April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kemenangan katarsis Elite Eight Purdue atas Tennessee membutuhkan waktu 44 tahun

Kemenangan katarsis Elite Eight Purdue atas Tennessee membutuhkan waktu 44 tahun

DETROIT — Sebelum jaring dijatuhkan pada hari yang hanya sedikit orang yang akan lupa, Matt Painter berjalan melintasi lapangan dan mengulurkan tangannya. Dia perlu melihat salah satu miliknya. Robbie Hamill telah melakukan yang terbaik selama dua jam terakhir untuk bermain bola di tengah, tanpa bias atau loyalitas apa pun, sebagai analis radio untuk Westwood One, tetapi sekarang mantan bintang Boilermaker itu mengambil tangan pelatih lamanya dan semuanya membuahkan hasil. Di luar. Air mata yang besar, nyata, dan panas. Jenis yang paling murni. Karena Hamill mungkin lebih tahu dari siapa pun apa artinya bagi Purdue mengalahkan Tennessee pada hari Minggu di Detroit dan mengamankan tempat di Final Four pertama program tersebut dalam 44 tahun.

Hamill tidak bisa menenangkan diri, jadi rekan siaran Kevin Kugler mengambil alih pertanyaan untuk Pinter. Hanya di saat-saat terakhir wawancara Hamill mengucapkan beberapa patah kata.

“Kami sangat bangga padamu,” katanya tentang dirinya sendiri dan semua orang yang pernah mengenakan seragam Purdue.

Semua orang kehabisan tenaga. Ini bukanlah kemenangan regional Midwest biasa. Ini adalah katarsis. Momen yang begitu besar sehingga penggemar tua dan muda menangis. Gene Keady, pemimpin modern program ini, adalah pelatih kepala berusia 43 tahun di Western Kentucky terakhir kali Purdue mencapai Final Four. Pelukis yang kini berusia 53 tahun itu berusia 9 tahun pada tahun 1980. Hummel belum lahir.

Tapi ini adalah hari yang, selama dua jam, mewujudkan apa sebenarnya bola basket Purdue. Kemenangan 72-66 berlangsung alot dan berat. Mayat di tanah. Siku di dada. Bola yang memantul memerlukan pembayaran bersama. Tapi itu juga taktis dan ketat. Bacalah tepat pada waktu yang tepat. Koreksi kursus dalam batas waktu.

Bola basket, dirancang dengan baik.

Persis seperti apa yang coba ditunjukkan oleh sang pelukis sejak lama.

Pelukis kemudian akan berkata: “Jika Anda dapat menggabungkan keterampilan dan semangat bersaing bersama-sama.” “Kedua kualitas itu digabungkan adalah keajaiban, kawan.”

Chemistry hari Minggu dimulai ketika pelukis di ruang ganti sebelum pertandingan menyampaikan pesan terakhir ini: “Sampai 10 atau di bawah 10, saya tidak peduli. Teruskan saja. Cetak bolanya. Dan pastikan Anda bersenang-senang.”

Teori itu langsung diuji. Dalton Knecht dari Tennessee adalah tim utama All-American karena dia melakukan pukulan yang hanya bisa dilakukan oleh sedikit orang lain, membunuh orang bodoh dengan banyak trik, dan tidak ditahan oleh hati nuraninya. Lima belas menit setelah pertandingan hari Minggu, segalanya menjadi jelas. Knecht melakukan enam dari sembilan tembakan pertamanya, termasuk keempat percobaan tiga angka, dan mencetak 16 poin awal. Ketika Painter melihat waktu menunjukkan pukul 5:11 dan timnya berada di ujung yang salah dalam laju 15-2, tiba-tiba tertinggal 32-21, Painter meminta timeout.

Saat tim berjalan menuju kerumunan masing-masing, Knecht mendapat pukulan di dada dari setiap rekan setimnya. Kemudian dia menatap barisan penggemar Relawan di belakang bangku cadangan dan menyatakan: “Ini permainan saya!”

READ  Raksasa menandatangani Shawn Manea

Penampilan bersih Knecht muncul, sebagian, karena dia diperiksa oleh penjaga 6 kaki Purdue, Braden Smith. Purdue perlu membela bintang Vols secara lebih fisik, jadi ia menugaskan pemain Lance Jones untuk menguntit dan melecehkan Knecht. Jones tidak lebih tinggi dari Smith, tetapi dia lebih tua, lebih kuat, dan lebih fisik.

Apa yang perlu dikatakan telah dikatakan pada pertemuan ini.

“Ini benar-benar mengubah permainan,” kata Hammel tentang waktu tunggu tersebut. “Saya tidak tahu apa yang (pelukis) katakan, tapi jika Anda bisa memasukkannya ke dalam botol, Anda bisa menjualnya dengan harga yang banyak.”

Ternyata, menurut direktur operasi bola basket Purdue, Elliot Bloom, bukan hanya sang pelukis saja yang berbicara. Zach Eddy mendapat pesan, dan ya, ketika Zach Eddy setinggi 7 kaki 4 dan 300 pon berbicara, semua orang mendengarkan. “Kami tidak lelah,” teriak Eddie. “Mereka lelah. Ayo pergi!”

Purdue mengungguli Tennessee 15-2 untuk mengakhiri babak pertama. Knecht menghasilkan 1 dari 5 pukulan, hanya mencetak gol melalui dunk run. Sulit untuk mencetak gol ketika dia menderita klaustrofobia, dan Lance Jones memasukkannya ke dalam lift yang penuh sesak.

Knecht luar biasa, tetapi pergantian Painter membuat perbedaan besar. Pilihan lotere NBA yang akan segera diadakan berakhir dengan 37 poin dari 31 tembakan. Dia mendapat 2 dari 8 dalam 2 detik setelah diperkenalkan ke Jones.

“Dia sedang memasak,” kata siswa pindahan tahun kelima dari Southern Illinois itu. “Jadi saya ingin melakukan semua yang saya bisa untuk mencegah air masuk ke tubuhnya.”


Pertahanan Lance Jones atas Dalton Knecht terbukti menentukan. (Gregory Shamos/Getty Images)

Mari kita kesampingkan betapa konyolnya kutipan itu untuk menunjukkan bahwa tidak ada pemain Tennessee lain yang mencetak dua digit dan Vols hanya mencetak 14 poin di tepinya. Sepanjang pertandingan, dari belakang mikrofon, Hamill bertanya-tanya apakah Knecht benar-benar bisa mengalahkan Bordeaux sendirian.

Karena itulah yang diperlukan.

Bordeaux, seperti yang sering terjadi, telah mempersiapkan diri dengan sangat baik. Setiap pertanyaan ada jawabannya, dan di sisi ofensif, jawaban biasanya dihasilkan dari layar bola tengah. Penjaga Smith dan Fletcher Loyer memainkan layar tanpa henti dari Eddy, meninggalkan Tennessee terus-menerus menghitung antara menjaga Eddy, menyerang pemain bola, dan mengirimkan bantuan bek. Permainan Pilih Petualangan Anda Sendiri biasanya berakhir buruk karena Bordeaux senang membuat keputusan sendiri dan menggunakannya untuk melawan Anda.

Dengan waktu tersisa kurang dari empat menit dan Purdue memimpin 61-60, dan Eddy mencetak 12 poin berturut-turut, Boilers melakukan serangan untuk mendapatkan penguasaan bola yang penting. Dengan Loyer dan Edey ditempatkan sebagai monitor di trek, Smith melaju dengan keras di sisi kanan jalur. Di satu pulau, center Tennessee J.B. Estrella terjebak dalam memilih antara memberikan Smith layup yang jelas atau meninggalkan Eddie. Melompat untuk memblokir tembakan Smith, Estrella hanya bisa menyaksikan bola melewatinya dan masuk ke tangan Eddie yang terbuka dan menunggu. Dunk tersebut memberi Purdue keunggulan tiga poin dengan sisa waktu 3:22 dalam permainan.

READ  The Ravens mengontrak Malik Cunningham, bersatu kembali dengan Lamar Jackson

Setelah melewatkan Knecht 3 di sisi lain, Smith mulai bekerja lagi. Kali ini, setelah beberapa urutan, Eddie keluar ke perimeter untuk menyaring bola, mendorong Smith ke sisi kanan lagi. Kali ini, dengan pemain Tennessee Zachay Ziegler yang membungkuk, Smith menendang bola ke orang yang ditinggalkannya, Jones, yang melakukan tembakan tiga angka. Purdue bangun, 66-60, sisa 2:40.

“Apakah mereka ingin tetap bersama kita saat kita mengemudi, dan kita akan menembak bola, atau tetap bersama Eddie?” Smith mengatakan tentang serangan Boiler yang membingungkan. “Ambil racunmu di sana.”

Menganggap Eddie sebagai racun adalah latihan intelektual yang menarik. Tidak ada hasil yang cepat jika terjadi keracunan. Operasi peracunan ini direncanakan dengan baik, dikelola dengan cermat, dan sangat efektif. Di Eddie, mereka yang belum tahu melihat monster dan menganggap produksinya hanya didasarkan pada ukuran dan kekuatan. Padahal, segala geraknya tercipta dan diperhitungkan dari pikiran sang pelukis cantik.

Melawan Tennessee, menurut jadwal tidak resmi, Purdue menghasilkan 40 sentuhan pasca-Eddie dari set ofensif. Hal ini terjadi meskipun negara bagian Tennessee melakukan segala cara untuk memblokir izin masuk ini. 40 sentuhan tersebut menghasilkan 13 field goal Eddie, sebagian besar dari 15 (!) pelanggaran yang dilakukan dan enam tembakan yang gagal, sementara dia melewatkan sisanya (seringkali merebut kembali bola).

“Cara dia menggerakkan Zach, pick-and-roll, dribel palsu, itu hal-hal tingkat tinggi. Dia hanya bermain catur di luar sana,” kata Hammel tentang Painter setelah pertandingan.

Sisa kerusakan Eddie terjadi pada kaca. Untuk lebih jelasnya, ini jelas merupakan produk dengan ukuran dan kekuatan. Lima rebound ofensif, tip yang tak terhitung jumlahnya. Purdue bangkit kembali karena 45 persen kesalahannya. Pertandingan ini berakhir dengan performa tiga poin terburuk Boilers musim ini — 3 dari 15, 20 persen — yang hampir luput dari perhatian berkat 13 rebound ofensif dalam permainan 67 penguasaan bola.

Pada akhirnya, Eddie memenuhi legendanya. Dalam pertandingannya yang ke-136 di Purdue, dan yang paling banyak dimainkan program ini sejak 1980, ia mencetak rekor tertinggi dalam kariernya dengan 40 poin. Dia membuat 13 field goal dan membuat 14 lemparan bebas. Dia mencatatkan 16 rebound. Ia bermain selama 39 menit 27 detik.

Ia pun menyampaikan pidato yang pas. Setelah melakukan tembakan busuk dengan Purdue memimpin di akhir dan Tennessee ingin memperpanjang permainan, Eddie berjalan ke lantai dengan kepala tertunduk. Rekan setimnya Mason Gillis mendekat dari kiri dan mendorongnya. Eddie memandangnya, menggelengkan kepalanya, dan hanya berkata, “Saya baik-baik saja.”

READ  Sumber - Brooklyn Nets menunda pemilihan Philadelphia 76ers dalam perdagangan putaran pertama James Harden hingga 2023

Pada permainan berikutnya, saat Vols berusaha memotong keunggulan Purdue menjadi dua atau tiga dengan waktu tersisa kurang dari 40 detik, Eddie bertemu Knecht — bintang melawan bintang, alfa melawan alfa — dan memblokir tembakan serta menutup permainan.

Ketika klakson terakhir dibunyikan, tidak yakin harus berbuat apa, Eddie menutup telepon, melangkah ke depan pelatih Tennessee Rick Barnes untuk memeluk pelatih kepalanya. Dia memegang erat-erat. Paru-paru sang pelukis mungkin mengalami kolaps karena tekanan tersebut, namun itu sepadan.

“Saya harus membayarnya kembali,” kata Eddie, yang daftar beasiswa sekolah menengahnya cukup sedikit untuk seorang pemain yang sedang menunggu penghargaan Pemain Nasional Terbaik Tahun Ini untuk kedua kalinya. “Banyak sekali pelatih yang mengabaikan saya, sebutkan programnya, saya bisa menyebutkan nama pelatih yang membimbing saya.

Penggemar Tennessee kemungkinan besar akan menyesali pemerintah. Dapat dimengerti. Vols dinyatakan melakukan 25 pelanggaran, dibandingkan dengan 12 pelanggaran yang dilakukan Purdue, sementara Eddy melakukan 16 pelanggaran dan dinyatakan melakukan satu pelanggaran. 22 percobaan lemparan bebasnya dua kali lebih banyak dari tembakan Tennessee sebagai sebuah tim (11). Ceritanya sangat mirip ketika kedua tim bertemu awal tahun ini ketika Purdue meraih kemenangan di Maui Invitational.

Namun Barnes kemudian menegaskan bahwa dirinya tidak menyalahkan staf wasit. Dia mengatakan Eddie itu unik dan sangat sulit diatur, dan apa yang sudah dilakukan sudah selesai.

Dan sekarang Purdue tersingkir dari Final Four di Phoenix. Tidak ada cukup waktu di sini untuk menghitung semua lingkaran pohon yang mendahuluinya, namun Hamel ada di antara mereka dan dapat mewakili semua orang. Semua boiler sebelumnya. Semua pemain hebat dalam 44 tahun terakhir — dirinya sendiri, Glenn Robinson, Eaton Moore, Caleb Swanigan, Carsen Edwards, Jaden Ivey — yang tidak pernah mencapai Final Four. Painter sendiri bermain pada 1990-93, mencapai tiga turnamen NCAA, sebelum menggantikan pelatih lamanya, Keedy, sebagai pelatih kepala 19 tahun lalu.

“Saya telah berbicara dengan banyak mantan pemain yang berkata, 'Wah, ketika saya menonton tim ini, mereka membuat saya sangat bangga karena mereka melakukannya dengan cara yang benar,'” kata Hammel.

Di dunia lain, mungkin beberapa mantan pemain itulah yang membawa Purdue ke Final Four. Pasti mereka semua sudah memikirkannya. Hamill tentu saja begitu. Dia menjalani sebagian besar masa dewasanya dengan membenci kenyataan bahwa cedera kejam itu tidak hanya membatasi kariernya, tetapi mungkin telah menghalangi Purdue mencapai tanah perjanjian itu bertahun-tahun yang lalu.

“Saya tahu apa yang mereka alami,” kata Hamel. “Mereka telah melewati neraka dan keluar dari sisi lain.”

Pemandangan di sana berbeda

Ini sangat mirip dengan Phoenix.

(Foto teratas Zach Eddy memeluk Matt Painter: Gregory Shamos/Getty Images)