Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Krisis pangan Korea Utara membayangi kekuatan militer

Krisis pangan Korea Utara membayangi kekuatan militer

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Kekurangan pangan kronis tidak asing lagi di negara ini

Para ahli mengatakan Korea Utara sedang mengalami krisis pangan yang kritis.

Negara ini tidak asing dengan kekurangan pangan kronis, tetapi kontrol perbatasan, cuaca buruk, dan sanksi telah memperburuk situasi dalam beberapa tahun terakhir.

Media pemerintah mengatakan bahwa para pejabat senior diharapkan bertemu pada akhir Februari untuk membahas “perubahan mendasar” dalam kebijakan pertanian.

Agregator berita KCNA Watch menyatakan bahwa ini adalah “tugas yang sangat penting dan mendesak” di tengah masalah pertanian yang “mendesak”.

Sebuah surat kabar pemerintah menyamakan penggunaan bantuan asing dengan “permen beracun”. Pada hari Rabu, Rondong Sinmun menulis bahwa “kaum imperialis” menggunakan bantuan tersebut sebagai “jebakan untuk menjarah dan menaklukkan” negara-negara penerima.

Kementerian Unifikasi Korea Selatan dilaporkan membunyikan alarm tentang kekurangan pangan dan meminta bantuan dari Program Pangan Dunia.

Gambar satelit dari otoritas Korea Selatan menunjukkan bahwa Korea Utara menghasilkan 180.000 ton lebih sedikit makanan pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021.

Pada bulan Juni, Program Pangan Dunia mengemukakan kekhawatiran bahwa kondisi cuaca ekstrem seperti kekeringan dan banjir dapat mengurangi produksi tanaman musim dingin dan musim semi. Media pemerintah juga melaporkan akhir tahun lalu bahwa negara itu mengalami kekeringan “terburuk kedua”.

Seperti yang diharapkan, harga pangan telah meningkat tahun ini di tengah panen yang buruk dan orang-orang beralih ke alternatif murah, kata Benjamin Katzev Silberstein, yang bekerja dengan majalah 38North.org yang berfokus pada Korea Utara.

“Jika orang membeli lebih banyak jagung, berarti makanan secara umum menjadi lebih mahal, dan makanan pokok seperti beras pada khususnya,” kata Silberstein. Satu kilogram hasil panen sekarang berharga sekitar 3.400 won Korea Utara (£3,10; $3,80).

Korea Utara menempati peringkat sebagai salah satu negara termiskin di dunia. Perkiraan baru-baru ini langka, tetapi CIA’s World Factbook memperkirakan PDB per kapita sekitar $1.700 pada tahun 2015.

Namun, situasi dan angka sebenarnya tidak jelas, mengingat ekonomi Korea Utara yang buram.

“Karena tindakan perbatasan Korea Utara yang ketat terhadap barang dan orang, tidak ada cara bagi orang luar untuk masuk ke negara itu dan memeriksa sendiri situasinya,” kata James Fretwell, seorang analis di NK News.

Orang-orang mengikuti acara penanaman padi tahunan di Kota Nampho di Chongsan-ri, dekat Nampho pada 12 Mei 2019.

sumber gambar, Kim Wonjin

keterangan foto,

File foto menunjukkan warga Korea Utara berpartisipasi dalam acara penanaman padi tahunan di Kota Nampho pada tahun 2019.

Dia menambahkan bahwa langkah-langkah ini mempersulit organisasi di luar Korea Utara untuk mengirimkan bantuan pada saat krisis.

Korea Utara juga memberlakukan pembatasan ketat pada perdagangan dan lalu lintas lintas batas sejak Januari 2020.

Sokil Park, direktur negara Korea Selatan untuk organisasi nirlaba Korea Utara Liberty (Tautan), menyebut tanggapan rezim terhadap pandemi “ekstrim dan panik”.

Negara itu juga mengalami penurunan yang signifikan dalam bantuan kemanusiaan dari komunitas internasional – Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan Korea Utara menerima $2,3 juta (£1,9 juta) dari organisasi internasional dan lembaga lain tahun lalu, turun dari $14. m pada tahun 2021.

Meskipun ini mungkin akibat dari penutupan perbatasan yang berkepanjangan, beberapa pekerja bantuan mengatakan kepada BBC bahwa sanksi internasional, yang telah diperketat sebagai tanggapan atas provokasi militer Korea Utara, juga telah menghambat pengiriman bantuan kemanusiaan.

Namun, ada beberapa tanda bahwa kegiatan ekonomi lintas batas mulai kembali berjalan. Nikkei Asia melaporkan pekan lalu bahwa beberapa perjalanan truk dengan China, yang menyumbang lebih dari 90% perdagangan Korea Utara, telah dilanjutkan.

Tapi ini tidak berarti bahwa standar hidup rakyat Korea Utara akan meningkat.

keterangan foto,

Sebagian besar pengeluaran Korea Utara digunakan untuk militer – peluncur rudal terbaru dipamerkan pada awal Februari

Sebagian besar pengeluaran Korea Utara digunakan untuk militer – peluncur rudal terbaru dipamerkan pada awal Februari

Mr Park mengatakan rezim telah memfokuskan sumber dayanya pada kehebatan misil dan propagandanya, dengan biaya sosial yang tinggi. Pyongyang meluncurkan rekor jumlah rudal balistik tahun lalu – lebih dari 70, termasuk rudal balistik antarbenua, atau rudal balistik antarbenua, yang dapat mencapai daratan AS. Awal bulan ini, ia menampilkan ICBM terbesarnya dalam parade militer.

“Sepertinya kita tidak mendekati tingkat kelaparan pada 1990-an,” kata Silberstein. “Tapi marginnya sangat tipis. Jadi pasokan makanan yang sedikit lebih rendah pun bisa menimbulkan konsekuensi serius.”