Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tantangan & Potensi Program Biodiesel & Bioethanol Indonesia

Ketika harga minyak dunia mulai meningkat tajam pada pertengahan 2000-an, studi menjadi lebih serius ketika pemerintah – saat itu di bawah kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) – mulai merasakan tekanan besar-besaran karena subsidi bahan bakar yang membengkak seiring permintaan bahan bakar domestik. melonjak (di tengah pesatnya ekspansi ekonomi negara), sementara produksi minyak Indonesia telah mengalami penurunan sejak pertengahan 1990-an, sehingga menyebabkan meningkatnya kebutuhan impor minyak dan bahan bakar ke Indonesia (mengubah negara ini menjadi importir minyak bersih di Indonesia). pertengahan 2000-an).

Mengingat pemotongan subsidi bahan bakar selalu menjadi isu sensitif – dan bukan tanpa risiko politik – di Indonesia (walaupun Presiden Joko Widodo lebih berani melakukan reformasi struktural setelah ia menjabat pada akhir 2014), sebuah alternatif bahan bakar karena itu akan menjadi pemecah masalah (termasuk mengurangi hubungan antara anggaran tahunan negara Indonesia dan harga minyak internasional karena kenaikan harga minyak dunia akan menyebabkan peningkatan defisit anggaran).

Melalui UU Energi dan Sumber Daya Mineral No. 32 Tahun 2008 tentang Penyediaan, Pemanfaatan, dan Tata Cara Niaga BBN Sebagai Bahan Bakar Alternatif, program biodiesel diberlakukan di Indonesia pada tahun 2008 dengan campuran wajib 2,5 persen (menyiratkan 2,5 persen biodiesel dicampur dengan 97,5 persen minyak bumi-solar) , disingkat sebagai program B2.5. Secara bertahap tingkat campuran biodiesel dinaikkan selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, program B7.5 dimulai pada tahun 2010, diikuti oleh program B10 pada tahun 2014, program B15 pada tahun 2015, program B20 pada tahun 2016, dan program B30 pada tahun 2020 (dengan kandungan biodiesel 30 persen). Pada peluncuran program B30, Presiden Widodo mengatakan program tersebut dapat menghemat devisa sekitar Rp63 triliun (sekitar USD$4,5 miliar), dan secara lebih umum, “dapat membantu Indonesia mandiri dalam hal energi”.

READ  Ruang Echo Park yang familiar akan segera meledak dengan cita rasa Indonesia yang luar biasa

Dan, ada sejumlah faktor (atau keadaan) yang – memang – tampaknya menjadikan Indonesia tempat yang bagus untuk memproduksi (dan menggunakan) biodiesel:

[…]

Baca artikel selengkapnya di laporan Januari 2022. Laporan ini dapat dipesan dengan mengirimkan email ke [email protected] atau pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga laporan Januari 2022 (elektronik):

Rp 150.000
Rp 10,-
EUR € 10, –

Artikel tentang biofuel di Indonesia ini juga bisa dipesan terpisah dengan harga Rp 45.000

Lihat isi laporannya di sini!

Membahas