Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemotongan suku bunga Fed: Harapkan pelonggaran sebesar 200 basis poin karena perekonomian melambat lebih tajam

Pemotongan suku bunga Fed: Harapkan pelonggaran sebesar 200 basis poin karena perekonomian melambat lebih tajam

Bersiaplah untuk serangkaian penurunan suku bunga oleh Federal Reserve yang dimulai dalam beberapa bulan dan berlanjut hingga musim panas mendatang, menurut analis di Citi Research.

Dalam sebuah catatan pada hari Jumat, bank tersebut mengutip tanda-tanda baru perlambatan ekonomi dalam pandangannya bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin sebanyak delapan kali, dimulai pada bulan September dan berlanjut hingga Juli 2025.

Hal ini akan menurunkan suku bunga acuan sekitar 200 basis poin, atau dari 5,25%-5,5% sekarang menjadi 3,25%-3,5%, dan tidak akan berubah selama sisa tahun 2025, menurut catatan tersebut.

Analis di Citi, yang dipimpin oleh kepala ekonom AS Andrew Hollenhorst, mengatakan bahwa perekonomian melambat dari laju “akselerasi” pada tahun 2023, dengan inflasi melanjutkan perlambatannya setelah beberapa stabilitas yang tidak terduga.

Namun mereka menambahkan bahwa indeks Institute for Supply Management untuk sektor jasa, yang tiba-tiba berbalik ke wilayah negatif, dan laporan pekerjaan bulanan, yang menunjukkan tingkat pengangguran meningkat menjadi 4,1%, meningkatkan risiko pelemahan tajam aktivitas ekonomi dan penurunan tajam dalam aktivitas perekonomian. laju penurunan suku bunga yang lebih cepat.

Data tersebut, bersama dengan komentar dovish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Selasa, menunjukkan bahwa penurunan suku bunga pertama kemungkinan besar akan terjadi pada bulan September.

“Penurunan aktivitas yang berkelanjutan akan memicu pemotongan pada tujuh pertemuan Fed berikutnya, dalam kasus dasar kami,” prediksi Citigroup.

Memo itu juga menunjukkan tanda-tanda kelemahan lain dalam laporan ketenagakerjaan. Meskipun kenaikan gaji sebesar 206.000 tampak kuat, bulan-bulan sebelumnya telah direvisi turun. Pada bulan Juni terjadi penurunan sebanyak 49.000 pekerjaan sementara di sektor jasa, yang digambarkan oleh Citi sebagai “jenis penurunan yang biasanya terjadi pada masa resesi ketika perusahaan mulai mengurangi pekerja yang kurang terikat dengan mereka.”

READ  Serikat pekerja mengumumkan penghentian kerja siang hari di pelabuhan Auckland yang sibuk

Dia juga mencatat bahwa data penggajian kemungkinan akan cenderung meningkat, sehingga tingkat pengangguran, yang diperoleh dari survei terpisah, menjadi ukuran yang lebih penting. Dalam hal ini, Citi menunjuk pada indikator resesi “Sahim Rule” dan mengatakan bahwa hal ini dapat dipicu pada bulan Agustus jika pengangguran terus meningkat dengan kecepatan seperti saat ini.

Hollinghurst relatif memberontak tahun ini dengan mempertahankan pandangan yang lebih suram terhadap perekonomian, bahkan ketika konsensus Wall Street berubah menjadi bearish.

Pada bulan Mei, Obama mengulangi peringatannya bahwa Amerika Serikat sedang menuju penurunan tajam dan penurunan suku bunga oleh Federal Reserve tidak akan cukup untuk mencegahnya. Hal ini mengikuti perkiraan serupa pada bulan Februari, bahkan di tengah laporan pekerjaan yang besar.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg TV pada hari RabuHollinghurst mencatat bahwa resesi yang parah kemungkinan akan menghasilkan konsensus politik yang cukup untuk meningkatkan belanja pemerintah guna menstimulasi perekonomian, dan mengatasi kekhawatiran mengenai defisit yang sangat besar. Namun dia menambahkan bahwa resesi yang lebih ringan mungkin tidak akan menghasilkan konsensus seperti itu.

Dia juga mencatat bahwa ketika kenaikan suku bunga The Fed memperlambat perekonomian kurang dari yang diharapkan, penurunan suku bunga tidak cukup menstimulasi perekonomian. Selain itu, imbal hasil obligasi sepuluh tahun, yang menjadi tolok ukur untuk berbagai biaya pinjaman, sudah lebih rendah dibandingkan imbal hasil obligasi dua tahun, sehingga menyisakan lebih sedikit ruang untuk penurunan lebih lanjut, terutama karena meningkatnya defisit dan inflasi yang menambah tekanan ke atas.

“Sebagian besar aktivitas ekonomi akan lebih merespons imbal hasil (yield) dalam jangka waktu lima tahun dan 10 tahun. Ini sebenarnya bukan tentang suku bunga semalam. Jadi sebenarnya ada pertanyaan tentang seberapa baik Anda dapat meneruskan efek stimulus dari suku bunga yang lebih rendah,” jelas Hollinghurst.

READ  Mantan karyawan Apple Xiaolang Zhang mengaku bersalah
Berlangganan buletin CEO Daily untuk mendapatkan perspektif CEO global tentang kisah-kisah terbesar dalam bisnis. Daftar gratis.