Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Partai yang paling menang di dunia kalah dengan cara yang menakjubkan

Partai yang paling menang di dunia kalah dengan cara yang menakjubkan

LONDON – Partai Konservatif, partai politik yang paling menang di dunia, digulingkan dari kekuasaan secara dramatis pada hari Kamis setelah 14 tahun pemerintahan yang kacau dan memecah belah.

Jajak pendapat yang dilakukan pada pukul 10 malam waktu setempat (pukul 17.00 waktu Timur Amerika Serikat) menunjukkan bahwa Partai Buruh meraih kemenangan telak, sehingga mengakhiri era pemerintahan Konservatif di Inggris yang berlangsung hingga tahun 2010. Tahun peluncuran iPad dan Instagram dan Lady Gaga mengenakan gaun daging ke MTV Music Awards.

Selama periode itu, Partai Konservatif memilih lima pemimpin, yang masing-masing menyeret partai tersebut ke posisi terbawah dalam jajak pendapat. Rishi Sunak-lah yang akhirnya dikalahkan dengan selisih besar setelah menjalankan kampanye pemilu terburuk sepanjang sejarah. Andrea Leadsom, mantan kandidat pimpinan partai, mengatakan: “Malam yang menghancurkan bagi Partai Konservatif.”

Keir Starmer tiba untuk memberikan suara pada pagi pemilihan.

Jakub Purzycki/Getty

Kampanye ini dimulai dengan goyah ketika Perdana Menteri mengejutkan negara tersebut – pertama dengan mengumumkan pemilihan umum yang lebih awal – dan kedua dengan melakukan hal tersebut sambil berdiri di luar Gedung Pemerintah di tengah hujan deras yang membasahi jasnya yang telah dirancang dengan cermat. Kata-katanya juga dibayangi oleh lagu lama pemilu Partai Buruh yang disiarkan oleh seorang pengunjuk rasa di Downing Street.

Anehnya, kampanye tersebut mengalami kemunduran sejak saat itu. Sunak membuat kesalahan besar ketika dia meninggalkan upacara peringatan lebih awal di Prancis di mana Presiden Joe Biden dan Presiden Emmanuel Macron berdiri berdampingan untuk memberi penghormatan pada peringatan besar terakhir yang kemungkinan besar akan dihadiri oleh para penyintas Perang Dunia II. Para pemilih kecewa meskipun Sunak telah meminta maaf, dan kemudian Nigel Farage berhasil menarik pemilih tradisional dan sayap kanan dengan partai reformasi pemberontaknya yang terinspirasi oleh slogan “Make America Great Again.” Jajak pendapat menunjukkan terobosan besar bagi partai Farage, yang bisa memberinya 13 kursi di Parlemen.

READ  Para pejabat mengatakan walikota Ukraina yang diculik dibebaskan dalam 'operasi khusus'

Jajak pendapat tersebut memperkirakan bahwa Partai Buruh akan memenangkan 410 kursi (hanya delapan kursi lebih sedikit dari yang dimenangkan Tony Blair pada tahun 1997) dan hanya 131 kursi untuk Konservatif, jumlah terendah yang pernah dicapai partai tersebut dalam hampir dua ratus tahun sejarahnya. Sejak didirikan pada tahun 1836, Partai Konservatif telah menjadi partai paling sukses di antara negara multi-partai mana pun di dunia.

Ketika tuduhan mulai saling bertukar di dalam Partai Konservatif, anggota parlemen veteran Michael Fabricant berkata: “Belum pernah dalam sejarah pemilihan umum ada begitu banyak orang yang dikecewakan oleh begitu sedikit orang.” Beberapa jam kemudian, Fabrikant kehilangan kursinya, bersama dengan sejumlah besar anggota Kabinet yang dipecat dari jabatannya, beberapa karena peralihan besar ke Partai Buruh atau Reformasi. Saat penghitungan suara dilakukan pada dini hari, tampaknya kinerja partai tersebut mungkin lebih buruk dari perkiraan jajak pendapat.

Ollie Scarfe/AFP melalui Getty Images

Rishi Sunak memberikan suaranya pada Kamis pagi, berharap agar tidak kehilangan kursinya.

Ollie Syal

Perdana Menteri Inggris yang baru adalah Sir Keir Starmer, mantan kepala jaksa. Starmer telah mengambil pendekatan yang hati-hati, yang ia sebut sebagai strategi “Vas Ming”, ketika ia mencoba untuk membawa koalisi pemilihnya yang telah dirancang dengan cermat hingga mencapai garis akhir.

Setelah partai tersebut berkinerja buruk dalam jajak pendapat pada pemilu tahun 2017 dan 2010, dan pada tahun 1992, ketika semua orang mengharapkan mereka untuk kembali berkuasa, Starmer menjadi pemimpin Partai Buruh keempat yang memimpin partainya dari oposisi menuju kekuasaan dalam satu abad sejak pendiriannya.

Dalam pidatonya di London utara, Starmer memberikan pidato singkat kepada aktivis setempat. “Malam ini, masyarakat berbicara di sini dan di seluruh negeri, dan mereka siap untuk perubahan; mengakhiri politik kinerja dan kembali ke politik sebagai layanan publik. Anda telah memilih. Sekarang saatnya untuk mewujudkannya,” katanya.

READ  Sekilas tentang Perang Rusia-Ukraina: Yang Kita Ketahui di Hari ke-284 Invasi | berita Dunia

Bridget Phillipson dari Partai Buruh adalah anggota parlemen pertama yang dipilih secara resmi malam itu dan tidak membuang waktu untuk mendeklarasikan kemenangan partainya secara nasional. Dia berkata: “Setelah 14 tahun, rakyat Inggris memilih perubahan. Mereka memilih Partai Buruh dan memilih kepemimpinan Keir Starmer. Harapan dan persatuan, bukan kemunduran dan perpecahan.”