Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kardinal Katolik dan lainnya ditangkap di bawah undang-undang keamanan Hong Kong

Kardinal Katolik dan lainnya ditangkap di bawah undang-undang keamanan Hong Kong

HONG KONG (Associated Press) – Seorang kardinal Katolik berusia 90 tahun, seorang penyanyi dan setidaknya dua lainnya telah ditangkap di Hong Kong karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing untuk membahayakan keamanan nasional China, dalam suatu tindakan yang secara luas dikutuk sebagai kejahatan lain. . Tanda erosi hak Beijing atas kota.

Penangkapan tersebut semakin memperluas cakupan tindakan keras habis-habisan terhadap segala bentuk perbedaan pendapat di kota yang tampaknya semakin menjadi pembalasan dalam mengejar tindakan yang diambil sebelum berlakunya Undang-Undang Keamanan Nasional. Tindakan keras itu menyebar ke lembaga-lembaga ekonomi, agama dan pendidikan yang telah lama dihormati di kota itu, bersama dengan LSM, yang banyak di antaranya telah menutup operasi mereka di Hong Kong.

Sebuah pernyataan polisi mengatakan bahwa dua pria dan dua wanita, berusia antara 45 dan 90, yang merupakan wali dari Dana Bantuan Kemanusiaan 612, yang memberikan bantuan hukum kepada orang-orang yang berpartisipasi dalam protes pro-demokrasi 2019 yang sebelumnya dihilangkan, ditangkap. Pasukan keamanan.

Orang lain, yang diidentifikasi hanya sebagai pria berusia 37 tahun, disebut-sebut karena gagal mendaftarkan dana dengan benar, yang ditutup pada tahun 2021. Para tahanan telah diperintahkan untuk menyerahkan dokumen perjalanan mereka dan akan dibebaskan dengan jaminan.

Pernyataan polisi mengatakan bahwa lebih banyak penangkapan dalam kasus ini masih tertunda, dan tidak menyebutkan nama-nama mereka yang ditangkap.

“Investigasi polisi menunjukkan bahwa orang-orang di atas semuanya adalah wali dari ‘Dana Dukungan Kemanusiaan 612,’ yang dicurigai membuat permintaan dari lembaga asing atau luar negeri, menjatuhkan sanksi pada Daerah Administratif Khusus Hong Kong (dan) membahayakan keamanan nasional,” kata pernyataan itu. .

Kelompok hak asasi telah mengidentifikasi Kardinal Joseph Zane, penyanyi dan aktris Denise Ho, pengacara Margaret Ng, peneliti Hui Bo Kyung dan mantan legislator Syed Ho Sao Lan. Tidak jelas apakah Hoy telah ditangkap secara resmi. Zain terlihat meninggalkan kantor polisi sesaat sebelum tengah malam pada hari Rabu.

READ  Israel mengatakan membom Golan Suriah dengan serangan rudal. Kerusakan dilaporkan

Lusinan aktivis pro-demokrasi telah ditangkap di bawah undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan Beijing di kota itu pada tahun 2020 setelah demonstrasi, termasuk anggota parlemen veteran Martin Lee dan penerbit Jimmy Lai. Media independen kota dihancurkan dan legislatif direorganisasi untuk memasukkannya ke dalam loyalis Beijing.

Zen, pensiunan Uskup Agung Hong Kong, adalah kritikus sengit terhadap Tiongkok dan telah mengecam kerasnya dari perjanjian 2018 Vatikan dengan Beijing mengenai pencalonan uskup, yang katanya merupakan penjualan kepada kripto-Kristen di China.

Juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan Tahta Suci “telah mempelajari dengan prihatin berita penangkapan Kardinal Zin dan mengikuti perkembangan situasi dengan penuh minat.”

Dia juga blak-blakan dalam membela hak-hak sipil dan politik. Manajernya, Gilly Cheng, membenarkan penangkapan Ho, tetapi mengatakan dia tidak memiliki informasi lebih lanjut.

Organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Inggris, Hong Kong Watch, mengatakan Hui ditangkap di Bandara Internasional Hong Kong ketika dia berusaha meninggalkan kota.

“Penangkapan hari ini menunjukkan tanpa keraguan bahwa Beijing bermaksud untuk mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap hak-hak dasar dan kebebasan di Hong Kong,” kata kepala eksekutif kelompok itu, Benedict Rogers.

“Kami mendesak masyarakat internasional untuk menyoroti kampanye brutal ini dan menyerukan pembebasan segera para aktivis ini,” kata Rogers.

Gedung Putih juga meminta pihak berwenang China dan Hong Kong untuk berhenti menargetkan para pembela Hong Kong dan segera membebaskan Zain dan lainnya “yang telah ditangkap dan didakwa secara tidak adil,” kata Wakil Sekretaris Pers Karen-Jean-Pierre, Rabu.

Banyak aktivis terkemuka di Hong Kong melarikan diri ke Taiwan, Inggris atau di tempat lain, sementara ribuan penduduk Hong Kong lainnya memilih untuk meninggalkan kota, meningkatkan kekhawatiran tentang masa depan ekonomi pusat keuangan Asia yang berpenduduk 7,4 juta orang.

READ  Sanksi Batubara: Eropa Akhirnya Datang Setelah Energi Rusia

Penangkapan tersebut menyusul pemilihan pemimpin baru Hong Kong pada hari Minggu. John Lee, mantan kepala keamanan garis keras yang maju tanpa perlawanan dalam operasi yang dikendalikan oleh Beijing dan dikenai sanksi AS atas perannya dalam kampanye 2019 dan setelahnya.

Uni Eropa dan para menteri luar negeri dari negara-negara industri Kelompok Tujuh — Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat — mengutuk pemilihan itu sebagai tidak demokratis secara fundamental dan pengkhianatan terhadap “satu negara, dua sistem”. Prinsip di mana Hong Kong seharusnya mempertahankan sistemnya Politik, hukum dan ekonomi selama 50 tahun setelah berakhirnya pemerintahan kolonial Inggris.

Maya Wang, peneliti senior di Human Rights Watch di China, mengatakan penangkapan Zain karena aktivitas damainya “pasti merupakan penurunan mengejutkan lainnya bagi Hong Kong, menunjukkan penurunan hak asasi manusia di kota itu dalam dua tahun terakhir.”

Penangkapan Zen merupakan “hari tergelap dalam penghancuran vitalitas Hong Kong yang terus berkembang oleh Partai Komunis China dan kemungkinan akan mendorong Vatikan untuk mempertimbangkan kembali keterlibatan diplomatiknya selama bertahun-tahun dengan Beijing mengenai penahbisan uskup”. Lionel Jensen, profesor bahasa dan budaya Asia Timur di Universitas Notre Dame, yang membantu menyambut Zain ke American School pada 2019.

Politisi AS juga mengecam penangkapan tersebut, dengan Senator Ben Sassi dari Nebraska, anggota Komite Intelijen Senat, mengatakan bahwa penangkapan ini menunjukkan bahwa Partai Komunis yang berkuasa dan pemimpinnya Xi Jinping “takut pada para pencerita kebenaran dan menggambarkan mereka sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.”

Xi “benar-benar takut pada seorang kardinal Katolik berusia 90 tahun. Xi adalah seorang pengecut yang menyedihkan,” kata Sass dalam sebuah pernyataan.

READ  Istana Buckingham mengatakan Ratu Elizabeth tidak akan membuka Parlemen Inggris tahun ini