April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Astronot Thomas Stafford, komandan Apollo 10, meninggal dunia pada usia 93 tahun

Astronot Thomas Stafford, komandan Apollo 10, meninggal dunia pada usia 93 tahun

WASHINGTON (AP) — Astronot Thomas B. Stafford, yang memimpin uji terbang untuk mendarat di bulan pada tahun 1969 dan hubungan luar angkasa pertama antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, meninggal Senin. Dia berusia 93 tahun.

Stafford, pensiunan jenderal Angkatan Udara bintang tiga, telah berpartisipasi dalam empat misi luar angkasa. Sebelum Apollo 10, ia terbang dalam dua misi Gemini, termasuk pertemuan pertama dua kapsul Amerika di orbit. Max Arey, direktur pusat tersebut, mengatakan bahwa dia meninggal di sebuah rumah sakit dekat rumahnya di Space Coast, Florida Museum Udara dan Luar Angkasa Stafford (Weatherford, Oklahoma).

Stafford adalah salah satu dari 24 astronot NASA yang terbang ke bulan, namun tidak mendarat di sana. Hanya tujuh dari mereka yang masih hidup.

“Hari ini Jenderal Tom Stafford pergi ke surga abadi yang dia temukan dengan begitu berani sebagai astronot Gemini dan Apollo serta pembawa perdamaian Apollo-Soyuz,” kata Administrator NASA Bill Nelson di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Kami yang cukup beruntung bisa mengenalnya sangat sedih namun bersyukur bisa mengenal raksasa.”

Setelah ia meninggalkan pakaian penerbangannya, Stafford menjadi orang yang tepat untuk membantu NASA ketika mereka meminta nasihat independen mengenai segala hal mulai dari misi manusia ke Mars hingga masalah keselamatan hingga kembali terbang setelah kecelakaan pesawat ulang-alik Columbia pada tahun 2003. Ia mengepalai kelompok pengawas yang menyelidiki bagaimana Dia memperbaiki Teleskop Luar Angkasa Hubble yang kemudian rusak, dan memberinya Penghargaan Pelayanan Publik NASA.

“Tom terlibat dalam banyak hal yang tidak disadari kebanyakan orang, seperti disebut sebagai 'Bapak Stealth',” kata Ari melalui email. Stafford bertanggung jawab atas pangkalan gurun terkenal “Area 51” yang merupakan tempat banyak teori UFO, tetapi juga rumah pengujian teknologi siluman Angkatan Udara.

Misi Apollo 10 pada Mei 1969 membuka jalan bagi misi bersejarah Apollo 11 dua bulan kemudian. Stafford dan Gene Cernan membawa pendarat bulan yang dijuluki Snoopy 9 mil (14 kilometer) dari permukaan bulan. Astronot John Young tinggal di pesawat luar angkasa utama bernama Charlie Brown.

READ  Komet hijau langka melewati Bumi minggu ini

“Saya pikir pemandangan yang paling mengesankan, yang benar-benar mengubah pandangan Anda terhadap segala sesuatu, adalah ketika Anda melihat Bumi untuk pertama kalinya,” kenang Stafford dalam sejarah lisan tahun 1997, di mana ia berbicara tentang pemandangan dari orbit bulan.

Kemudian datanglah sisi jauh Bulan: “Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Bumi menghilang. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kehampaan hitam besar. Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar. Lalu muncullah sisi jauh Bulan: “Bumi menghilang. Ada kekosongan hitam besar.

Kembalinya Apollo 10 ke Bumi memecahkan rekor dunia untuk kecepatan tercepat kendaraan berawak dengan kecepatan 24.791 mil per jam (39.897 kilometer per jam).

Setelah pendaratan di bulan selesai, NASA dan Uni Soviet memutuskan untuk melakukan misi docking bersama, dan Stafford, yang merupakan jenderal bintang satu pada saat itu, dipilih untuk memimpin pihak Amerika. Hal ini berarti pelatihan bahasa yang ekstensif, membayangi KGB selama berada di Uni Soviet, dan persahabatan seumur hidup dengan para kosmonot. Kedua tim astronot bahkan pergi ke Disney World dan menaiki Space Mountain bersama sebelum pergi ke orbit dan bergabung dengan kapal.

“Kami berhasil menangkapnya,” kata Stafford melalui radio dalam bahasa Rusia saat pesawat ruang angkasa Apollo dan Soyuz berkomunikasi. rekannya dari Rusia, Alexei LeonovDia menjawab dalam bahasa Inggris: “Bagus sekali, Tom, pertunjukannya bagus. Saya memilihmu.”

READ  Kapsul SpaceX membawa kembali empat awak dari misi stasiun luar angkasa

Misi tahun 1975 mencakup dua hari di mana kelima orang tersebut bekerja sama dalam eksperimen. Kedua band tersebut kemudian melakukan tur dunia bersama, bertemu dengan Presiden Gerald Ford dan pemimpin Soviet Leonid Brezhnev.

“Hal ini membantu membuktikan kepada seluruh dunia bahwa dua sistem politik yang bertentangan dapat bekerja sama,” kenang Stafford pada pertemuan peringatan 30 tahun pada tahun 2005.

Kedua kru menjadi begitu dekat sehingga bertahun-tahun kemudian Leonov mengatur agar Stafford dapat mengadopsi dua anak laki-laki Rusia ketika Stafford berusia 70-an.

“Kami terlalu tua untuk diadopsi, tapi mereka terlalu tua untuk diadopsi,” kata Stafford kepada The Oklahoman pada tahun 2004. “Mereka menambahkan banyak makna dalam hidup kami, dan fakta bahwa Anda pensiun tidak berarti Anda tidak mengadopsinya. .” “Aku tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan.”

Belakangan, Stafford menjadi bagian penting dalam diskusi pada tahun 1990-an yang membawa Rusia ke dalam kemitraan untuk membangun dan mengoperasikan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Stafford, yang besar di Weatherford, Oklahoma, mengatakan dia akan melihat ke atas dan melihat pesawat DC-3 raksasa terbang di atas rute awal lintas benua.

“Saya ingin terbang sejak saya berumur lima atau enam tahun melihat pesawat-pesawat itu,” katanya kepada sejarawan NASA.

Stafford bersekolah di Akademi Angkatan Laut A.S. di mana dia lulus dengan nilai 1% teratas di kelasnya, terbang di kursi belakang beberapa pesawat, dan menyukainya. Dia mendaftar di Angkatan Udara dan berharap bisa terbang dalam pertempuran di Perang Korea. Namun saat dia mendapatkan sayapnya, perang telah usai. Dia bersekolah di Sekolah Pilot Uji Angkatan Udara, lulus pertama di kelasnya di sana dan tetap menjadi instruktur.

Pada tahun 1962, NASA memilih Stafford untuk kelompok astronot kedua, termasuk Neil Armstrong, Frank Borman, dan Pete Conrad.

Stafford ditugaskan bersama Wally Schirra ke Gemini 6. Misi awal mereka adalah bertemu dengan pesawat ruang angkasa kosong. Namun peluncurannya pada tahun 1965 dibatalkan ketika pesawat ruang angkasa itu meledak tak lama setelah lepas landas. NASA melakukan improvisasi, dan pada bulan Desember, Gemini 6 bertemu dengan dua astronot di atas kapal Gemini 7, tetapi tidak berlabuh.

READ  Melanggar perkiraan Born-Oppenheimer - eksperimen mengungkap fenomena kuantum yang telah lama diteorikan

Penerbangan Stafford berikutnya pada tahun 1966 adalah dengan Cernan di atas kapal Gemini 9. Cernan, yang dipasang pada perangkat mirip jetpack, tidak dapat terbang dengan baik di luar angkasa. Cernan mengeluh sinar matahari dan mesin membuatnya sangat kepanasan dan punggungnya sakit. Lalu alisnya kabur dan dia tidak bisa melihat.

“Biarkan saja, Jane. Keluar dari sana,” kata Komandan Stafford kepada Cernan. Stafford berbicara kepadanya lagi, berkata, “Gerakkan tanganmu, dan mulailah melayang… Angkat tanganmu ke atas… Berjalanlah bergandengan tangan .”

Secara keseluruhan, Stafford telah mencatat 507 jam di luar angkasa dan menerbangkan empat jenis pesawat ruang angkasa berbeda serta 127 jenis pesawat dan helikopter.

Setelah misi Apollo-Soyuz, Stafford kembali ke Angkatan Udara, bekerja dalam penelitian dan memimpin Pusat Uji Penerbangan Angkatan Udara sebelum pensiun pada tahun 1979 sebagai jenderal bintang tiga.

Tugas Stafford di Angkatan Udara tidak hanya mengarahkan Sekolah Terbang Angkatan Darat Senior dan Pangkalan Uji Pesawat Eksperimental, tetapi ia juga menjadi panglima Area 51. Biografi dari museumnya menyatakan bahwa ketika Stafford memimpin Area 51 dan kemudian selama pengembangan dan kepala akuisisi Pentagon, dia “menulis spesifikasinya. Dia menciptakan program yang mengarah pada pengembangan jet tempur siluman F-117, dan kemudian jet siluman B-2.”

Stafford menjadi eksekutif di sebuah perusahaan transportasi yang berbasis di Oklahoma, dan kemudian pindah ke Florida, dekat Cape Canaveral.

Dia hidup karena istrinya. Linda memiliki dua putra dan dua putri serta dua suami, menurut museum.