November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pelajaran bahasa Indonesia ‘dalam bahaya’ karena sekolah-sekolah di Victoria menolak tetangga Asia

Bahasa lain yang banyak diajarkan di sekolah-sekolah Victoria seperti Mandarin, Jepang, Italia, Prancis dan Auslan – kombinasi bahasa Indonesia seragam.

Bahasa Indonesia telah diajarkan secara luas di sekolah-sekolah Australia sejak 1950-an dan berkembang pesat pada 1990-an, Penurunannya adalah bagian dari tren nasional yang membuat University of Melbourne memperingatkan Asian Education Foundation tentang masalah ini.

Menurut Hamish Kuri, direktur pelaksana yayasan tersebut, sekolah-sekolah menarik diri dari bahasa Indonesia karena berbagai alasan, termasuk keinginan siswa dan menyusutnya jumlah guru berbakat.

“Bahasa Indonesia sudah memiliki dual power of menurun dan jumlah guru yang bisa mengajar dalam lima sampai 10 tahun ke depan akan sangat sedikit,” katanya.

Mr Curry mengatakan siswa yang sering memiliki pendapat negatif tentang Indonesia sebagai “negara yang tidak aman” juga dipengaruhi oleh orang tua mereka.

Yvette Slater, dosen senior di Melbourne Graduate School of Education, mengatakan sekolah-sekolah di Victoria dapat memilih bahasa mana yang akan diajarkan, tetapi pilihan itu sangat dipengaruhi oleh kehadiran guru.

“Ini adalah lingkaran setan dari penurunan jumlah, penurunan program, penurunan jumlah guru dan sangat sulit untuk diciptakan kembali,” kata Dr. Slaughter.

Dia mengatakan gelombang guru pascasarjana yang dilatih dalam bahasa Prancis dan Indonesia pada 1960-an dan 70-an berasal dari universitas, tetapi kelompok itu pensiun dan lulusan yang lebih baru kemungkinan besar telah dilatih dalam bahasa Mandarin dan Jepang.

Memuat

Yayasan Pendidikan Asia Bulan lalu merilis alasan mengapa sekolah harus mengajarkan bahasa Indonesia, Berpendapat bahwa mempelajari bahasa sangat penting untuk membangun “tetangga terbesar negara itu dan hubungan masa depan yang kuat dan efektif dengan mitra dagang dan diplomatik utama”.

READ  Tiga tahun setelah gempa besar, perawatan kesehatan di Indonesia dimulai kembali

Fiona Cornell mengajar bahasa Indonesia selama 30 tahun, awalnya kepada narapidana di Pendridge dan sekarang di Billnok College, sebuah sekolah independen di Moorelpark.

Minat mempelajari bahasa sangat dipengaruhi oleh siklus berita, katanya, seraya menambahkan bahwa itu sukses besar setelah pemboman Polly 2002.

“Saya melihat jumlahnya turun secara signifikan; Itu sebagian besar tentang orang tua yang mempengaruhi bahasa apa yang harus dipelajari anak-anak mereka, ”kata Cornell.

Ms. Cornell menggunakan kesalahpahaman yang luas tentang Indonesia untuk membuat murid-muridnya terpaku pada bahasa tersebut.

“Saya menggunakannya untuk keuntungan saya; saya berbicara tentang bagaimana ketidaktahuan mendorong rasa takut dan bahwa kita harus dididik sebaik mungkin,” katanya.

Sophie Reese, seorang siswa tahun ke-11 di Heathmond College, mulai belajar bahasa di kelas 3 dan telah mengkonfirmasinya pada usia 12 tahun.

Meskipun Sophie belum pindah ke Indonesia, dia sengaja percaya bahwa studinya selama bertahun-tahun adalah persiapan yang tepat.

“Saya menemukan ini sebagai pengalaman hebat dan saya pikir sangat penting untuk mempelajari bahasa baru,” katanya.