April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Orang Yahudi, Muslim, dan Sikh mendapatkan peran penobatan saat raja mengulurkan tangannya

Orang Yahudi, Muslim, dan Sikh mendapatkan peran penobatan saat raja mengulurkan tangannya

LONDON – Rabi Nikki Lys tidak akan menyaksikan penobatan Raja Charles III. Dia akan melakukan sesuatu yang dia anggap lebih penting: berdoa untuk Raja pada hari Sabat Yahudi.

Pada hari Sabtu, dia akan bergabung dengan para rabi di seluruh Inggris dalam membaca doa dalam bahasa Inggris dan Ibrani untuk berterima kasih kepada raja baru atas nama “satu Tuhan yang menciptakan kita semua.”

Lees, rabi dari Highgate Synagogue di London utara, mengatakan orang Yahudi Inggris menghargai janji Charles untuk mempromosikan koeksistensi antara semua agama dan catatannya dalam mendukung masyarakat multiagama selama masa magangnya yang panjang sebagai pewaris takhta.

“Ketika dia mengatakan dia ingin menjadi pembela agama, dia berarti dunia karena sejarah kita tidak selalu sesederhana itu dan kita tidak selalu hidup bebas; kita belum bisa mempraktikkan agama kita,” kata Lees. Associated Press. “Tapi mengetahui bahwa Raja Charles bertindak seperti ini dan berbicara seperti ini sangat menghibur.”

Saat agama memicu ketegangan di seluruh dunia – mulai dari nasionalis Hindu di India hingga pemukim Yahudi di Tepi Barat dan Kristen fundamentalis di AS – Charles mencoba menjembatani perbedaan antara kelompok agama yang membentuk masyarakat Inggris yang semakin beragam.

Mencapai tujuan ini sangat penting bagi upaya raja baru untuk menunjukkan bahwa monarki, sebuah institusi berusia 1.000 tahun dengan akar Kristen, masih dapat mewakili rakyat Inggris modern dan multikultural.

Tetapi Charles, penguasa tertinggi Gereja Inggris, menghadapi negara yang sangat berbeda dari negara yang merayakan penobatan ibunya pada tahun 1953.

Tujuh puluh tahun yang lalu, lebih dari 80% penduduk Inggris beragama Kristen, dan eksodus massal yang akan mengubah wajah bangsa baru saja dimulai. Jumlah itu kini turun menjadi kurang dari setengah, dengan 37% mengatakan mereka tidak beragama, 6,5% mengatakan mereka Muslim dan 1,7% Hindu, menurut angka sensus terakhir. Perubahan paling terlihat di London, di mana lebih dari seperempat penduduknya memeluk agama non-Kristen.

READ  Walikota Kyiv mengkonfirmasi bahwa serangan rudal terjadi di kota

Charles mengenali perubahan ini jauh sebelum dia naik takhta pada bulan September sebelumnya.

Kembali pada tahun 1990-an, Charles menyatakan bahwa dia ingin dikenal sebagai “Pembela Iman”, sebuah perubahan kecil namun sangat simbolis dari gelar tradisional Raja “Pembela Iman”, yang berarti Kekristenan. Ini adalah perbedaan penting bagi seorang pria yang percaya pada kekuatan penyembuhan yoga dan pernah menyebut Islam sebagai “salah satu harta terbesar dari akumulasi kebijaksanaan dan pengetahuan spiritual yang tersedia bagi umat manusia.”

Dan komitmen raja terhadap keragaman akan ditunjukkan pada penobatannya, ketika para pemimpin agama yang mewakili tradisi Buddha, Hindu, Yahudi, Muslim dan Sikh berperan aktif untuk pertama kalinya dalam perayaan tersebut.

“Saya selalu menganggap Inggris sebagai ‘komunitas komunitas’,” kata Charles kepada para pemimpin agama pada bulan September.

“Itu membuat saya memahami bahwa Penguasa memiliki tugas tambahan—kurang diakui secara formal tetapi kurang tekun. Tugas untuk melindungi keragaman di negara kita, termasuk dengan melindungi ruang keyakinan itu sendiri dan praktiknya melalui agama, budaya, tradisi, dan keyakinan yang menjadi tujuan hati kita dan pikiran kita sebagai individu.”

Ini bukan tugas yang mudah di negara di mana perbedaan agama dan budaya terkadang diperparah.

Baru musim panas lalu, pemuda Muslim dan Hindu bentrok di Leicester. Oposisi Partai Buruh telah berjuang untuk melepaskan diri dari antisemitisme, dan strategi kontra-terorisme pemerintah telah dikritik karena fokusnya pada umat Islam. Lalu ada perbedaan sektarian yang masih memisahkan umat Katolik dan Protestan di Irlandia Utara.

Ketegangan seperti itu menggarisbawahi kebutuhan mendesak bagi Inggris untuk memiliki kepala negara yang bekerja secara pribadi untuk mempromosikan inklusivitas, kata Farhan Nezami, direktur Oxford Centre for Islamic Studies.

READ  Menteri mengatakan bahwa Jerman tidak akan mencegah Polandia mengirim tank ke Ukraina

Charles telah menjadi pelindung pusat tersebut selama 30 tahun, meminjamkan perawakannya pada upaya Nizami untuk membangun pusat akademik untuk mempelajari semua aspek dunia Islam, termasuk sejarah, sains, dan sastra, serta agama. Selama tahun-tahun itu, pusat tersebut berubah dari struktur kayu yang tidak mencolok menjadi kompleks dengan perpustakaannya sendiri, fasilitas konferensi, dan masjid lengkap dengan kubah dan menara.

“Sangat penting memiliki seorang raja yang terus-menerus berkomitmen pada (totaliterisme),” kata Nezami. “Sangat penting di zaman modern ini, dengan segala mobilitas, dengan perbedaan dan keragaman yang ada, bahwa presiden negara ini harus menyatukan rakyat, melalui teladan dan tindakan.”

Tindakan ini terkadang kecil. Tapi itu selaras dengan orang-orang seperti Balwinder Shukra, yang melihat raja beberapa bulan lalu ketika dia secara resmi membuka Guru Nanak Gurdwara, sebuah rumah ibadah Sikh, di Luton, sebuah kota dengan keragaman etnis sekitar 300.000 di utara London.

Shukra, 65, berhenti untuk menepuk roti pipih yang dikenal sebagai chapati untuk jamuan bersama yang disajikan gurdwara kepada semua pendatang, meluruskan selendang bunganya, dan mengagumi keputusan Charles untuk duduk di lantai bersama anggota jemaat lainnya.

Merujuk pada Guru Granth Sahib, kitab suci Sikh, Shukra mengatakan bahwa “semua orang adalah sama”. Dia menambahkan bahwa “tidak masalah” jika Anda adalah raja.

Beberapa surat kabar Inggris menyatakan bahwa keinginan Charles untuk memasukkan agama lain dalam penobatan mendapat tentangan dari Gereja Inggris, dan seorang komentator agama konservatif baru-baru ini memperingatkan bahwa upacara multi-agama dapat melemahkan “akar kerajaan” monarki.

Tapi George Gross, yang mempelajari hubungan antara agama dan properti, menepis kekhawatiran ini.

Penobatan raja adalah tradisi yang kembali ke Mesir dan Romawi kuno, jadi tidak ada yang secara intrinsik Kristen tentang itu, kata Gross, seorang sarjana tamu di King’s College London. Selain itu, semua elemen keagamaan utama dari kebaktian ini akan dipimpin oleh pendeta Gereja Inggris.

READ  Skandal Kantor Pos: Ketua Henry Staunton harus keluar karena dia 'tidak bekerja' - Badenoch

Perwakilan dari agama lain sudah hadir di acara publik besar lainnya di Inggris, seperti kebaktian Memorial Day.

Dia berkata, “Hal-hal ini tidak biasa dalam latar kontemporer, jadi saya memikirkannya dengan cara lain: jika tidak ada aktor lain, itu akan terlihat sangat aneh.”

Komitmen Charles terhadap masyarakat multi-agama juga melambangkan kemajuan yang dicapai dalam mengakhiri keretakan tradisi Kristen yang dimulai pada tahun 1534, ketika Henry VIII memutuskan hubungan dengan Gereja Katolik dan menyatakan dirinya sebagai Kepala Gereja Inggris.

Kardinal Vincent Nicholls, ulama Katolik paling senior di Inggris, mengatakan bahwa perpecahan ini menyebabkan ketegangan selama ratusan tahun antara umat Katolik dan Anglikan, yang akhirnya mereda di bawah Ratu. Nicholls akan berada di biara saat Charles dimahkotai pada hari Sabtu.

“Saya mendapat banyak keistimewaan,” ujarnya riang. “Tapi ini akan menjadi salah satu bagian terbesar, menurutku, dalam penobatan raja.”