Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah ledakan menghantam pangkalan militer Irak yang berisi milisi pro-Iran

Sebuah ledakan menghantam pangkalan militer Irak yang berisi milisi pro-Iran
  • Oleh Sebastian Ascher
  • berita BBC

Penjelasan video, Saksikan: Momen ledakan besar di pangkalan militer di Irak

Sebuah pangkalan militer di Irak yang menampung milisi pro-Iran rusak akibat ledakan, menewaskan satu orang dan melukai delapan orang, kata pejabat keamanan.

Tentara Irak melaporkan bahwa tidak ada drone atau pesawat tempur di daerah tersebut sebelum atau selama ledakan.

Namun milisi yang terlibat, Pasukan Mobilisasi Populer, menyalahkan serangan tersebut.

Hal ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Israel dan Iran.

Pasukan Mobilisasi Populer adalah organisasi payung yang mencakup beberapa milisi pro-Iran yang merupakan bagian dari jaringan proksi yang telah digunakan Teheran untuk memajukan kepentingannya di seluruh Timur Tengah selama bertahun-tahun.

Milisi ini telah menyerang personel dan kepentingan Amerika di Irak pada beberapa kesempatan di masa lalu, dengan tujuan mencoba memaksa sisa pasukan Amerika untuk meninggalkan negara tersebut. Amerika Serikat secara teratur menanggapi milisi tersebut.

Namun Pentagon bergerak cepat untuk menyangkal keterlibatan apa pun dalam insiden ini.

Hal ini terjadi pada saat konfrontasi lama antara Israel dan Iran baru-baru ini berpindah ke fase baru yang lebih berbahaya, di tengah ketegangan yang meningkat akibat perang di Gaza.

Berbeda dengan perang bayangan yang telah mereka lakukan selama bertahun-tahun, kedua negara tampaknya saling menyerang wilayah masing-masing secara langsung.

Serangan yang diduga dilakukan Israel dilakukan di dekat kota Isfahan di Iran pada Jumat pagi.

Serangan itu merupakan respons nyata terhadap rentetan besar drone dan rudal yang ditembakkan Teheran ke Israel enam hari lalu.

Tindakan Iran ini merupakan respons terhadap serangan sebelumnya yang menargetkan komandan militer senior Iran di ibu kota Suriah, Damaskus – yang diyakini secara luas dilakukan oleh Israel.

Meskipun konflik tampaknya masih terkendali untuk saat ini, menteri luar negeri Iran telah memperingatkan bahwa Iran akan memberikan tanggapan segera dan “maksimal” jika Israel melancarkan serangan besar terhadap kepentingannya.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Kepala Staf Pasukan Mobilisasi Populer mengunjungi seorang pria yang terluka dalam ledakan di rumah sakit

Tentara mengatakan ledakan yang terjadi di pangkalan militer Kalsu, sekitar 50 kilometer selatan Bagdad, terjadi Sabtu dini hari.

Ledakan tersebut menewaskan seorang anggota Pasukan Mobilisasi Populer dan melukai delapan lainnya.

Pasukan Mobilisasi Populer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Kepala Stafnya, Abdulaziz Al-Muhammadawi, mengunjungi pangkalan tersebut untuk meninjau apa yang ditemukan para penyelidik sejauh ini.

Tentara Irak juga mengatakan sedang menyelidiki penyebab ledakan dan kebakaran di pangkalan tersebut.

Pernyataan tersebut menyatakan, “Laporan Komando Pertahanan Udara mengonfirmasi, melalui upaya teknis dan deteksi radar, bahwa tidak ada drone atau pesawat tempur di wilayah udara Babilonia sebelum dan selama ledakan.”

Komando Pusat militer AS membantah laporan bahwa AS melakukan serangan udara di Irak dalam sebuah postingan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

READ  Jerman akan meminjam $200 miliar untuk mengurangi tagihan energi bagi konsumen