April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kematian Vontae Davis membuat rekan satu tim dan pelatih Colts putus asa dan sedih

Kematian Vontae Davis membuat rekan satu tim dan pelatih Colts putus asa dan sedih

Hampir setiap sore, dia duduk sendirian di pojok belakang ruang ganti Indianapolis Colts, makan sendirian sementara rekan satu timnya berkumpul untuk makan siang di dalam kafetaria. Dia tampak tidak terpengaruh oleh keriuhan di sekitarnya – musik menggelegar, wartawan berbaur, para pemain berteriak-teriak saat latihan semakin dekat.

Vontae Davis bersandar diam-diam di kursinya, membelakangi kamar, mengambil makanannya dari kotak bungkus styrofoam. Adegan tersebut mencerminkan perannya di lapangan – sebagai cornerback yang dikunci, Davis sering beroperasi di sebuah pulau, terisolasi dalam jangkauan satu lawan satu melawan penerima paling mematikan dari lawan. Hanya ada sedikit ruang untuk kesalahan. Terkena pukulan biasanya berarti degradasi.

Itu adalah pekerjaan tanpa pamrih dan tanpa ampun, salah satu pekerjaan paling brutal dalam sepak bola profesional. Itu adalah pekerjaan mental dan juga pekerjaan fisik. Kebanyakan tim tidak — dan masih belum mau — membiarkan cornerback teratas mereka sendirian, tanpa bantuan keselamatan apa pun di posisi teratas, karena sebagian besar dari mereka tidak cukup baik.

Vontae Davis sedang dalam kondisi terbaiknya.

“Jika Anda ingin cornerback bermain di sebuah pulau, saya yang membuatnya,” katanya suatu kali kepada saya.

Pilihan putaran pertama sebelumnya telah menjalani 25 pertandingan berturut-turut tanpa memungkinkan adanya touchdown dalam cakupannya. Pada tahun 2014, quarterback lawan membukukan rating pengoper 38,8 saat melakukan rutenya. Untuk periode singkat di musim itu, tidak diragukan lagi yang terbaik dalam 10 tahun karir Davis, beberapa QB berhenti melihat ke arahnya sama sekali, termasuk kemenangan Minggu ke-4 atas Giants di mana Davis tidak terlempar satu kali pun.


Vontae Davis berkembang menjadi sudut penutupan di Indianapolis setelah perdagangannya dari Miami pada tahun 2012. (Rob Voldy/Getty Images)

Empat puluh tiga klik. Nol tujuan. Separuh lapangan telah dibersihkan oleh satu pemain. Chuck Pagano, pelatihnya saat itu, menyebutnya setara dengan memulai tendangan sudut dalam permainan yang sempurna.

Davis membuat dua Pro Bowl. Dia adalah pemain terbaik di lapangan dalam kemenangan playoff terbesar Colts pasca era Peyton Manning, mengalahkan Manning Broncos 24-13 di babak divisi 2014. Dia dicintai oleh rekan satu timnya — suaranya yang bernada tinggi mereka bahkan tidak bisa setengah mengerti.Waktu, senyuman kuat yang menghiasi setiap ruang konferensi, dan kepribadian baik yang menyentuh setiap orang di gedung itu.

READ  Sean Payton tidak yakin dengan situasi QB Broncos

Inilah Davis yang saya kenal selama enam musimnya di Indianapolis. Dia adalah karakternya sendiri, nyaman berlarian di depan 63.000 penggemar sambil duduk diam di ruang ganti yang sunyi.

Davis akan bertarung dengan penerima di lapangan latihan setelah kehilangan repetisi, lalu memeluk mereka sesudahnya. Dia bisa menjadi introvert dan berwawasan luas dalam percakapan. Pada hari pertandingan, dia bisa menjadi ringan dan bebas selama satu menit – menari dalam ngerumpi sebelum kick-off, menari dengan rekan satu timnya – dan kemudian menjadi berbahaya segera setelah dia mengambil bola, melihat siapa saja yang mengujinya.

Namun di balik penampilan luarnya yang berapi-api pada hari Minggu, Davis adalah seorang anak baik hati yang dibesarkan oleh neneknya. Dia sangat sopan dan selalu ramah, bahkan kepada wartawan usil yang sesekali mengganggu makan siangnya.

Itu sebabnya berita bahwa Davis ditemukan tewas di rumahnya di Florida Selatan pada hari Senin sangat menyedihkan bagi banyak orang. Untuk keluarga dekatnya, termasuk kakak laki-lakinya Vernon, pemain NFL lama yang selalu dikagumi Vontae. Kepada rekan-rekannya yang menyayanginya dan belajar dari melihatnya bekerja. Untuk para pelatih yang menyaksikannya tumbuh dari Miami Dolphin yang terabaikan menjadi salah satu cornerback terbaik dalam permainan di Indianapolis.

“Tragedi yang luar biasa,” tulis Pagano, yang berperan penting dalam menghidupkan kembali karier Davis setelah dia mengalami kebakaran di Miami dan diperdagangkan ke Colts pada tahun 2012.

“Saya masih tidak percaya,” tambah mantan kapten pertahanan DeQuil-Jackson. “Dia seperti adikku.”

“Saya tidak ingin percaya Anda telah pergi,” tulis TY Hilton di X.

Pada titik ini, rekan satu tim dan pelatih dibiarkan menanyakan pertanyaan yang sama seperti kita semua setelah petugas Davie (Fla.) menanggapi panggilan darurat dari pembantu rumah tangga Davis pada Senin pagi. Informasi awal menunjukkan bahwa insiden tersebut “tidak terlibat”, menurut pihak berwenang. Davis baru berusia 35 tahun. Investigasi masih aktif.

READ  Notre Dame menggemparkan Duke di menit-menit terakhir berkendara

Selama hari-harinya bermain, saya selalu berpikir reputasi Davis di liga mengingkari orang yang pendiam dan penuh kasih sayang di belakang layar. Reaksinya terhadap berita bahwa Dolphins memperdagangkannya, Ditangkap oleh kamera HBO “Hard Knocks”., menjadi viral. “Aku akan menelepon nenekku,” adalah naluri pertamanya. Hanya itu yang diketahui semua orang tentang dia.

Namun ada yang lebih dari dirinya, dan perubahan pemandangan mengubah arah kariernya.

Davis menjadi dewasa di Indy sebagian besar berkat Pagano, yang mengajarinya bagaimana menjadi seorang profesional. Dalam praktiknya, dia melawan Helton dan Reggie Wayne dan menjadikan mereka lebih baik. Dengan pemain bertahan lama Robert Mathis absen pada tahun 2014 setelah menderita cedera tendon Achilles, Davis membawa unit tersebut hingga ke pertandingan perebutan gelar AFC, mencatat delapan tekel dan lima operan bertahan dalam pertandingan playoff divisi Bronco.

Dia telah berjuang melawan cedera yang mengganggu sepanjang karirnya, dan jarang sekali melewatkan kesempatan bermain. Menjelang akhir musim 2016, Davis hanya berlatih 14 kali sejak akhir kamp pelatihan, menderita cedera pergelangan kaki, gegar otak, pergelangan kaki lainnya, dan kemudian cedera pangkal paha.

Entah kenapa, dia hanya melewatkan dua pertandingan.

Rekan satu timnya memuji ketangguhannya. Seiring waktu, Davis menyadari apa yang menghambatnya di awal karirnya: dirinya sendiri.

“Saat memikirkan Miami, saya duduk dan tertawa,” dia pernah bercerita kepada saya. “Sungguh gila bagiku betapa jauh kemajuan yang telah aku capai sejak saat itu.”

Kepergiannya dari Indianapolis berantakan. Ketika satu cornerback elit kehilangan kecepatan tertinggi, sisanya berjalan cepat, dan permainan Davis menurun selama musim 2017. Colts mencadangkannya. Davis melampiaskan rasa frustrasinya kepada media, lalu memilih menjalani operasi pinggul yang bertentangan dengan keinginan tim. Colts memotongnya keesokan harinya.

Davis menandatangani kontrak satu tahun senilai $5 juta dengan Bills pada musim berikutnya, ingin memulai kembali. Kemudian, dengan Buffalo tertinggal 28-6 di paruh pertama pertandingan Minggu 2 melawan Chargers, mereka memutuskan bahwa semuanya sudah berakhir, saat itu juga. Beberapa menit sebelum babak pertama berakhir, dia menuju ke ruang ganti dan melepas seragamnya untuk terakhir kalinya.

READ  Negara Bagian Kennesaw, hanya 3 tahun setelah musim 1 kemenangan, menuju ke Turnamen NCAA untuk pertama kalinya

Dia mengenakan pakaian jalanan sebelum kuarter ketiga dimulai. Dia pulang ke rumah dan tidak pernah melihat ke belakang. Rekan satu tim dan pelatih kagum. Davis bersikeras dalam wawancara bahwa dia merasa damai.

“Dia pensiun, menulis cek ke organisasi yang mengatakan, 'Hei, saya akan melanjutkan hidup saya,'” kata mantan rekan setimnya Darius Butler di “The Pat McAfee Show” Senin. “Dia menjalani hidupnya mengikuti irama drumnya sendiri.”

Di akun Instagramnya, Davis mengolok-olok biayanya sendiri. “Mantan cornerback NFL, dua kali Pro Bowler, dan sensasi pensiun pada paruh pertama tahun 2018,” tulisnya.

Davis mungkin kesulitan menemukan tujuan setelah sepak bola berakhir. Dia tidak akan sendirian dalam hal itu. Namun, dia tetap berhubungan dengan rekan satu tim lamanya. Hilton menulis bahwa mereka melakukan FaceTimed “beberapa minggu yang lalu.” Jackson mengatakan mereka banyak berbicara.

McAfee dan Butler mencoba menyatukannya di acara mereka pada hari Senin, dengan mengingat bahwa berita tersebut mungkin bocor saat mereka sedang mengudara. Ketika itu terjadi, mereka berjuang melalui emosi mereka sendiri untuk memberikan penghormatan. “Jika Anda mengenalnya, Anda mencintainya dan sangat menikmatinya,” kata McAfee.

“Saya akan selalu mengingatnya,” tambah Butler.

Pagano menyampaikan perasaan yang sama dari banyak orang yang tetap tertegun dan terguncang setelah mengetahui bahwa mereka telah kehilangan salah satu dari mereka.

“Berita yang menghancurkan dan memilukan,” tulis Pagano di X. Pikiran dan doa saya ditujukan kepada keluarga Davis. Merupakan suatu kehormatan dan hak istimewa untuk menjadi pelatihnya di Indy. Pemain hebat tetapi orang yang lebih baik lagi. Aku mencintainya seperti seorang putra. Beristirahatlah dengan tenang, Vontai.”

(Foto Davis, kiri, dan Darius Butler: Zach Bollinger/Getty Images)