunjukkan interaksi gravitasi antara planet ekstrasurya dan bintang.

READ  Para ilmuwan mempublikasikan genom manusia lengkap pertama

Alasannya, sebenarnya sangat sulit untuk melihat exoplanet secara langsung. Ia sangat kecil dan sangat redup dibandingkan dengan bintang induknya; Setiap cahaya yang dipancarkan atau dipantulkannya biasanya ditelan oleh cahaya bintang yang bersinar.

Sesekali, kita beruntung. Planet ekstrasurya cukup besar dan terpisah dari bintangnya, dan sistemnya diorientasikan sedemikian rupa sehingga, jika cahaya bintang terhalang atau dikaburkan (itulah sebabnya HR8799 muncul sebagai cakram hitam), kita dapat melihatnya sebagai titik pendamping kecil. Noor.

Bahkan lebih jarang melihat mereka melakukan penyelarasan planet yang rumit, hanya karena skala waktu orbit yang terlibat jauh lebih lama daripada waktu sejak para ilmuwan secara langsung menemukan planet ekstrasurya pertama.

Tapi Wang dan timnya sekarang memiliki data pengamatan yang cukup untuk HR8799 untuk selang waktu yang menunjukkan orbit parsial, dan inilah yang mereka kumpulkan.

“Tidak ada yang didapat secara ilmiah dari menonton sistem tropis dalam video time-lapse, tapi itu membantu orang lain untuk menghargai apa yang kita pelajari,” kata Wang.

“Sulit untuk menjelaskan nuansa sains dengan kata-kata. Tapi menunjukkan sains dalam tindakan membantu orang lain memahami pentingnya.”

border frame=”0″allow=”akselerometer; mulai otomatis; Tulis papan klip. media yang disandikan giroskop; gambar di dalam gambar; berbagi web “allowfullscreen>”.

Pengamatan dikumpulkan menggunakan Observatorium WM Keck, dan Wang menerapkan optik adaptif untuk mengoreksi efek distorsi atmosfer Bumi.

Selang waktu juga diproses untuk mengoreksi lompatan waktu di antara data, yang menunjukkan gerakan orbit mulus dari empat planet luar.

Pengamatan selama 12 tahun dipercepat hanya dalam 4,5 detik.

Inilah yang Anda cari. Lingkaran hitam di tengah adalah bintang berusia 30 juta tahun, lebih dari 1,5 kali lebih masif, dan 4,9 kali lebih terang dari Matahari.

READ  Peninjau independen menganggap rencana NASA untuk mengembalikan sampel Mars memiliki kelemahan serius - Ars Technica

Planet terluar terdalam adalah HR8799e, dengan massa 7,4 planet yang mengorbit pada jarak 16,25 kali jarak Bumi-Matahari, atau satuan astronomi, dengan periode orbit 45 tahun. Para ilmuwan dapat menganalisis cahaya dari planet ekstrasurya ini untuk menentukan apakah badai Anak gas raksasa.

Bergerak keluar, HR8799d memiliki massa 9,1 Jupiter, dan mengorbit pada 26,67 AU dengan periode orbit 100 tahun.

HR8799c memiliki massa 7,8 Jupiter, dan mengorbit pada jarak 41,4 AU (sedikit lebih besar dari jarak antara Matahari dan Pluto) dengan periode orbit 190 tahun. dia memiliki air di atmosfernya, Para ilmuwan menemukan.

Akhirnya, HR8799b memiliki jam di 5,7 planet, dengan pemisahan 71,6 unit astronomi dan periode orbit 460 tahun.

Tapi kami masih jauh dari bekerja dengan sistem HR8799.

Meskipun, menurut Wang, interval itu sendiri mungkin bukan penemuan ilmiah, dataset Keck memang demikian.

Makalah diterbitkan pada bulan Desember tahun lalu Ia menemukan kemungkinan planet ekstrasurya kelima, lebih kecil dan lebih dekat ke bintang daripada saudara kandungnya. Massa kandidat diperkirakan sekitar 4 hingga 7 kali massa Jupiter, dan mengorbit pada jarak antara 4 hingga 5 AU, sehingga sulit untuk diidentifikasi secara langsung.

Wang dan rekannya telah bekerja keras untuk menganalisis cahaya dari sistem. Mereka berharap dapat memperoleh informasi mendetail tentang komposisi tidak hanya bintang, tetapi juga dunia di sekitarnya.

“Dalam astrofisika, sebagian besar waktu kita menganalisis data atau menguji hipotesis,” kata Wang.

“Tapi itu bagian yang menyenangkan dari sains. Itu menginspirasi kekaguman.”