Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Krisis Rusia-Ukraina: Pejabat AS mengeluarkan peringatan baru ke Moskow di tengah tanda-tanda invasi yang akan segera terjadi

Krisis Rusia-Ukraina: Pejabat AS mengeluarkan peringatan baru ke Moskow di tengah tanda-tanda invasi yang akan segera terjadi

Wakil Presiden Harris dan Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengulangi penilaian Biden bahwa Putin membuat keputusan untuk menyerang dalam beberapa hari. Ini mengikuti buku pedoman Rusia, kata Blinken, di mana Moskow membuat provokasi dan kemudian mengutipnya sebagai pembenaran untuk agresi.

“Segala sesuatu yang mengarah pada invasi sebenarnya tampaknya sedang terjadi,” kata Blinken pada hari Minggu di “State of the Union” CNN.

Tetapi Blinken dan pejabat Eropa lainnya masih membiarkan pintu terbuka untuk solusi diplomatik, dan Presiden Prancis Emmanuel Macron mencoba menengahi perjanjian gencatan senjata di menit-menit terakhir.

Meskipun pejabat senior AS mengatakan mereka yakin Presiden Rusia Vladimir Putin telah membuat keputusan untuk menyerang, Blinken mengatakan mereka akan “menggunakan setiap kesempatan dan setiap menit yang kita miliki” untuk melihat apakah Putin dapat dibujuk. Blinken berusaha bertemu lagi dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov minggu ini. “Rencananya masih melakukan itu – kecuali jika itu menyerang Rusia untuk sementara waktu,” kata Blinken.

Biden mengadakan pertemuan yang jarang terjadi pada hari Minggu di Dewan Keamanan Nasional di Ruang Situasi Gedung Putih dengan penasihat utama termasuk Blinken, Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Jenderal Angkatan Darat Mark A. Milley, ketua Kepala Staf Gabungan. Seorang pejabat administrasi mengatakan Harris dipanggil dari Air Force One dalam perjalanan kembali ke Washington dari Munich, dan berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah.

Jadwal Biden telah berubah beberapa kali, membatalkan perjalanan kembali ke negara bagian asalnya di Delaware untuk Hari Presiden untuk tinggal di Gedung Putih.

Sementara itu, lebih dari 150.000 tentara Rusia telah dimobilisasi Di perbatasan Ukraina, tercatat pembangunan militer terbesar di Eropa sejak akhir Perang Dunia II. Transfer ke Perpanjangan latihan militer di Belarus Pejabat Barat menarik perhatian, mencatat bahwa negara itu menawarkan jalan pintas kepada Kremlin untuk menyerang ibukota Ukraina, Kiev, dari utara.

READ  Amerika Serikat, yang lain menarik diri dari pembicaraan APEC tentang invasi Rusia ke Ukraina

Blinken menanggapi pada hari Minggu, mengatakan bahwa Amerika Serikat dan mitra Eropa telah memberlakukan “paket sanksi besar” terhadap Rusia, dan bahwa mereka dimaksudkan untuk mencegah Rusia pergi berperang.

“Begitu Anda memecat mereka, pencegah itu hilang,” kata Blinken. “Dan sampai saat-saat terakhir, selama kami dapat mencoba untuk memberikan efek jera, kami akan mencoba untuk melakukannya.”

Berbicara kepada wartawan setelah menghadiri konferensi keamanan di Munich, Harris mengatakan para pejabat telah merencanakan “beberapa sanksi terbesar, jika bukan yang terkuat, yang pernah kami keluarkan,” dan mengatakan mereka akan menimbulkan kerusakan mutlak pada ekonomi Rusia dan kepentingan mereka. pemerintah ‘jika Rusia menyerbu.

Harris memperingatkan bahwa meskipun pemerintahan Biden telah mengesampingkan pengiriman pasukan AS untuk berperang di Ukraina, krisis dapat mempengaruhi orang Amerika.

“Dalam hal ini, mungkin terkait dengan biaya energi, misalnya,” kata Harris. “Tapi kami mengambil langkah yang sangat spesifik dan tepat, saya pikir, untuk mengurangi berapa biayanya jika itu terjadi.”

Juru bicara Pentagon John Kirby juga membela keputusan untuk menunggu sanksi baru. Kirby mengatakan bahwa sementara skema itu “belum pernah terjadi sebelumnya,” Rusia belum menginvasi.

“Jika Anda menghukum seseorang untuk sesuatu yang belum mereka lakukan, mereka mungkin akan melanjutkan dan melakukannya,” kata Kirby pada “Fox News Sunday”. “Oleh karena itu, kami berpegang teguh pada ini sebelumnya dan berharap itu akan mempengaruhi perhitungan Tuan Putin.”

Diskusi tentang sanksi datang ketika masyarakat internasional menunggu untuk melihat apakah Putin akan melancarkan serangan ke Kiev dan penderitaan manusia yang akan menyertainya.

Austin, berbicara di “This Week” ABC, Dia memperingatkan bahwa Putin dapat merebut ibu kota dengan sangat cepat.

READ  Rusia mengatakan Pengepungan Azovstal telah berakhir, video menunjukkan para pembela menyerah

Kami melihat banyak tank dan kendaraan lapis baja di sana. Kami melihat banyak artileri. “Kami melihat pasukan rudal,” kata Austin dalam sebuah wawancara yang direkam Jumat ketika dia berada di Polandia. “Jika dia menggunakan kekuatan bela diri semacam ini, itu pasti akan menyebabkan kerugian besar di antara penduduk sipil.”

Sikap Rusia yang terus-menerus bermusuhan dan serangan artileri yang terus-menerus di wilayah separatis timur Ukraina telah mengurangi harapan akan solusi diplomatik untuk krisis tersebut.

Namun, Macron berbicara dengan Putin selama 90 menit pada hari Minggu, menurut laporan Kremlin. Kantor Macron mengatakan kedua pemimpin sepakat untuk melanjutkan diskusi diplomatik melalui pembicaraan format Normandia, pengaturan yang dibuat tujuh tahun lalu oleh Prancis, Jerman, Rusia dan Ukraina untuk menyelesaikan konflik di Ukraina timur, dan agar para menteri luar negeri Prancis dan Rusia bertemu di hari-hari mendatang.

Pernyataan Kremlin lebih ambigu, mengatakan: “Mengingat keseriusan situasi saat ini, presiden menganggap bijaksana untuk mengintensifkan pencarian solusi dengan cara diplomatik.”

Biden berbicara dengan Macron dalam panggilan 15 menit terpisah, dan Macron juga menelepon Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Minggu malam.

Di Moskow, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Rusia adalah “negara terakhir” yang berbicara tentang perang. Peskov meminta Amerika Serikat dan militer NATO untuk mencari tahu mengapa dan bertanya mengapa Rusia akan menyerang siapa pun. Dia menambahkan bahwa Barat memicu histeria dengan tuduhan serangan Rusia, bahkan ketika pasukan dan senjata Rusia tampaknya mendekati perbatasan Ukraina.

Anatoly Antonov, duta besar Rusia untuk Amerika Serikat, mengatakan selama wawancara kontroversial di “Face the Nation” CBS bahwa Rusia menarik banyak pasukan dari wilayah Kaliningrad, “dan tidak ada yang mengirimi kami ucapan terima kasih.” Kaliningrad terletak di antara Polandia dan Lituania dan tidak berbatasan dengan Ukraina.

READ  Putin berpikir dia tidak bisa "mampu kehilangan" Ukraina - kepala CIA

Antonov membantah adanya rencana untuk menyerang dan mengatakan bahwa Rusia memiliki hak untuk menyebarkan di mana pun ia inginkan di wilayahnya.

“Pasukan Rusia berada di wilayah Rusia yang berdaulat,” kata Antonov, mengabaikan pasukan Rusia yang berbasis di Belarus dan Moldova, negara bekas Soviet lainnya. “Saya ingin menekankan sekali lagi bahwa ini adalah wilayah kami. Dapatkah Anda membayangkan bahwa Rusia akan memaksa Amerika Serikat untuk tidak mengerahkan pasukan Anda di Florida atau di San Francisco?”

Selama wawancara terpisah pada program yang sama, Oksana Markarova, duta besar Ukraina untuk Amerika Serikat, mengatakan bahwa selama beberapa hari terakhir Ukraina telah melihat perbedaan mencolok antara apa yang diklaim dan dilakukan oleh pejabat Rusia.

“Saat kami bersiap untuk membela negara kami, kami menggunakan semua kemungkinan untuk terus memilih jalur diplomatik dan memaksa Rusia untuk memilih jalur diplomatik,” kata Markarova. “Kami mengundang tidak hanya agresor, yaitu Rusia, tetapi juga semua teman dan sekutu kami untuk berkumpul dan menggunakan setiap kesempatan untuk menghalangi Rusia dari invasi.”

Sean Sullivan, Ashley Parker dan Sammy Westfall berkontribusi pada laporan ini.