Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jangan hanya mengandalkan tenaga kerja Indonesia dan Bangladesh, kata Surida kepada produsen sawit

Petaling Jaya: Dato ‘Juraida Kamaruddin mengatakan produsen minyak sawit lokal harus berhenti mengandalkan pekerja asing Indonesia dan Bangladesh di tengah kekurangan “parah” sekitar 120.000 pekerja (Gambar)

Seruannya menyusul penundaan dalam membawa sekitar 32.000 pekerja asing ke perkebunan kelapa sawit, yang dapat memiliki konsekuensi mengerikan bagi negara, yang merupakan produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia.

“Pemilik perkebunan harus terbuka terhadap pekerja dari negara-negara seperti India dan Pakistan di masa depan dan tidak boleh bergantung pada pekerja dari Indonesia dan Bangladesh,” kata Menteri Perindustrian dan Komoditas Perkebunan dalam sebuah pernyataan, Sabtu (18 Juni).

Dia mengakui bahwa pemerintah telah menyetujui rencana pada September 2021 untuk membawa 32.000 pekerja migran ke perkebunan kelapa sawit di seluruh negeri.

“Kementerian sangat percaya diri dalam mencapai tujuan ini, bahkan jika masalah izin telah menjadi perhatian kami,” katanya.

Dia meyakinkan Asosiasi Pemilik Estate Malaysia (MEOA) bahwa kementeriannya saat ini bekerja sama dengan beberapa kementerian seperti Kementerian Sumber Daya Manusia, Wisma Putra, Departemen Imigrasi dan Komisi Koperasi untuk menemukan cara untuk menyelesaikan masalah ini secepatnya.

Dia menanggapi peringatan MEOA baru-baru ini bahwa Malaysia kehilangan kesempatan emas untuk mengeksploitasi harga minyak sawit yang tinggi dan akan menghadapi kerugian produksi lebih lanjut karena kekurangan “parah” sekitar 120.000 pekerja.

MEOA mengatakan bahwa pemilik perkebunan akan kehilangan 5% hingga 10% dari pendapatan mereka karena kekurangan tenaga kerja.

Sebagian besar pekerja asing, sebagian besar orang Indonesia, merupakan 80% dari pekerja perkebunan Malaysia, naik dari sekitar 437.000 pada awal epidemi.

Pada awal Juni, Dewan Minyak Sawit Malaysia (MPOC) menurunkan prospek produksinya menjadi 18,6 juta ton per tahun dari perkiraan sebelumnya 18,9 juta ton.

READ  Gempa di sekitar Antibodi: Moderat Mac. 5.3 Gempa bumi

Pada November tahun lalu, Juraida mengatakan sekitar 40% dari panen minyak sawit negara itu, senilai RM30 miliar, dilakukan pada akhir tahun ini, dan kekurangan pekerja asing tidak akan mempengaruhi hal ini.

Sementara itu Zuraida mendesak produsen kelapa sawit untuk beralih menggunakan otomatisasi sebagai solusi jangka panjang untuk mengurangi ketergantungan mereka pada tenaga kerja asing.

“Melalui kajian teknis dan penelitian yang dilakukan oleh Malaysian Palm Oil Board (MBOP), pemilik perkebunan disarankan untuk meningkatkan penggunaan drone otomatis untuk keperluan pengawasan dan pengendalian hama,” tambahnya.

Dia mencatat bahwa krisis tenaga kerja saat ini di sektor kelapa sawit akan mendorong tukang kebun untuk berinvestasi dalam teknologi dalam jangka panjang.