Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jepang menawarkan pinjaman kepada Indonesia untuk membeli saham Shell Masela LNG

Kerang Jepang ke Indonesia (LON:Kerang) Inpex Jepang (TYO: TYO:1605) Langkah ini ditujukan untuk memulai pertumbuhan yang telah lama tertunda.

Dalam pembicaraan bilateral di Tokyo pada 27 Juli lalu, Presiden Indonesia Joko Widodo atau yang akrab disapa Jokowi dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada prinsipnya sepakat untuk menghidupkan kembali proyek gas Masela yang sempat terhenti. The Jakarta Post mencatat pada 15 Agustus bahwa Jokowi dilaporkan telah setuju untuk membeli 35% hak partisipasi Shell dalam proyek tersebut setelah PM Kishida diberikan pinjaman resmi oleh Japan Bank for International Cooperation (JPIC).

Seperti yang dilaporkan Energy Voice sebelumnya, saham Shell bernilai antara $800 juta dan $1 miliar. Jokowi telah menginstruksikan perusahaan minyak nasional Pertamina untuk menjajaki kemungkinan membeli Shell Out. Bahlil Lahadalia, Menteri Investasi Indonesia dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal, menambahkan bahwa selain Pertamina, dana properti milik negara Indonesia Investment Authority (INA) adalah pembeli potensial lainnya dari saham tersebut, The Jakarta Post menambahkan.

Pertamina dikabarkan sedang mempelajari proposal tersebut dan keputusan akan diambil bulan depan.

Pengembangan Masela telah lama berjuang untuk mendapatkan daya tarik. Selain itu, proses divestasi Shell sejauh ini gagal, menambah ketidakpastian lebih lanjut terhadap rencana yang terhenti untuk menampung 360 miliar meter kubik (cm) gas di lapangan Abadi. Namun terlepas dari kedekatannya dengan pasar permintaan Asia Hitam, menemukan pembeli untuk salah satu cadangan gas terbesar di dunia yang belum dikembangkan terbukti sulit.

Pengembangan blok tersebut menjadi penting karena Indonesia berupaya meningkatkan produksi gas hulu secara signifikan pada dekade ini. Bagi Jepang, proyek tersebut dipandang semakin strategis menyusul invasi Rusia ke Ukraina. Jepang, sebagai bagian dari G7, telah mengambil sikap menentang Rusia, yang telah mengancam kepentingan Jepang dalam proyek ekspor LNG Sakhalin-2 di Rusia Timur Jauh.

READ  Indonesia siap mengalokasikan $5 juta untuk merenovasi rumah sakit Ukraina

Pengembangan proyek pencairan pantai 9,5 juta ton per tahun (Mtb) yang diusulkan Abadi secara teknis menantang dan diperkirakan menelan biaya sekitar $18 miliar hingga $20 miliar sebelum gagasan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) dipertimbangkan. Proyek ini mencakup unit FPSO besar yang mampu menangani hingga 51 MMcm/hari gas dan 36.000 barel/hari kondensat, serta pipa saluran air dalam dari lapangan Abadi ke fasilitas pencairan yang diusulkan di Yamdena di Tanimbar terpencil. pulau. Memasukkan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) atau penggunaan dan penyimpanan penangkapan karbon (CCUS) menambah lebih banyak kerumitan dan biaya pada proyek.

Inpex baru-baru ini menegaskan kembali bahwa mereka bertujuan untuk memulai proyek LNG Abadi yang dibatalkan di blok Masela Indonesia pada awal 2030-an.

Selama hasil 1H, Inpex mengatakan “terus bernegosiasi dengan pemerintah Indonesia dan pihak terkait untuk merestrukturisasi rencana pembangunan, dengan tujuan mencapai FID pada paruh kedua tahun 2020-an”.

Direkomendasikan untukmu

Indonesia konfirmasi penurunan mengecewakan dalam penemuan gas Repsol