Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kelompok Muslim Indonesia Serukan Penutupan Museum Holocaust yang Baru Dibuka – BeritaBenar

Kelompok Muslim Indonesia, termasuk organisasi ulama berpengaruh, telah menyerukan penutupan Museum Holocaust, yang dibuka pekan lalu, sebagai bagian dari upaya Israel untuk menormalkan hubungan dengan Jakarta dan menduduki wilayah Palestina.

Pameran dan museum permanen pertama di Indonesia dibuka di provinsi Sulawesi Utara pada 27 Januari untuk mengenang para korban pembantaian, dan ditempatkan di sebuah sinagoga terpisah di Indonesia.

Pembukaan itu dilakukan di tengah pengumuman Israel untuk menjalin hubungan dengan negara mayoritas Muslim terbesar di dunia. Indonesia, pendukung setia Palestina, telah lama menolak membuka hubungan diplomatik dengan negara Yahudi itu.

“Kami menuntut agar setiap pameran dihentikan dan museum dibatalkan,” kata Suternoto Abdul Hakeem, kepala hubungan luar negeri dan kerjasama internasional di Majelis Ulama Indonesia (MUI), otoritas Islam semi-resmi negara itu.

Menurut surat kabar Israel, museum dan pameran dikelola oleh perusahaan yang berbasis di Yerusalem. Yath Washem – Juga dikenal sebagai World Holocaust Memorial Center – dihadiri oleh salah satu perwakilannya Pembukaan Hampir.

Suarez mengatakan keputusan untuk mengizinkan museum di Indonesia “tidak bijaksana” dan dapat menyebabkan “gesekan kelas” pada saat Israel masih menduduki tanah Palestina dan menganiaya warga Palestina.

Pameran dibuka dengan dihadiri Deb Sulut di sinagoga di Kabupaten Totano Barat. Gubernur Steven Kondov dan Duta Besar Jerman untuk Indonesia Ina Label. Pembukaannya bertepatan dengan Hari Peringatan Holocaust Internasional.

Hidayat Noor Wahid, wakil ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dan anggota legislatif Partai Keadilan Sejahtera (PKS), mengatakan museum itu merupakan upaya Israel untuk menutupi pendudukan Yerusalem Timur dan pengepungan Gaza. Menanggalkan pakaian.

Dia menggambarkan perlakuan Israel terhadap Palestina sebagai “rasis” dan “rasis”.

“Museum di Tondano merupakan hasil kerjasama Yat Washem dengan Museum Israel, yang direkturnya merupakan tokoh kunci dalam imigrasi ilegal Israel ke Tepi Barat,” kata Hidayat kepada Benarnews.

READ  Indonesia dan G20: Peluang untuk Mengatasi Pangan, Gizi dan Iklim - Akademisi

“Saya menduga ini adalah bagian dari taktik untuk membuka jalan bagi normalisasi hubungan diplomatik antara Israel dan Indonesia.”

Ada yang mengatakan museum itu dibuat untuk menentang tumbuhnya anti-Semitisme di Indonesia dan bahwa Holocaust tidak pernah terjadi, kata Yakov Baruch, seorang pengusaha keturunan Yahudi Belanda di Indonesia.

“Saya ingin tegaskan bahwa ini tidak benar. Orang Indonesia boleh saja membenci Israel, tetapi mereka tidak boleh memungkiri sejarah pahit dan kelam suatu negara (Yahudi). Melalui museum Holocaust ini, saya ingin menunjukkan bahwa rasisme dan kebencian tidak dapat ditoleransi. ,” katanya seperti dikutip dalam rilis berita.

Pejabat dari pemerintah provinsi Sulawesi Utara tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Indonesia akan menjadi sampingan bagi rakyat Palestina

Sementara itu, laporan mengkonfirmasi bahwa selama pertemuan dengan pejabat Kementerian Luar Negeri Indonesia di Jakarta pada bulan Desember, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken membahas kemungkinan normalisasi hubungan Indonesia dengan Israel.

Indonesia menegaskan tidak akan menjalin hubungan diplomatik dengan Israel sampai ditemukan solusi atas konflik Israel-Palestina.

“Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Mursudi telah menyatakan sikap tegas Indonesia terhadap Palestina, dan Indonesia akan mendukung rakyat Palestina dalam perjuangan mereka untuk keadilan dan kebebasan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah kepada BeritaBenar bulan lalu.

Bulan lalu, delegasi pejabat kesehatan Indonesia mengunjungi Israel dan bertemu dengan pejabat Israel dalam upaya untuk “mempelajari cara menangani infeksi virus corona,” lapor media Israel.

Gugus tugas COVID-19 Indonesia dan Kementerian Kesehatan telah membantah bahwa pejabat mereka pergi ke Israel, sementara Kementerian Luar Negeri mengatakan tidak mengetahui perjalanan semacam itu.

Hindari hal-hal yang tidak menyenangkan

READ  Gojek dan TBS Energy membentuk perusahaan patungan untuk mempercepat pertumbuhan ekosistem kendaraan listrik roda dua Utama Indonesia

Suternoto MUI mengatakan komunitas Yahudi di Indonesia harus memahami penentangan terhadap museum.

“Masyarakat Yahudi dan keturunan orang Yahudi dimanapun, termasuk Indonesia dan Sulawesi Utara, harus melihat dasar yang adil dan jelas atas kekejaman yang dilakukan oleh Zionis Israel terhadap rakyat Palestina sejak tahun 1948,” katanya.

Sudarnoto mengatakan perwakilan lokal MUI dan organisasi Islam lainnya telah melakukan kontak dengan pemerintah daerah dan komunitas kecil Yahudi di Sulawesi Utara.

“Tujuannya untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan… tokoh masyarakat Yahudi di sana bersedia bertemu dengan perwakilan MUI. Saya kira ini langkah yang baik untuk menyelesaikan masalah dengan kekerasan,” kata Suternoto.