Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan menemukan promethium pada tahun 1945. Mereka baru mengetahui fungsi sebenarnya dari promethium.

Para ilmuwan menemukan promethium pada tahun 1945. Mereka baru mengetahui fungsi sebenarnya dari promethium.

Para ilmuwan akhirnya mengungkap rahasia promethiumJose A. Bernat Bassetti – Gambar Getty

“Majalah Hearst dan Yahoo dapat memperoleh komisi atau pendapatan untuk beberapa item melalui tautan ini.”

  • Meskipun tabel periodik unsur merupakan pencapaian pemahaman manusia yang mengesankan, para ilmuwan masih menemukan rahasia tentang unsur-unsur tertentu di antara baris dan kolom yang disusun dengan cermat.

  • Salah satu unsur tersebut adalah prometium, dan studi baru yang dilakukan oleh para ilmuwan di Laboratorium Nasional Oak Ridge telah berhasil menganalisis sifat kimia logam tanah jarang hampir 80 tahun setelah penemuannya.

  • Tim menggunakan teknik baru untuk membuat isotop murni dari unsur tersebut, dan penemuan ini dapat mempermudah perlindungan unsur langka ini, sekaligus meningkatkan pemahaman kita tentang unsur lantanida secara umum.


Tabel periodik unsur merupakan bukti ribuan tahun eksplorasi manusia di dunia kimia. Namun, tidak Semuanya Ia dikenal karena unsur-unsurnya yang muncul dalam baris dan kolomnya yang berwarna-warni dan disusun dengan cermat. Salah satu unsur tersebut adalah prometium.

Promethium pertama kali ditemukan 80 tahun lalu pada tahun 1945 Lantanida (salah satu dari rangkaian 15 bahan kimia logam yang juga dikenal sebagai logam tanah jarang) memiliki nomor atom 61, dan dalam delapan dekade berikutnya setelah penemuannya, banyak sifat kimianya yang masih menjadi misteri. Namun hal ini tidak menghentikan penggunaannya, karena jejak unsur tersebut dapat ditemukan di segala hal mulai dari layar ponsel cerdas hingga baterai nuklir, namun terbukti sulit untuk dipelajari. Itu karena ini adalah unsur yang sangat langka yang terurai menjadi unsur lain, yang berarti Anda hanya bisa mendapatkan prometium dari fisi.

Para ilmuwan dari Laboratorium Nasional Oak Ridge, yang merupakan keturunan dari laboratorium asli yang menemukan unsur tersebut pada tahun 1945, Proses baru diterapkan tahun lalu Hal ini memungkinkan terciptanya sampel murni promethium-147, sebuah isotop promethium. Setelah sampel ini digabungkan dengan senyawa tersebut untuk membentuk senyawa yang stabil di dalam air, tim akhirnya dapat menganalisis sifat ikatan promethium menggunakan spektroskopi sinar-X. Hasil penelitian dipublikasikan Minggu lalu di majalah alam.

“Karena tidak memiliki isotop stabil, prometium adalah lantanida terakhir yang ditemukan dan paling sulit dipelajari,” kata Ilya Popovs dari ORNL, salah satu penulis penelitian tersebut. Dia mengatakan dalam pernyataan pers. “Apa pun yang kami sebut sebagai keajaiban teknologi modern akan mencakup, dalam beberapa bentuk atau lainnya, unsur-unsur tanah jarang ini…kami menambahkan mata rantai yang hilang.”

READ  Para pemain mengatakan mereka membenci Smurf, tetapi mereka mengakuinya

Untuk melihat lebih dekat promethium, para peneliti pertama kali menciptakan senyawa yang dikenal sebagai bispyrolidine diglikolamida (PyDGA). Ketika ini dikombinasikan dengan promethium, struktur elektronik Pm-PyDGA menciptakan warna merah muda, namun yang lebih penting hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk memancarkan sinar-X dan mengukur frekuensi yang diserap, sehingga memberikan petunjuk tentang ikatan kimia promethium.

Memahami prometium dan sifat ikatannya akan membantu ORNL memproduksi logam tanah jarang dalam jumlah yang lebih besar sekaligus meningkatkan metode untuk memisahkannya dari lantanida lainnya. Itu karena tim berhasil mendemonstrasikan fenomena yang dikenal sebagai “kontraksi lantanida,” yang menjelaskan bagaimana nomor atom dalam rantai lantanida meningkat, jari-jari ion menurun, menurut ORNL. Hal ini menciptakan tanda kimia dan elektronik tertentu, dan para ilmuwan ORNL mencatat “sinyal promethium” yang jelas, yang akan membantu memahami tren logam tanah jarang lainnya.

“Anda tidak dapat menggunakan semua lantanida ini sebagai campuran dalam teknologi canggih modern, karena Anda harus memisahkannya terlebih dahulu,” kata Santa Jansson-Popova. “Di sinilah penyusutan menjadi sangat penting; adalah tugas yang masih sangat sulit.”

Jadi, meskipun tabel periodik unsur mungkin merupakan kisah tentang kecerdikan kimia umat manusia, tabel periodik unsur juga merupakan kisah ilmiah yang masih dikembangkan di laboratorium di seluruh dunia.

Anda mungkin juga menyukainya