Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keadaan ritel bawah tanah yang menyedihkan di Kota New York

Keadaan ritel bawah tanah yang menyedihkan di Kota New York

Di Columbus Circle, hanya satu dari empat puluh toko yang dibuka di pasar bawah tanah delapan tahun lalu yang masih buka hingga saat ini. Di Fulton Center, mal berusia satu dekade di stasiun kereta bawah tanah Manhattan, hampir sepi pelanggan. Di Midtown, etalase toko kosong berjejer di stasiun Port Authority dan Rockefeller Center.

Singkatnya, keadaan ritel di sistem kereta bawah tanah besar di Kota New York suram.

Menurut Otoritas Transportasi Metropolitan, hampir tiga perempat ruang di jaringan transportasi kosong, sebuah tren penurunan yang dimulai sebelum pandemi virus corona, namun diperburuk oleh pandemi ini dan meningkatnya pekerjaan jarak jauh dan hibrida.

Bagi wisatawan, etalase toko yang kosong menciptakan perasaan tidak nyaman dan kerusakan kota. Beberapa pintu dikunci dengan rantai, dan jendela-jendelanya ditutupi papan tanda sewa. Sementara barang-barang seperti perlengkapan restoran yang ada di mana-mana dibuang di toko lain. Para tunawisma telah mengambil alih sudut-sudut kosong area ritel dan tidur di kandang di tangga.

Bagi pihak berwenang, kelebihan ruang berarti terus menurunnya pendapatan ritel pada saat pihak berwenang – yang mengoperasikan sistem transit bus, kereta bawah tanah, dan kereta api terbesar di negara tersebut – baru-baru ini kehilangan pendapatan tahunan sebesar $1 miliar yang diharapkan akibat penghapusan kemacetan secara tiba-tiba. penetapan harga.

Badan pemerintah tersebut mencoba memikirkan kembali cara mengisi ruang-ruang kosong, termasuk solusi non-komersial, seperti pertunjukan seni dan ruang untuk musisi tur.

Bagi beberapa pemilik toko yang kini tutup, ruang kosong tersebut mewakili ekspektasi yang tidak realistis tentang siapa yang akan berhenti berbelanja di tengah waktu bekerja.

Mantan dan pemilik toko saat ini mengatakan mereka tertarik dengan sistem metro karena banyaknya penumpang yang bisa menjadi pelanggan. Tahun lalu, sekitar 3,6 juta orang naik metro setiap hari kerja, yang merupakan audiens calon pembeli minuman dan makanan serta pernak-pernik, hadiah dan pakaian.

Leith Hill membuka toko makanan organik, Ellary’s Greens, di dalam stasiun Columbus Circle Manhattan pada tahun 2016.

Nyonya Hill mengatakan toko Elary’s Greens tidak memperoleh keuntungan sejak hari pertama, meskipun stasiun tersebut adalah salah satu stasiun tersibuk di kota. Toko tersebut menutup pintunya pada tahun 2017.

READ  Saham Tesla (TSLA) naik setelah laporan pengiriman lebih baik dari perkiraan

“Penumpang tidak ada di sana untuk mengambil ayam, mereka berlari melewati stasiun untuk pulang,” kata Hill.

Toko ritel bawah tanah dan kios koran pernah berkembang dan hampir sama banyaknya dengan gerbong kereta bawah tanah itu sendiri. Nedick’s menyajikan minuman jeruk dan hot dog. Tycoon Luncheonette menyajikan kopi di bawah Times Square 24 jam sehari. Mulai tahun 1904, Grand Central Oyster Bar and Restaurant menyajikan tiram — dan hingga kini masih ada — di dalam Terminal Grand Central.

“Sungguh luar biasa,” kata Piana Todorovic, salah satu pemilik Tiecoon, toko dasi dan suvenir yang memiliki toko selama dua dekade di dalam Penn Station dan selama beberapa tahun di dalam Grand Central Terminal sebelum ditutup selama pandemi dibandingkan tahun sebelumnya, tapi saya tahu keadaannya akan stabil suatu saat nanti.”

Toko-toko tersebut juga bermunculan di stasiun angkutan umum di luar negeri, dengan pusat perbelanjaan besar dan toko ritel mulai menjual sushi, jaket, dan makanan ringan kepada penumpang di London dan Tokyo. Toko-toko ini tetap sangat populer hingga saat ini.

Pada tahun 1980an, terdapat sekitar 350 toko, kios dan konsesi yang dioperasikan oleh Otoritas Transportasi. Lebih banyak lagi yang telah dibangun dalam beberapa tahun terakhir, termasuk mal empat lantai di atas Stasiun Fulton Street ketika direnovasi senilai $1,4 miliar pada tahun 2014.

Pemilik toko retail, terutama yang tidak menjual makanan atau minuman, mengatakan kebiasaan pengendara sepeda mulai berubah dalam 10 hingga 15 tahun terakhir. Mereka menambahkan bahwa pembeli mulai mengambil foto barang tersebut dan mengatakan mereka akan memesannya dari Amazon.

Baru-baru ini, Ibu Todorovic kembali memberikan pukulan telak terhadap pekerjaan jarak jauh dan hybrid, karena semakin sedikit orang yang berangkat kerja setiap hari.

Selama bertahun-tahun, dia telah mengisi Tiecoon dengan barang-barang yang menarik bagi pelanggan tetap, seperti seorang pria yang berbelanja hadiah dua kali sebulan sebelum bepergian ke Jerman untuk bekerja.

“Dia tidak lagi harus hadir secara fisik di Jerman, mereka cukup mengikuti pertemuan Zoom,” ujarnya.“.”

Kini, terdapat 195 titik ritel yang sebagian besar berkerumun di stasiun metro tersibuk dan terbesar. Namun, pihak berwenang mengatakan hanya 54 yang terbuka, sementara 18 lainnya sedang dibangun dan 31 sedang dalam negosiasi sewa. Otoritas mengumpulkan hampir $53 juta pendapatan ritel pada tahun 2023, turun dari $72 juta pada tahun 2019, katanya.

READ  Unit Peminjaman Crypto Genesys untuk File Kebangkrutan AS

David Florio, kepala bagian transaksi dan operasi real estate di otoritas tersebut, mengatakan bahwa banyak proposal sewa penyewa yang gagal ketika pandemi melanda pada awal tahun 2020. Untuk menjaga beberapa toko tetap buka, pihak berwenang menawarkan potongan harga sewa kepada pengecer, yang akan dihapuskan secara bertahap selama periode tersebut. tahun. Datang.

“Kami berusaha mencari jalan kembali,” kata Tuan Florio.

Pembeli saat ini mencari kenyamanan dan penawaran menarik, dan jarang ada barang yang nyaman atau murah di stasiun kereta bawah tanah, kata Marshall Cohen, analis industri ritel di firma riset pasar Circana.

“Di dunia kereta bawah tanah Kota New York, tunjukkan pada saya satu orang yang menghabiskan banyak waktu,” kata Mr. Cohen. “Apakah saya akan berhenti di tengah perjalanan untuk mencoba kacamata hitam seharga $200?”

Tiga hari seminggu Ingrid Abramovitch berjalan-jalan melalui Pasar Bawah Tanah Turnstyle antara stasiun kereta bawah tanah Columbus Circle dan tangga menuju gedung kantornya, Menara Hearst. Dia mengatakan terakhir kali dia ingat berhenti untuk membeli sesuatu adalah di toko anggur yang tutup pada awal pandemi.

“Awalnya sangat menyenangkan,” kata Ms. Abramović, pemimpin redaksi majalah Elle Décor, tentang pasar tersebut. “Tetapi siapa yang mau makan di area tanpa jendela?”

Louis Termini mengira orang akan berhenti untuk makan pizza.

Termini, pemilik Ignazio’s Pizzeria di lingkungan Dumbo Brooklyn, mengatakan dia yakin untuk membuka restoran di dalam stasiun Columbus Circle setelah dia diberitahu bahwa 80.000 penumpang mungkin melewati restorannya setiap hari.

Dibuka pada tahun 2018 di seberang dua toko besar: Starbucks dan Dylan’s Candy Bar, keduanya dekat pintu putar stasiun.

Kedua toko tersebut telah tutup, begitu pula toko pizza Mr Termini, yang baru beroperasi selama tiga bulan. Dia mengatakan dia kehilangan $300.000 dan sangat frustrasi dengan kurangnya bisnis sehingga dia meninggalkan segalanya, termasuk oven pizza. Harga sewanya juga tidak terjangkau — sekitar $13.000 per bulan, katanya.

READ  Wall Street mengangkat saham, minyak jatuh karena para pemimpin dunia menekan Rusia

“Semua pejalan kaki menaiki tangga dan keluar dari stasiun,” kata Termini.

Saat ini, pejabat MTA mengatakan mereka ingin memperbarui etalase dengan lebih banyak pilihan makanan dan minuman, terutama kios makanan cepat saji di koridor kereta bawah tanah, lantai menengah, dan bahkan di trotoar.

Di satu sisi, tren ini merupakan kebalikan dari apa yang terjadi ketika Otoritas Transit Kota New York memindahkan beberapa pengecer makanan dan minuman pada tahun 1980an untuk membersihkan stasiun. Pihak berwenang berinvestasi dalam meningkatkan fasilitas seperti air dan listrik di stasiun-stasiun yang berusia satu abad untuk mengakomodasi pertokoan.

Perusahaan juga mencari vendor untuk mengembangkan dan mengelola koridor komersial utama di Grand Central Madison, stasiun kereta api komuter Long Island Railroad yang dibuka tahun lalu. Otoritas Transportasi New York telah melakukan outsourcing pembuatan area ritel serupa di tempat lain, termasuk area LIRR yang baru dibangun kembali di Penn Station.

Namun Otoritas Transportasi Kota New York mengakui tidak ada solusi yang cepat dan mudah. Itu sebabnya dia mencari kegunaan berbeda untuk etalase toko kosong. Sebuah “stasiun musik jalanan” untuk para musisi baru-baru ini dibuka di sebelah dermaga bawah tanah di Upper West Side Manhattan. Dan di Midtown, kios koran telah diubah menjadi ruang seni hidup dengan tanaman.

“Daripada melihat ruang kosong, Anda malah merasa lega,” kata Sandra Bloodworth, direktur seni dan desain MTA.

Beberapa pemilik ritel di kereta bawah tanah Kota New York masih yakin hal itu akan berubah. Evan Feldman membuka lokasi toko donatnya, Donuttery, di Columbus Circle pada tahun 2018, dan ini merupakan satu-satunya toko asli yang masih beroperasi.

Mr Feldman mengatakan otoritas transit mengurangi sewa di toko, dan dia memperluas bisnisnya dengan memenuhi pesanan makanan untuk gedung perkantoran terdekat dan menerima pesanan pengiriman online. Pasar gelap berada di bawah manajemen baru, yang telah menambah penjaga keamanan dan memindahkan para tunawisma yang mulai tidur di kandang di tangga.

“Kami tidak kuat, namun kami masih berusaha melakukannya,” kata Feldman. “Kami tangguh.”