Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ladang Minyak Sambakuda: Penyebab Kematian Saleem Indonesia di Malambia

3 bagian terakhir

Tekad Presiden Indonesia Anthony Saleem untuk menggerakkan langit dan bumi untuk mendapatkan proyek depo gas Malamya secara dangkal tidak dapat dipahami karena cadangan gasnya diperkirakan akan habis pada tahun 2024 atau 2030. – Semua penulis bersikeras.

Baca terus, Anda akan kagum dengan alasan sebenarnya.

Perusahaan Saleem, PXP Energy, kehilangan 45 persen sahamnya di Malambia ke Chevron pada Oktober 2019 karena Tennis Yu China Filipina, dan Philippine Shells pada Mei 2021. Saleem Group menawar hanya dengan $350 juta, tanpa bunga lain yang diharapkan. Chevron harus mengumpulkan setidaknya $560 juta untuk membeli saham.

Saleem, melalui eksekutif puncaknya Manuel Panglinan, berjuang untuk menjual PNOC Exploration, yang memiliki 10 persen saham Malambia, kepada Uy untuk hak lelangnya. PNOC Exploration menolak tawaran itu, dengan mengatakan para pejabatnya telah mengatakan kepada Presiden Duterte bahwa mereka akan membuka diri terhadap tuduhan korupsi karena itu sama saja dengan mendukung perusahaan swasta. (Lihat paragraf Senin lalu.)

Dari buku gagal penulis.

Kemudian, dalam langkah terakhir, senator Sherwin Katzalian, Riza Hondeiros dan Vicente Choto menuntut dana untuk lelang ketiga mereka pada Mei 2022 – dasar yang paling keliru untuk menekan Departemen Energi untuk membatalkan pembelian, pertama dan terutama kebutuhan sektor swasta. persetujuan terlebih dahulu dari Departemen Energi. Kedua, alasan paling bodoh adalah perusahaan Uy tidak bisa membelinya.

Jadi, Anda memiliki sebagian besar karirnya sebagai putra, aktivis, dan aktor-komedian dari produsen plastik yang mencari keahlian keuangan yang lebih baik daripada konsultan Chevron, perusahaan terbesar kedua di Amerika Serikat.

Langkah pesimistis ini sebenarnya tidak terlalu mengejutkan karena hadiah sebenarnya dari akuisisi Proyek Lapangan Gas Gunung adalah: mitra sektor swasta dari China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) dalam mengekstraksi hidrokarbon dari sektor sambaguda. Diperkirakan depositnya tiga kali lebih besar dari Malambaya, 200 km dari Bank Reid (Recto).

READ  Sheikh Mohammed bin Saeed Undang Presiden Indonesia Kunjungi Uni Emirat Arab

Nomor kontrak layanan. Malambaya terletak pada jarak 200 km barat daya yang disebut Lapangan Sambakuda di 72.

Pasifik Pertama

First Pacific telah menguasai Forum Energy selama dekade terakhir, termasuk SC 72, atau otoritas yang diberikan pemerintah untuk mengeksplorasi dan mengekstraksi gas di ladang Sammbakuda. Ketika deposit gas dipastikan tiga kali lebih besar dari pada pertengahan 2000-an, First Pacific harus menghabiskan total P50 miliar. (Lihat buku kegagalan saya untuk detailnya.)

Saleem sangat aktif dalam mengekstraksi gas dan minyak dari SC72, ​​mengabaikan keberatan China. Ini mencegat pesawat ruang angkasa Pasifik pertama, Veritas Voyager, pada Maret 2011. Presiden Aquino III meniup cambuknya dan bersumpah untuk “melindungi Bank Recto seperti halnya kita melindungi Recto Avenue” – ini adalah kebanggaan kosong. Pasifik pertama hingga saat ini menghindari pengiriman kapal eksplorasi ke sana.

Kami tidak dapat memastikan apakah Presiden Aquino III dan Menteri Luar Negeri Albert del Rosario tertarik untuk menenangkan Saleem.

Tetapi Aquino 3rd, di bawah bimbingan Del Rosario, melakukan kampanye yang tidak bertanggung jawab, tanpa berpikir untuk memaksa negara adidaya, China, untuk mengizinkan gas diekstraksi dari ladang Salim Sambuga, ke titik bencana yang mencoba membawa kekuatan militer AS di belakangnya. . P1 miliar akan diajukan untuk menyatakan klaim ilegal China di ladang Sambakuda. (Saya telah menjelaskan rincian fase terburuk dari Aturan 3 Aquino, dan saya telah menyediakan dokumentasi terbesar dalam buku saya, Debacle: The Aquino Regime’s Scarborough fiasco and the South China Sea Arbitration Deception, salinannya tersedia di situs web saya rigobertotiglao .com/. Toko.)

Secercah harapan bahwa Saleem akan memulihkan setidaknya investasi kelompoknya P50 miliar dan menghidupkan kembali mimpinya menjadi perusahaan energi regional muncul setelah Presiden Duterte mengambil tindakan untuk memperbaiki kerusakan besar yang telah mendahuluinya dalam hubungan kita dengan China. Kembangkan persahabatan dengannya.

READ  Marquez "tidak ingat banyak" dari kecelakaan MotoGP Indonesia yang kejam

Catatan

Pada 20 November 2018, Filipina dan China menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) antara kedua pemerintah tentang kerja sama pengembangan minyak dan gas.

Sementara memiliki pegangan pada implementasi memorandum epidemi, setidaknya telah membuka jalan untuk mengakhiri perselisihan di Laut Cina Selatan dan untuk pengembangan bersama sumber daya di wilayah tersebut oleh Filipina dan Cina.

Berdasarkan perjanjian tersebut, kedua pemerintah akan menunjuk sebuah perusahaan untuk masuk ke dalam pengembangan bersama SC 72, sebuah perusahaan milik negara China yang berfokus pada studi seperti CNOOC untuk China.

Saleem akan menyatakan fakta bahwa perusahaannya memiliki kontrak untuk mengekstraksi hidrokarbon di area Reed (Recto) Bank di bawah SC 72, sehingga harus menjadi mitra di CNOOC.

Namun, kontrak dengan Saleem itu akan berakhir pada 2024. Sektor energi memiliki opsi untuk memperpanjangnya. Namun, tindakan yang paling rasional – terutama jika Cina menuntutnya – adalah menjadi mitra dalam proyek ladang gas gunung, yang membuat Saleem kecewa, sekarang 90 persen dimiliki oleh Uy.

Dalam surat tertanggal 8 November 2019 yang berupaya mencegah Uy membeli saham Chevron, PXP Saleem menjelaskan nilai Malambaya kepada SC72: “Infrastruktur Malambaya berlokasi strategis di Laut Filipina bagian barat, pusat produksi gas domestik. Perkembangan ekonomi Sampaguita dan temuan lain dari SC72.”

Infrastruktur Malambaya yang penting, dengan biaya setidaknya $ 2 miliar, memiliki pipa bawah laut sepanjang 504 km yang mengangkut gas ke pabrik pengolahan air dangkal terdekat dan mengangkutnya ke tiga provinsi. Sebuah pabrik gas pesisir di Padangas menerima gas untuk diproses lebih lanjut sebelum dikirim ke pelanggan di lima pembangkit listrik.

Filipina dapat mengembangkan usaha patungan dengan Malambia untuk menarik Cina, karena hanya pipa pendek (200 km) yang harus dibangun untuk membawa gas yang dibawa ke sana oleh pipa gas Malambaya ke Pulau Lucerne. Itu berarti penghematan miliaran dolar yang sangat besar untuk usaha patungan. Tapi untuk itu Malambaya pasti harus menjadi partner CNOOC.

READ  Pejuang Gema Menyusup ke Partai Politik - Eurasia Review

Dalam kolom November 2020 di Philippine Daily Inquire, Antonio Corbyo, seorang penulis anti-Cina, secara tak terduga memuji memorandum Filipina-China “Laut China Selatan sebagai Zona Damai”: “Forum ini akan mengekstrak gas dari Energy Reed Bank sebagai segera setelah perusahaan Cina menandatangani perjanjian perdagangan, dengan memorandum” Dia menulis dalam artikelnya, “Formula untuk solusi damai untuk masalah maritim Laut Cina Selatan yang belum terselesaikan akan ditemukan.”

Namun, dengan Forum Energy – belum lagi Corbio memiliki Saleem dalam ratusan artikelnya – penulisnya mengharapkan mitra Filipina CNOOC dalam pengembangan bersama SC72 akan digantikan oleh Malambaya yang sekarang dimiliki Uy. Dia dan del Rosario adalah organisasi yang mengendalikan peningkatan neraka melawan Filipinoisasi Malambia.

Rodel Rhodes, seorang Filipina-Amerika yang bodoh yang selalu berusaha untuk menggulingkan Filipina, mengatakan bahwa dia dan Lloyd Nichols dari Tudor Bashar telah mengajukan keluhan terhadap Uyghur ke U.S. Securities and Exchange. Rakyat Filipina. “Apakah dia tidak tahu bahwa First Pacific 45 persen dimiliki oleh Presiden Indonesia Saleem dan 35 persen oleh hedge dan dana pensiun AS?

Facebook: Ricoberto Diklaw

Twitter: bobitiglao

Arsip: www.rigobertotiglao.com

Pemesanan buku: www.rigobertotiglao.com/debunked