April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Laba-laba jaring corong jantan terbesar bernama 'Hercules' ditemukan di utara Sydney | Laba-laba

Laba-laba jaring corong jantan terbesar bernama 'Hercules' ditemukan di utara Sydney |  Laba-laba

Dengan taring yang dapat menembus kuku manusia, spesimen jantan terbesar dari spesies laba-laba paling berbisa di dunia telah menemukan rumah baru di Taman Reptil Australia yang akan membantu menyelamatkan nyawa setelah ditemukan secara tidak sengaja oleh masyarakat.

Laba-laba corong Sydney yang berpotensi mematikan, yang dijuluki Hercules, ditemukan di Central Coast, sekitar 80 kilometer utara Sydney, dan awalnya dibawa ke rumah sakit setempat, kata Taman Reptil Australia dalam sebuah pernyataan.

Para ahli laba-laba menemukannya dari taman terdekat dan segera menyadari bahwa itu adalah spesimen laba-laba jantan terbesar yang pernah diterima masyarakat di Australia.

Laba-laba ini berukuran panjang 7,9 sentimeter (3,1 inci) dari kaki ke kaki, melampaui pemegang rekor taman sebelumnya pada tahun 2018, jaring corong jantan bernama “Colossus”.

Laba-laba jaring corong terbesar yang disumbangkan ke Taman Reptil Australia adalah seekor betina berukuran 8 cm dari kaki ke kaki – mirip dengan tarantula. Ditemukan pada tahun 2021 dan diberi nama “Megaspider”.

Laba-laba jaring corong Sydney Biasanya memiliki panjang 1-5 cm, betina umumnya lebih besar dibandingkan jantan, namun tidak terlalu mematikan. Mereka kebanyakan ditemukan di kawasan hutan dan taman pinggiran kota dari Sydney, kota terpadat di Australia, hingga kota pesisir Newcastle di utara dan Blue Mountains di barat.

“Hercules” berukuran tinggi 7,9 cm (3,1 inci) dari kaki ke kaki. Foto: Caitlin Fine/AP

Hercules akan berkontribusi pada program pengendalian racun di taman reptil. Laba-laba yang ditangkap dengan aman dan dikirim ke masyarakat akan menjalani “pemerahan” untuk mengekstrak racunnya, yang penting untuk produksi antivenom yang menyelamatkan nyawa.

“Kami biasa menyumbangkan laba-laba jaring corong yang sangat besar ke taman, namun mendapatkan jaring corong jantan sebesar ini seperti mendapatkan jackpot,” kata Emma Tenney, penjaga laba-laba di Taman Reptil Australia, pada hari Kamis.

READ  Sebuah kapal pesiar yang disita dari penguasa Rusia Karimov berlayar ke Amerika Serikat setelah keputusan Fiji

“Meskipun laba-laba jaring corong betina berbisa, laba-laba jantan terbukti lebih mematikan. Dengan jaring corong jantan sebesar ini dalam koleksi kami, produksi racunnya bisa sangat besar, terbukti sangat berharga untuk program racun taman.”

Sejak dimulainya program ini pada tahun 1981, belum ada kematian di Australia akibat gigitan laba-laba jaring corong.

Cuaca basah dan hujan baru-baru ini di sepanjang pantai timur Australia telah memberikan kondisi ideal bagi laba-laba jaring corong untuk berkembang biak.