Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keir Starmer mengatakan komitmen belanja pertahanan adalah ‘besi besi’ – namun menolak untuk menetapkan jadwalnya

Keir Starmer mengatakan komitmen belanja pertahanan adalah ‘besi besi’ – namun menolak untuk menetapkan jadwalnya
Komentari foto tersebut, Sir Keir Starmer naik pesawat ke Washington bersama istrinya Victoria pada Selasa malam

Perdana Menteri Sir Keir Starmer mengatakan Inggris memiliki “komitmen kuat” untuk membelanjakan 2,5% pendapatan nasionalnya untuk pertahanan – namun masih menolak menentukan jadwal kapan janji tersebut akan dipenuhi.

Sir Keir melakukan perjalanan ke Washington untuk menghadiri KTT tahunan NATO, kurang dari seminggu setelah memenangkan pemilihan umum.

Ia dan istrinya, Victoria, mendapat undangan mengunjungi Gedung Putih dari Presiden Joe Biden.

Perdana Menteri mengatakan bahwa pemerintahan baru akan mulai meninjau kemampuan pertahanan yang dibutuhkan negaranya di masa depan, yang akan menetapkan “peta jalan” untuk mencapai target 2,5%.

“Pada saat kita menghadapi berbagai ancaman di dalam dan luar negeri, kita harus memastikan bahwa kita siap untuk membela diri,” kata Sir Keir.

“Itulah sebabnya saya segera memerintahkan peninjauan komprehensif yang akan mengamankan pertahanan Inggris di masa depan.”

Dalam komentarnya sesaat sebelum keberangkatannya ke Washington, Sir Keir mengatakan kepada wartawan bahwa ia berkomitmen untuk membelanjakan 2,5% dari produk domestik bruto – yang merupakan ukuran perekonomian – untuk pertahanan “sesuai aturan fiskal kita.”

Namun dia menambahkan: “Tinjauan strategis harus didahulukan.”

Hal ini menandakan bahwa hal tersebut tidak akan terjadi dalam waktu cepat.

Ketika para jurnalis yang menemaninya ke Washington bertanya kepadanya tentang janjinya untuk mengurangi defisit menjadi 2,5% dalam daftar prioritas belanjanya, ia berkata: “Pertahanan dan keamanan negara… merupakan prioritas utama pemerintah. .Saya memahami hal ini dengan baik.”

Berbicara di program BBC Today, Menteri Angkatan Bersenjata Luke Pollard mengatakan tinjauan pertahanan akan dilakukan minggu depan dan harus dilakukan sebelum jadwalnya ditentukan.

“Inilah salah satu alasan mengapa tinjauan pertahanan minggu depan sangat penting, karena kita perlu mengurutkan setiap peningkatan belanja untuk memastikan kita mencapai tujuan tersebut,” katanya.

Ketika ditanya apakah belanja pertahanan akan berhubungan langsung dengan pertumbuhan ekonomi, Bullard menjawab bahwa pertumbuhan ekonomi “tidak dapat dinegosiasikan.”

Ia menambahkan: “Jika kita tidak dapat menumbuhkan perekonomian, maka tidak akan ada dana untuk mendukung layanan publik dan ambisi yang kita miliki, termasuk pertahanan – dan pertahanan itu sendiri dapat membantu misi pertumbuhan tersebut.”

Selama kampanye pemilu, Partai Konservatif berjanji untuk mencapai 2,5% pada tahun 2030 dan mengkritik Partai Buruh karena tidak memenuhi komitmen mereka.

Partai Buruh bersikeras bahwa mereka akan mencapai tujuan tersebut jika kondisi keuangan negara memungkinkan mereka mencapai tujuan tersebut.

Diharapkan 23 dari 32 negara anggota aliansi akan mencapai tujuan ini tahun ini.

Inggris saat ini membelanjakan lebih dari 2% PDB-nya untuk pertahanan.

Perdana Menteri dalam perjalanan ini akan didampingi oleh Menteri Luar Negeri David Lammy, Menteri Pertahanan John Healey, dan Direktur Jenderal Pertukaran Nick Thomas-Symonds, yang bertanggung jawab atas hubungan Inggris dengan negara-negara tetangganya di Eropa.

Partai Buruh sangat menyadari bahwa partai tersebut sering kali tidak dipercaya dalam bidang pertahanan dan keamanan nasional – itulah sebabnya bahasa yang dipilih oleh para menteri senior baru ini sangat meyakinkan, dalam upaya untuk menekankan bahwa partai tersebut telah berubah sejak kepemimpinan Jeremy Corbyn.

Sir Keir mengatakan pertemuan puncak itu “harus dilihat sebagai keputusan yang jelas dan bersatu dari sekutu NATO… untuk mendukung Ukraina dan melawan agresi Rusia”.

Dia mengatakan paket dukungan untuk Ukraina yang ingin diberikan Inggris pada KTT NATO “melampaui dukungan yang telah diberikan sebelumnya.”

Kunjungan ini juga akan memberikan kesempatan pertama kepada Perdana Menteri untuk bertemu dengan sesama pemimpin dunia di posisi barunya.

Ini akan menjadi pertemuan pertamanya dengan Presiden Biden.

Dia sebelumnya telah bertemu dengan para pemimpin negara anggota NATO lainnya, seperti Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz.