Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak naik lebih dari 5%, karena pertikaian energi antara Rusia dan Uni Eropa meningkat

Minyak naik lebih dari 5%, karena pertikaian energi antara Rusia dan Uni Eropa meningkat

Pekerja berjalan saat pompa minyak muncul di latar belakang ladang minyak dan gas Ouzin di wilayah Mangistau, Kazakhstan, 13 November 2021. REUTERS/Pavel Mikheev

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Minyak Mentah Naik Setelah Jatuh Hampir 10% Selama Dua Hari
  • Hungaria mencari embargo UE atas minyak Rusia
  • Ukraina menghentikan beberapa aliran gas Rusia
  • Peningkatan besar dalam stok minyak mentah AS, penurunan bensin

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak naik lebih dari 5% pada hari Rabu setelah aliran gas Rusia ke Eropa menurun dan Rusia memberlakukan sanksi terhadap beberapa perusahaan gas Eropa, menambah ketidakpastian di pasar energi global.

Harga minyak dan gas telah meningkat sejak Moskow menginvasi Ukraina pada Februari dan Amerika Serikat serta sekutunya kemudian memberlakukan sanksi berat terhadap Rusia. Perdagangan minyak mentah dibatasi, dan Rusia mengancam akan memotong pasokan gas ke Eropa, meskipun tidak mencapai langkah ini.

Aliran gas Rusia ke Eropa melalui Ukraina turun seperempat setelah Kyiv menghentikan penggunaan rute transit utama, menyalahkan intervensi pasukan pendudukan Rusia. Ini adalah pertama kalinya ekspor melalui Ukraina terganggu sejak invasi. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Langkah ini menimbulkan kekhawatiran pemadaman serupa bahkan dengan harga yang sudah naik. Rusia pada Rabu memberlakukan sanksi terhadap 31 perusahaan yang berbasis di negara-negara yang memberlakukan sanksi terhadap Moskow setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari. Baca lebih banyak

Minyak mentah Brent ditutup naik $5,05, atau 4,9 persen, menjadi $107,51 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $5,95 per barel menjadi $105,71, naik 6 persen.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Uni Eropa telah mengancam akan memberlakukan embargo penuh terhadap minyak Rusia, meskipun negosiasi terus berlanjut. Karena peran Rusia sebagai pengekspor minyak mentah dan bahan bakar terbesar, kerusuhan – yang diperkirakan akan memburuk – telah memperketat pasar di seluruh dunia, terutama untuk produk olahan seperti diesel.

“Harga akan terus naik terutama jika Uni Eropa mencapai kesepakatan untuk menghentikan pembelian minyak Rusia selama tahun ini,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Uni Eropa masih menawar embargo minyak Rusia, yang menurut para analis akan memperketat pasar dan mengubah arus perdagangan. Pemungutan suara membutuhkan dukungan suara bulat, tetapi ditunda karena Hongaria mundur sebagai oposisi. Baca lebih banyak

Angka inventaris AS terbaru menyoroti dinamika yang mendorong harga lebih tinggi. Meskipun stok minyak mentah AS tumbuh lebih dari 8 juta barel – sebagian besar karena pelepasan cadangan strategis lainnya – stok bensin turun 3,6 juta barel dan stok sulingan juga turun.

Kapasitas penyulingan menyusut di Amerika Serikat dan negara itu meningkatkan ekspor untuk memenuhi permintaan dari pembeli luar negeri. Sejauh ini pada tahun 2022, ekspor AS, secara bersih, hampir 4 juta barel bahan bakar per hari.

“Angka utilisasi 90% belum seperti dulu karena kapasitas keseluruhan turun,” kata Tony Hedrick, analis pasar energi di CHS Hedging. “Kami melihat kilang tidak mampu memenuhi permintaan bensin.”

Harga minyak mentah melonjak pada 2022 karena invasi Rusia ke Ukraina meningkatkan kekhawatiran pasokan, dengan minyak mentah Brent mencapai $139, tertinggi sejak 2008, pada Maret. Kekhawatiran tentang pertumbuhan yang berasal dari pembatasan virus corona China dan kenaikan suku bunga AS menyebabkan resesi minggu ini.

Pelaporan tambahan oleh Alex Lawler di London dan Laura Sanicola dan Arathi Sumasekhar di New York. Diedit oleh Jason Neely, Louise Heavens, Tomasz Janofsky dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.