Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kegagalan tiket Taylor Swift menyebabkan seruan agar Ticketmaster dan Live Nation bubar

Kegagalan tiket Taylor Swift menyebabkan seruan agar Ticketmaster dan Live Nation bubar

Taylor Swift menerima penghargaan di panggung MTV Europe Music Awards 2022 yang diadakan di PSD Bank Dome pada 13 November 2022 di Dusseldorf, Jerman.

Jeff Kravitz | Film Sihir | Gambar Getty

Ada sesuatu tentang Taylor Swift dan perpisahan.

Aktivis dan pembuat undang-undang memperbaharui panggilan untuk memisahkan Ticketmaster dan bangsa yang hidup Setelah kegagalan penjualan tiket untuk tur bintang pop “Eras” yang akan datang, yang akan dimulai pada bulan Maret.

Live Nation, yang bergabung dengan Ticketmaster pada tahun 2010, telah lama dikritik karena ukuran dan kekuatannya di industri hiburan. Orang-orang menggenjot keluhan mereka minggu ini ketika tiket untuk tiket Swift dijual di situs web Ticketmaster. Perusahaan itu Dipaksa untuk memperpanjang pra-penjualan Setelah penggemar berbondong-bondong ke situs tersebut, menyebabkan gangguan pada situs dan antrian yang lambat.

Pembeli tiket segera menyampaikan keluhan ke media sosial setelah situs tersebut tampaknya mogok atau macet selama pembelian, membuat banyak orang tidak bisa mendapatkan tiket pertunjukan. Beberapa pengguna diperlihatkan halaman kesalahan yang menyatakan, “Maaf! Ada yang tidak beres di pihak kami dan kami harus memulai dari awal. Masalah yang rusak adalah tanggung jawab – tim kami sedang memperbaikinya sehingga hal ini tidak terjadi lagi.”

Anggota parlemen juga meminta Departemen Kehakiman untuk menyelidiki perusahaan tersebut.

Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez, D-N.Y. , dalam tweet pada hari Selasa: “Pengingat harian bahwa Ticketmaster adalah monopoli.” “Merger dengan LiveNation seharusnya tidak pernah disetujui, dan mereka harus dikendalikan. Hancurkan mereka.”

Demikian pula, Senator Richard Blumenthal, R-Conn., Menyebut penjualan tur Swift sebagai “contoh yang sangat baik tentang bagaimana merger Live Nation/Ticketmaster merugikan konsumen dengan menciptakan monopoli yang nyaris,” dalam tweet yang diposting Selasa.

READ  Pembuat raja gay Gucci, Alessandro Michele, tidak lagi bekerja di rumah mode

“Saya sudah lama mendesak Departemen Kehakiman untuk menyelidiki keadaan persaingan di industri tiket,” tambahnya. “Konsumen pantas mendapatkan yang lebih baik dari perilaku anti-pahlawan ini.”

Perwakilan Live Nation tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNBC.

Yang lain mengeluh tentang waktu tunggu yang lama dan kebingungan atas tiket “penggemar bersertifikat” dan kode pra-penjualan. Program Penggemar Bersertifikat, dibuat pada tahun 2017, dirancang untuk menyimpan tiket di tangan penggemar yang sebenarnya, bukan distributor.

Tapi ini tampaknya tidak berhasil dalam banyak kasus. Dalam beberapa jam, tiket tur sudah dijual di pasar sekunder dengan kenaikan eksponensial.

Harga tiket tur Eras Dari $49 hingga $450, dengan paket VIP mulai dari $199 dan naik menjadi $899. Harga pasar sekunder dapat dilihat dari $800 hingga $20.000 per tiket.

“Itu [Taylor Swift] Gerbang tidak berjalan dengan baik untuk banyak Swifties, ”tulis Rep. Bill Pascrell, DN.J., dalam tweet Selasa. Saya pernah mendengar tentang situs mogok dan penggemar menunggu berjam-jam. Anda akan mengira semua biaya layanan dan kenyamanan itu bisa masuk ke situs web yang berfungsi.”

Aktivis menuduh Ticketmaster dan Live Nation menyalahgunakan kekuatan pasar mereka dan menyerukan agar perusahaan dibubarkan.

“Terlepas dari janji peningkatan persaingan dan keuntungan konsumen, mereka sekarang mengendalikan 70% pasar untuk tiket dasar dan tempat acara langsung,” menurut Koalisi aktivis yang disebut Ticketmaster Dispersal. “Mereka menaikkan harga tiket, mengenakan biaya untuk penipuan, dan memanfaatkan artis, tempat independen, dan penggemar. DOJ dapat membalikkan merger ini dan mengembalikan persaingan ke dalam industri. Bantu kami mengklaimnya.”

Tur terbaru Swift, yang segera menyusul Rilis album pemecah rekor baru, “Midnights,” Dia telah menjadwalkan 52 tanggal hingga saat ini, tur terbesar penyanyi tersebut hingga saat ini. Tur “Eras” dapat memecahkan rekor Swift sendiri untuk penjualan tiket total di Amerika Utara.

READ  Kencan Hrithik Roshan di pesta ulang tahun Karan Johar adalah tersangka biasa Saba Azad