Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kabut tak berujung mengancam Asia Tenggara

Oleh: Helena Varki, Universitas Malaya di Kuala Lumpur

Menjelang musim kemarau dan kabut asap kembali ke Asia Tenggara, pemerintah, masyarakat sipil, dan komunitas internasional harus bertindak cepat.

Ketika Asia Tenggara muncul dari dua tahun stagnasi sosial ekonomi yang disebabkan oleh Covid-19 dan musim kemarau dimulai, pemerintah di seluruh kawasan memperingatkan warganya untuk bersiap menghadapi kembalinya kebakaran hutan.

Ketika Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sedang mengerjakan peta jalan bebas kabut asap yang baru, visi peta jalan asli tentang “ASEAN bebas kabut asap pada tahun 2020” sepenuhnya tercapai setelah sebuah studi independen menemukan bahwa itu hilang.

Kabut asap sangat mengganggu ekonomi regional dengan mengurangi produktivitas dan pariwisata sambil meningkatkan biaya medis darurat. Kabut asap tahun 2015 diperkirakan telah merugikan Indonesia sebesar US$16 miliar, sedangkan episode yang tidak terlalu parah pada tahun 2019 diperkirakan menelan biaya sebesar US$5 miliar.

Bio-partikel yang membentuk kabut asap sangat berbahaya bagi kesehatan manusia. Partikel sekecil 2,5 mikron dapat dengan mudah masuk ke paru-paru dan aliran darah. Ini dapat menyebabkan masalah pernapasan, kulit dan mata jangka pendek dan jangka panjang, terutama pada anak kecil dan orang dewasa.

Studi menunjukkan bahwa episode kabut asap tahun 2015 menyebabkan antara 40.000 dan 100.000 kematian tambahan di Indonesia, Malaysia dan Singapura. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang yang secara teratur terpapar polusi udara dalam tingkat yang signifikan mungkin lebih rentan terhadap penyakit seperti Covid-19.

Karena orang Asia Tenggara telah menghirup asap tanpa henti selama beberapa dekade, kebangkitan jenis polusi udara ini menjadi perhatian besar.

Sebagian besar kebakaran yang menghasilkan kabut asap terjadi di rawa gambut di Kalimantan (bagian Indonesia dari Kalimantan), di pulau Sumatra, Indonesia, dan pada tingkat yang lebih rendah di Malaysia. Rawa gambut secara alami menahan air, tetapi ketika dikeringkan untuk pertanian, tanah yang kaya karbon mengering dengan cepat dan lebih rentan terhadap kebakaran.

READ  Indonesia dorong pendekatan pasokan yang asertif di G20

Kebakaran terjadi secara sengaja (untuk lahan tanam) dan tidak sengaja (dari petir atau puntung rokok). Api arang dapat membakar di bawah tanah untuk jangka waktu yang lama, dan mereka mengeluarkan asap yang sangat kuat yang dapat menempuh jarak yang sangat jauh dan melintasi perbatasan nasional. Penindasan tidak mungkin dilakukan tanpa hujan lebat.

Dalam episode yang sangat buruk, kabut dapat mencapai hampir semua negara Asia Tenggara. Kabut asap itu transgresif tidak hanya dalam efeknya tetapi juga dalam penyebabnya. Dengan perkebunan kelapa sawit dan kayu pulp komersial lokal yang menggunakan arang, perkebunan asing juga terkait dengan kebakaran.

Kepentingan Malaysia memiliki antara 18 persen dan 30 persen perkebunan kelapa sawit Indonesia, dengan perusahaan Singapura juga menonjol. Meskipun pembakaran yang disengaja dalam skala besar untuk membuka lahan telah menurun selama bertahun-tahun, kegiatan drainase komersial dan pengelolaan air sering mengganggu hidrologi gambut di dalam dan di sekitar perkebunan. Hal ini dapat meningkatkan risiko kebakaran skala besar di masyarakat sekitar.

Undang-undang dan peraturan mencegah perkebunan skala besar di lahan gambut sensitif dan rawan kebakaran, tetapi jarang ditegakkan.

Jaringan patron-klien umum dalam budaya bisnis Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya. Dalam hubungan simbiosis ini, seseorang dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi (tuan rumah) menggunakan pengaruh dan sumber daya mereka untuk memberikan dukungan, bantuan, dan layanan kepada orang dengan status lebih rendah (klien) sebagai imbalannya. Dalam kasus perkebunan, ‘pelindung’ pemerintah seringkali melindungi ‘klien’ komersial mereka dari pemeriksaan dan hukuman. Hal ini menghasilkan budaya impunitas: hanya segelintir perusahaan yang dituntut karena menyebabkan kebakaran.

Kebanggaan nasional juga berperan, dan patronase bahkan dapat bekerja lintas batas: pemerintah domestik dari perkebunan asing telah membela institusi mereka dari tuduhan perpeloncoan. Keluhan dan tuntutan dari negara-negara yang terkena dampak untuk mengendalikan kebakaran di Indonesia sering kali gagal, karena masing-masing negara menyalahkan perkebunan negara lain atas kebakaran tersebut.

READ  Industri pariwisata memainkan peran kunci dalam mencapai SDGs Indonesia

Kabut asap juga memicu pertikaian diplomatik. Indonesia memiliki tetangga bermerek terkenal yang mengeluh bahwa mereka tidak berterima kasih atas udara bersih yang disediakan Indonesia di luar kabut asap, dan Indonesia telah secara terbuka mengutuk Singapura karena menerapkan undang-undang asal asing yang akan meminta pertanggungjawaban perusahaan mana pun atas kabut asap di Singapura.

Sifat masalah yang kompleks dan transnasional berarti bahwa tidak ada satu negara pun yang dapat mengatasi kabut tersebut. Bahkan solusi yang ditawarkan oleh ASEAN sangat sedikit dan jarang. Khususnya, salah satu perjanjian yang mengikat secara hukum di bawah ASEAN adalah Konvensi 2002 tentang Polusi Asap Lintas Batas, tetapi operasinya terhambat oleh ratifikasi Indonesia yang terlambat, ambiguitas tentang fungsi Pusat Meteorologi Khusus ASEAN, dan upaya bantuan yang tidak terkoordinasi. .

Namun, ada harapan untuk udara yang lebih bersih di Asia Tenggara. Roundtable for Sustainable Palm Oil, skema sertifikasi multi-stakeholder yang paling diakui di dunia untuk produksi minyak sawit, mencakup prinsip dan kriteria yang terkait dengan lahan gambut dan kebakaran. Pekerjaan berlanjut pada peta jalan bebas kabut yang baru.

Gerakan masyarakat sipil seperti Jaringan Udara Bersih di Thailand, PM Haze di Singapura, dan CERAH di Malaysia telah bekerja untuk menjaga kabut asap dalam agenda publik (dan karena itu, pemerintah) di luar musim kabut asap.

Menjelang musim kemarau 2022, tindakan di tingkat lokal, nasional dan internasional dapat membalikkan kemajuan beberapa tahun terakhir.

Dr Helena Varki adalah Associate Professor Politik Lingkungan di Departemen Studi Internasional dan Strategis di Universiti Malaya, Kuala Lumpur, Malaysia. The Hass Problem in Southeast Asia The Hass Problem in Southeast Asia: Palm Oil and Patronage diterbitkan oleh Routledge pada 2016. Minat penelitiannya adalah kerja sama kabut asap lintas batas, politik minyak sawit global, dan tata kelola iklim. dr. Varki menyatakan tidak ada konflik kepentingan dan tidak menerima dana khusus dalam bentuk apapun.

Awalnya diterbitkan oleh 360info™ di bawah Creative Commons.

*) Penyangkalan

Artikel yang dipublikasikan di bagian “Pandangan & Cerita Anda” di situs web en.tempo.co adalah pendapat pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga dan tidak dapat dikaitkan atau dikaitkan dengan posisi resmi en.tempo.co.