September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China berupaya menstandardisasi pasar energi sebagai bagian dari upaya energi hijaunya

Electric Grid

Dengan Olimpiade Musim Dingin 2022 mendekati beberapa hari terakhir mereka di Beijing, kegembiraan atas acara tersebut tampaknya sudah memudar, tetapi perubahan yang dibawa Olimpiade ke China akan berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang. Sebagai bagian dari inisiatifnya untuk mengadakan Olimpiade “hijau” pertama di dunia, Tiongkok telah meluncurkan Jaringan listrik baru yang fantastis Untuk menyediakan acara dengan 100% energi terbarukan.

“Jaringan listrik hijau fleksibel” modern yang mendukung Olimpiade adalah yang pertama dari jenisnya, dan memiliki potensi besar untuk dapat mengirim energi terbarukan jarak jauh melalui penggunaan arus searah. “Olimpiade Musim Dingin telah mempercepat pembangunan jaringan arus searah fleksibel (DC) Zhangbei,” lapor CarbonBrief dalam pernyataan rinci campuran energi dalam acara tersebut. “Pertandingan Beijing 2022 dibangun di atas infrastruktur yang baru dibangun di Zhangjiakou ini, sebuah proyek senilai $2 miliar yang diluncurkan pada Juni 2020 untuk mendistribusikan energi angin dan matahari, dengan penyimpanan pembangkit listrik tenaga air yang dipompa untuk mengatur perbedaan produksi.” Zhangjiakou, sebuah kota yang berdekatan dengan Beijing, memiliki lebih banyak energi terbarukan di wilayah metronya daripada sebagian besar negara lainnya.

Jaringan yang digunakan untuk bermain game hanyalah permulaan. Ini adalah tahap pertama dari apa yang akan menjadi terobosan dan reformasi luas pasar energi China. Untuk mencapai tujuan dekarbonisasi yang ambisius, China harus mereformasi cara energi diproduksi, diperdagangkan, dan diangkut melintasi geografi negara yang luas. China bertujuan untuk mencapai puncak emisi karbon dioksida hanya pada tahun 2030 dan netralitas karbon pada tahun 2060.

Saat ini, mencapai tujuan ini hampir tidak mungkin karena sifat pasar energi China yang terfragmentasi. Beroperasi di tingkat kabupaten, banyak daerah kaya batu bara yang hampir seluruhnya bergantung pada batu bara Energi termal. Perdagangan energi antarprovinsi diatur melalui kontrak pemerintah, yang didasarkan pada harga yang dikendalikan negara dan tidak mencerminkan dinamika pasar. “Pasar energi tunggal dapat membantu meningkatkan perdagangan energi lintas provinsi dan mewujudkan potensi besar energi terbarukan China dengan mempromosikan energi bersih yang dihasilkan di wilayah barat China untuk memenuhi permintaan di timur yang kekurangan energi,” South China Morning Post Saya sebutkan baru-baru ini Berdasarkan komentar Andy Chen, kepala analis di perusahaan konsultan yang berbasis di Beijing, Trivium China. Pasar seperti itu juga akan mewakili perubahan besar dalam pemikiran dari penetapan harga yang dikendalikan negara menuju pendekatan yang lebih didorong oleh pasar.

READ  Para pemimpin Inggris memberi tahu Pangeran Charles untuk berhenti mencampuri politik di tengah reaksi terhadap imigrasi: laporkan

Di tengah krisis energi musim gugur lalu, banyak pembangkit batubara Harus menghentikan operasi Biaya produksi melebihi harga batu bara yang ditetapkan negara, memaksa pabrik mana pun yang memilih untuk tetap buka bisnis mengalami kerugian. Menanggapi krisis, pemerintah Cina mengumumkan pada bulan Oktober bahwa pengguna energi industri dan komersial diharuskan memasuki pasar perdagangan. Masuknya volume baru ke pasar ini dapat menimbulkan tantangan bagi regulator energi karena negara tersebut menyesuaikan diri dengan pasar tunggal. “Saat ini, sekitar 45 persen dari total pembangkit listrik China termasuk dalam pasar energi, tetapi didominasi oleh perdagangan jangka menengah hingga panjang, sedangkan pasar energi spot jangka pendek yang relatif lebih fleksibel masih dalam tahap percobaan. panggung”, lapor Morning Post.

Pasar energi tunggal memiliki potensi besar, dan dapat menjadi sangat penting bagi upaya dekarbonisasi China, tetapi mencapai dan menerapkannya akan jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Skala dan ruang lingkup proyek, dikombinasikan dengan pergantian besar-besaran yang dapat diharapkan, akan membuat Pasar Energi Tunggal menjadi prestasi yang heroik. Namun, lembaga pemerintah utama China, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC) dan Administrasi Energi Nasional, tetap tidak mau, dan terus memajukan rencana tersebut dalam dokumen kebijakan baru-baru ini, yang menggarisbawahi komitmen mereka terhadap transisi energi hijau. “Panduan untuk membangun pasar energi nasional tunggal menunjukkan bahwa pembuat kebijakan berkomitmen untuk mengejar masa depan yang lebih berbasis energi terbarukan,” kata Chen.

Oleh Haley Zarimba untuk Oilprice.com

Bacaan Teratas Lainnya dari Oilprice.com: