Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keterlibatan Tiongkok dalam proyek pertambangan di Indonesia memicu protes dan kekhawatiran akan bencana lingkungan

Keterlibatan Tiongkok dalam proyek pertambangan di Indonesia memicu protes dan kekhawatiran akan bencana lingkungan

“Kami ingin kedutaan memberi tahu [to the Chinese government] Mayoritas masyarakat menolak keberadaan pertambangan dan tidak perlu memberikan kredit kepada DPM.

DPM adalah perusahaan patungan di Indonesia antara perusahaan pertambangan Foreign Engineering and Construction Co (NFC) dari China Nonferrous Metal Industry dan Bumi Resources Minerals, anak perusahaan penambang batubara Indonesia milik Grup Bakri, Bumi Resources.

NFC mengatakan pada 27 April bahwa mereka telah mendapatkan pinjaman sebesar US$245 juta dari Carren Holdings Corporation Limited kepada DPM untuk mengembangkan tambang tersebut. Caron Holdings yang terdaftar di Hong Kong sepenuhnya dimiliki oleh perusahaan investasi milik negara Tiongkok, CNIC Corporation, dan 90 persen di antaranya dimiliki oleh Administrasi Valuta Asing Negara Tiongkok.

Seorang pengunjuk rasa memegang tanda di luar kedutaan besar Tiongkok di Jakarta pada hari Selasa yang berbunyi, “Pemerintah Tiongkok harus membatalkan niatnya untuk menambang Dire.” Foto: Monika Sirekar

Para penentang mengirim surat kepada Wu Zhiwei, penasihat ekonomi dan komersial di kedutaan Tiongkok pada hari Selasa, menggarisbawahi “risiko serius dan tidak dapat diubah” yang ditimbulkan oleh rencana tambang tersebut.

“Beberapa ahli internasional terkemuka telah mengkonfirmasi bahwa proyek bendungan tailing yang diusulkan mempunyai risiko tinggi untuk runtuh. Jika ini terjadi, jutaan ton limbah tambang beracun akan membanjiri dan membunuh banyak dari kita,” demikian isi surat tersebut.

“Kami terkejut dan prihatin bahwa Tiongkok terus mengembangkan dan berinvestasi dalam proyek yang membawa bencana ini. Kami dengan hormat meminta pemerintah Tiongkok… untuk segera menghentikan pendanaan yang didukung negara untuk proyek ini dan menyerukan NFC untuk segera menghentikan aktivitas apa pun dalam proyek ini.

Bendungan tailing adalah bendungan yang dibangun di dekat tambang untuk menampung limbah pertambangan dalam bentuk cair atau padat.

Warga melakukan protes di depan Kedutaan Besar Tiongkok di Jakarta dan Medan pada tahun 2020, tetapi mereka “sangat kecewa karena Kedutaan Besar Tiongkok berhenti berkomunikasi dengan kami sejak pertengahan tahun 2021,” kata surat itu.

READ  AFC U23: Irak vs. Indonesia-Xinhua

Kedutaan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Warga Kabupaten Daire di Indonesia melakukan protes di luar Kedutaan Besar Tiongkok di Jakarta pada hari Selasa. Foto: Monika Sirekar

Kekacauan penambangan

Menurut Asosiasi Bantuan Hukum dan Advokasi Masyarakat Sumatera Utara (Bakumsu) yang berbasis di Medan, sebuah LSM yang memberikan dukungan hukum kepada masyarakat, kegagalan penambangan seng terjadi pada tahun 1998, ketika TPM mengakuisisi konsesi pertambangan seluas 27.420 hektar (67.756 hektar). . Wilayah ini diperkirakan memiliki sekitar 5 persen cadangan seng dunia.

Seng dapat digunakan pada produk konsumen dan industri, termasuk kendaraan listrik. Tahun lalu, para ilmuwan di Universitas Edith Cowan Australia menemukan bahwa baterai yang terbuat dari seng dan udara, serta bahan-bahan baru seperti mineral berbasis karbon, besi dan kobalt, bisa menjadi alternatif yang lebih baik dan ramah lingkungan untuk menggerakkan kendaraan listrik di masa depan. Untuk baterai litium ion.

Jika proyek ini terlaksana, DPM berencana untuk mencampur sebagian besar limbah tambangnya dengan semen dan menyuntikkannya kembali ke bawah tanah, sedangkan sisa limbah beracun akan disimpan di bendungan tailing berdinding setinggi 25 meter. Namun pakar keamanan – yang ditugaskan oleh LSM untuk membantu warga menentang proyek DPM – mengatakan bendungan yang direncanakan akan rentan terhadap gempa bumi.

Para ahli yang dikutip dalam pengarahan kasus Bakumsu pada tahun 2020 mengatakan tambang tersebut terletak di dekat megathrust subduksi Sumatera, tempat lempeng Indo-Australia menunjam ke bawah lempeng Eurasia, yang menyebabkan gempa bumi dahsyat seperti gempa bumi dan tsunami Samudera Hindia pada tahun 2004. 15 km dari Sesar Besar Sumatera yang sering menimbulkan gempa bumi besar sehingga meningkatkan risiko bencana.

“Kerusakan bendungan tailing yang terjadi secara tiba-tiba akibat gempa bumi akan mengirimkan lumpur cair ke wilayah hilir hingga ke utara,” kata para ahli dalam konferensi tersebut.

Bagumsu mengatakan bahwa perusahaannya akan menempatkan bendungan limbahnya “dalam jarak 400 meter dari pemukiman penduduk, dengan gereja dan masjid tempat banyak orang berkumpul”.

Direktur Bakumsu, Tongam Panggabean, mengutip contoh kegagalan bendungan tailing pada tahun 2015 di Brasil yang menewaskan 19 orang dan menyebabkan ratusan orang kehilangan tempat tinggal, menghancurkan desa-desa dan mencemari sistem sungai. BHP, perusahaan pertambangan yang terlibat, membayar kompensasi sebesar US$25,7 miliar.

“Terus terang, saya terkejut ada lembaga pemerintah Tiongkok yang berada di balik proyek DPM. Tidak ada biaya tambahan,” kata Tongham, Selasa.

Terus berjuang

Warga masih mengajukan banding atas izin lingkungan pemerintah Indonesia kepada DPM di Mahkamah Agung, namun Monika mengatakan kasus tersebut baru pada tahap seleksi majelis hakim.

Warga telah kalah dalam kasus pengadilan sebelumnya yang mencari informasi publik terkait kontrak kerja DPM, katanya.

“Kami akan tetap berjuang karena kami memikirkan generasi penerus dan kami tidak ingin pindah,” kata Monica, ibu satu anak. “Relokasi dan adaptasi terhadap lingkungan baru tidaklah mudah. Di tempat baru, kita tidak perlu memiliki lahan yang luas seperti yang ada di diary. “Jika kami menyerahkan tanah asal kami untuk pertambangan, kehidupan kami akan menjadi lebih buruk,” katanya.

Monica mengatakan proyek tersebut telah mempengaruhi “hubungan masyarakat” di desa barong, salah satu dari 11 desa yang terletak di bawah tambang.

“Saat ini pun masyarakat di Diri sudah terpecah antara pendukung dan penentang pertambangan. Hal ini menunjukkan sudah terjadi konflik dalam kehidupan masyarakat. [If the project materialises]Belum lagi pencemaran lingkungan akibat pertambangan, budaya kita juga akan hancur,” ujarnya.

READ  GoTo Group, TikTok, dan Universiti Katja Mada bekerja sama untuk mengembangkan talenta digital Indonesia.

“Kami percaya pada pinjaman yang diberikan investor [to the project] Bisa dibatalkan, karena selain mendanai hal ini, mereka juga mendanai penghancuran masyarakat Dairi.