Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keberhasilan peluncuran pesawat luar angkasa membawa visi Musk tentang perjalanan ruang angkasa yang murah semakin dekat

Keberhasilan peluncuran pesawat luar angkasa membawa visi Musk tentang perjalanan ruang angkasa yang murah semakin dekat

Pesawat luar angkasa SpaceX pertama kali terbang ke luar angkasa pada 14 Maret 2024.
Luar AngkasaX

  • Dengan misi Starship terbarunya, SpaceX bersiap untuk memangkas biaya peluncuran sebanyak 10 kali lipat, kata seorang pakar.
  • Perusahaan ini meluncurkan roket perintisnya yang besar ke luar angkasa tanpa meledak pada hari Kamis untuk pertama kalinya.
  • Mengurangi biaya peluncuran sangat penting untuk membuka industri.

Peluncuran Starship SpaceX pada hari Kamis tidak hanya luar biasa. Ini mungkin merupakan titik balik besar dalam industri luar angkasa.

Roket besar Elon Musk, yang tidak membawa muatan atau manusia, tidak selamat dari pendaratan hari Kamis. Namun ia melesat menembus ruang angkasa dan jatuh kembali ke atmosfer bumi sebelum meledak, sebuah momen penting bagi SpaceX, 22 tahun setelah didirikan.

Kemajuan pesat dalam pengembangan sistem peluncuran Starship-Super Heavy memberikan harapan besar bahwa raksasa setinggi 400 kaki ini akan segera beroperasi penuh – dan dapat digunakan kembali sepenuhnya.

Roket raksasa ini adalah kunci ambisi Elon Musk untuk mengurangi biaya hingga sekitar $10 juta per peluncuran, sebuah langkah penting bagi mereka yang berlomba-lomba membangun industri masa depan di bidang luar angkasa seperti pertambangan asteroid, atau pabrik luar angkasa.

“Dengan Starship, SpaceX siap untuk memangkas biaya peluncuran lagi,” Brendan Russo, pengajar di Harvard Business School yang sedang menulis buku tentang industri luar angkasa, mengatakan kepada Business Insider melalui email pada hari Kamis.

Media tidak didukung oleh AMP.
Klik untuk pengalaman seluler penuh.

SpaceX telah memangkas biaya peluncuran

Starship-Super Heavy adalah sistem peluncuran terbesar yang pernah dikembangkan. Booster super berat yang membawa pesawat luar angkasa ke luar angkasa mampu menghasilkan daya dorong dua kali lebih besar dibandingkan roket yang mengirim astronot Apollo ke bulan.

READ  Momen penting terungkap dalam penggalian kuno

Ketika dikembangkan sepenuhnya, pesawat ini akan mampu meluncurkan hingga 150 metrik ton ke orbit.

Barang dagangannya banyak sekali. Sebagai perbandingan, pekerja keras SpaceX, Falcon 9, membawa sekitar 50.000 pon ke orbit rendah Bumi pada setiap peluncuran.

Hal ini memberikan skala ekonomi yang signifikan, karena lebih banyak muatan yang dapat diangkut dalam setiap peluncuran.

Namun hal ini juga membantu perusahaan mengalokasikan lebih sedikit uang untuk mempersiapkan muatannya.

“Dalam sejarah penerbangan luar angkasa, cara Anda memasukkan muatan ke dalam roket adalah dengan mengecilkannya. Dan ketika Anda mengecilkannya, Anda menghabiskan banyak uang untuk mengecilkan teknologinya,” kata Abhi Tripathi, direktur operasi misi universitas tersebut. Dari California Space Science Laboratory, Berkeley, hingga PE Friday.

“Pesawat luar angkasa memberi Anda kemampuan untuk membalikkan persamaan tersebut. Ini memberi Anda kemampuan untuk menggunakan teknologi yang lebih primitif. Jangan buang waktu untuk mengecilkan dan memperkecil benda Anda, gunakanlah sesuatu yang sudah tersedia,” katanya.

Foto tersebut menunjukkan Starship tertumpuk penuh di landasan peluncurannya. Elon Musk mengatakan pada hari Rabu bahwa roket tersebut “siap diluncurkan” pada penerbangan terintegrasi penuh kedua, sambil menunggu persetujuan peraturan.
Luar AngkasaX

Peluncur luar biasa yang dapat Anda gunakan berulang kali

SpaceX tidak hanya bertaruh pada potensi besar roket untuk memangkas biaya. Pertaruhan utamanya adalah membuat roket berukuran 400 kaki itu dapat digunakan kembali sepenuhnya.

Pikirkan berapa biaya penerbangan pesawat jika maskapai penerbangan harus membuat pesawat baru setiap saat. Beginilah cara sebagian besar industri peluncuran menangani roket.

Penggunaan kembali menawarkan peluang besar untuk mengurangi tagihan. Dan ini bukan sebuah kesalahan, SpaceX telah membuktikan bahwa model bisnisnya bekerja dengan Falcon 9.

READ  Lubang hitam paling terang dan masif yang pernah ditemukan

Pendorong roket berukuran sedang tidak dihilangkan. Sebaliknya, setelah setiap peluncuran, ia mendarat untuk terbang di hari lain. Dengan menggunakan teknologi ini, SpaceX mampu menawarkan peluncuran yang murah dan cepat dengan biaya sekitar $67 juta per penerbangan.

Itu berarti sekitar $1.500 per pon muatan. Sebagai perbandingan, pesawat luar angkasa Biayanya sekitar $25.000 per pon pada tahun 2011.

Janji Starship adalah untuk menggunakan kembali kedua tahap tersebut sepenuhnya, tanpa batas waktu.

Hal ini bisa mengubah segalanya.

“Mereka menunjukkan bahwa mereka berada di jalur yang tepat untuk mencapai apa yang mereka inginkan dalam waktu yang sangat singkat,” George Nield, mantan administrator asosiasi untuk Kantor Transportasi Luar Angkasa Komersial FAA, mengatakan kepada BI.

“Mobil ini sangat berbeda, jauh lebih mumpuni dibandingkan apa pun yang pernah dilakukan orang lain,” kata Nield. “Saya pikir orang-orang belum tentu menghargainya.”

Pesawat luar angkasa tersebut meninggalkan boosternya dan terbang ke luar angkasa tanpa halangan pada 14 Maret 2024.
SpaceX melalui X

Jalannya panjang tapi ujungnya sudah dekat

Dengan perkembangan tersebut, rencana bisnis untuk industri luar angkasa seperti Pembuatan produk dalam skala besar Dalam ruang hampa udara atau ekstraksi logam langka di asteroid – hal ini dapat menarik lebih banyak perhatian di kalangan pendukungnya.

“Biaya yang tinggi ini telah sangat membatasi ruang lingkup kegiatan ruang angkasa, membatasi siapa yang dapat menggunakan ruang, bagaimana ruang tersebut dapat digunakan, dan siapa yang dapat memperoleh manfaat,” kata Russo dari Harvard.

“Mengurangi biaya peluncuran selalu menjadi langkah pertama untuk membuka sumber nilai yang lebih luas dan mendalam dari luar angkasa,” katanya.

Tangkapan layar dari video kembalinya pesawat ruang angkasa menunjukkan plasma yang sangat panas menggenang di perut pesawat ruang angkasa.
SpaceX melalui X

SpaceX siap untuk bergerak maju setelah kesuksesan hari Kamis. Namun, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum industri dapat memuat muatan mereka ke pesawat ruang angkasa dengan biaya rendah.

READ  Seperti apa suara lubang hitam? NASA punya jawabannya

Sebagai bagian dari persamaan Musk, SpaceX membutuhkan pesawat ruang angkasa dan boosternya agar dapat digunakan kembali sepenuhnya. Hal ini tidak dilakukan pada hari Rabu, dan kendaraan pendukung serta kapal hilang saat kembali.

Namun, Tripathi berharap hal tersebut tidak terlalu jauh. Dia yakin SpaceX dapat mencoba mengirimkan satelit Starlink pada peluncuran uji Starship berikutnya.

Mengenai penggunaan kembali, “Saya pikir tes ini menunjukkan bahwa mereka mungkin akan melakukan satu atau dua tes lagi,” katanya.

“Saya pikir orang-orang pintar sudah merencanakan seolah-olah pesawat ruang angkasa itu akan berfungsi. Dan tentu saja orang-orang yang berada di dalam pagar mungkin sudah mulai keluar dari pagar tersebut pada saat pengujian.” [on Thursday]kata Tripati.