Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jerman mengatakan Barat setuju untuk lebih banyak sanksi terhadap Rusia setelah pembunuhan Bucha

Jerman mengatakan Barat setuju untuk lebih banyak sanksi terhadap Rusia setelah pembunuhan Bucha
  • Menteri Jerman mendesak UE untuk mengambil sikap lebih keras terhadap impor gas
  • Ukraina menyerukan sanksi yang lebih keras terhadap Rusia
  • Rusia mengatakan Barat telah menyatakan perang ekonomi

Lviv, Ukraina (Reuters) – Jerman pada Minggu mengatakan Barat akan menyetujui lebih banyak sanksi terhadap Rusia dalam beberapa hari mendatang setelah Ukraina menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di dekat Kyiv, menambah tekanan ekonomi yang sudah besar-besaran di negara itu. invasi.

Ekonomi Rusia menghadapi krisis paling serius sejak runtuhnya Uni Soviet pada 1991 setelah Amerika Serikat dan sekutunya menjatuhkan sanksi berat atas invasi Putin ke Ukraina pada 24 Februari.

Rusia pada Minggu membantah tanggung jawab pasukannya atas kematian warga sipil di kota Bucha dan mengatakan Ukraina telah menggelar pertunjukan untuk media Barat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Reuters melihat mayat-mayat berserakan di seluruh kota. Salah satu dari mereka tampak tangannya diikat dengan kain putih, dan dia ditembak di bagian mulutnya. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia melakukan “genosida”. Baca lebih banyak

Dia memperingatkan Barat untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada wartawan di Kanselir bahwa “Putin dan para pendukungnya akan merasakan konsekuensi” dari tindakan mereka.

Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht mengatakan Uni Eropa harus berbicara tentang mengakhiri impor gas Rusia. Baca lebih banyak

Jerman, ekonomi terbesar Eropa, sejauh ini menolak seruan larangan impor energi dari Rusia, dengan mengatakan bahwa ekonominya dan negara-negara Eropa lainnya terlalu bergantung padanya. Rusia memasok 40% kebutuhan gas Eropa.

Amerika Serikat mengatakan mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan perang harus dimintai pertanggungjawaban, Inggris mengatakan telah memperketat sanksinya dan Prancis mengecam “pelanggaran berat” oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Hukuman

Kremlin mengatakan sanksi Barat – yang paling memberatkan dalam sejarah modern – sama dengan menyatakan perang ekonomi dan bahwa Moskow sekarang akan melihat ke timur pada mitra seperti China dan India.

Sebagian besar terisolasi dari ekonomi Barat, Rusia menghadapi kontraksi ekonomi terbesar dalam beberapa dekade sementara harga meningkat. Putin mengatakan bahwa Barat tidak mengerti apa-apa tentang Rusia jika berpikir Rusia akan menyerah pada sanksi.

Namun, memotong gas Rusia – atau lebih dari sumber daya alam Rusia – akan membunuh pertumbuhan ekonomi terbesar di Eropa, mengirim harga energi ke tingkat rekor, dan mengirim ekonomi global ke dalam guncangan inflasi.

Rusia, yang telah memasok gas ke Eropa sejak 1970-an, akan kehilangan pendapatan devisa ratusan miliar dolar. Kemungkinan akan memperkuat tanggapannya terhadap “perang ekonomi” Barat.

“Dunia jauh lebih besar dari Eropa – dan faktanya Rusia jauh lebih besar dari Eropa – jadi cepat atau lambat kita akan berdialog terlepas dari apa yang diinginkan orang-orang di seberang lautan,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada Saluran TV pemerintah.

Ukraina menyerukan larangan total pada minyak, gas dan batu bara, larangan kapal dan pengiriman Rusia, dan pemutusan semua bank Rusia dari sistem SWIFT.

Invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari mengakibatkan kematian ribuan orang dan jutaan orang mengungsi.

Putin mengatakan “operasi militer khusus” di Ukraina diperlukan karena Amerika Serikat menggunakan Ukraina untuk mengancam Rusia dan Moskow harus bertahan melawan penganiayaan terhadap penutur bahasa Rusia oleh Ukraina.

READ  Biden bertemu dengan putra mahkota Saudi meskipun janji 'tak tersentuh'

Ukraina mengatakan Moskow melancarkan perang agresi dan tuduhan penganiayaan oleh Putin adalah omong kosong.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Guy Faulconbridge Disunting oleh Alexandra Hudson

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.