April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel mengatakan mereka telah menghancurkan Hamas sebagai kekuatan tempur di Gaza utara

Israel mengatakan mereka telah menghancurkan Hamas sebagai kekuatan tempur di Gaza utara

Buka Intisari Editor secara gratis

Tentara Israel mengatakan mereka telah berhasil menghancurkan Hamas sebagai kekuatan tempur terorganisir di Gaza utara, dan telah mengalihkan fokusnya ke tengah dan selatan Jalur Gaza dalam fase baru perangnya melawan kelompok militan Palestina.

Tiga bulan setelah serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober yang memicu perang, kepala juru bicara IDF, Laksamana Daniel Hagari, mengatakan bahwa 12 batalyon Hamas yang ditempatkan di Gaza utara tidak lagi berfungsi sebagai unit tempur yang kohesif.

Hajjari mengatakan sekitar 8.000 militan tewas, termasuk komandan utama lapangan, dan 30.000 senjata disita. Intelijen Israel memperkirakan bahwa Hamas memiliki total dua puluh batalyon dan sekitar 25.000 hingga 30.000 pejuang.

Hajari mengatakan dalam konferensi pers pada Sabtu malam: “Kami telah menyelesaikan pembongkaran kerangka militer Hamas di Jalur Gaza utara, dan kami akan terus memperdalam pencapaiannya.”

“Sekarang, kami fokus untuk membongkar Hamas di Jalur Gaza tengah dan selatan. “Kami akan melakukannya secara berbeda dan komprehensif berdasarkan pembelajaran yang kami peroleh dari pertempuran sejauh ini.”

Hagari mengumumkan pekan lalu bahwa IDF telah mulai menarik lima batalyon cadangan dari Gaza, dalam upaya meringankan beban ekonomi negara tersebut dan memungkinkan pasukan untuk “mengumpulkan kekuatan untuk kegiatan mendatang di tahun mendatang.”

Lebih banyak unit cadangan dijadwalkan akan dibebaskan dari tugas aktif dalam beberapa minggu mendatang, kata beberapa orang yang mengetahui masalah tersebut.

Sementara laporan tentang serangan udara dan pertempuran darat yang intens terus berlanjut selama akhir pekan di kota Khan Yunis di Gaza selatan dan kamp-kamp pengungsi di Jalur tengah, para analis militer yakin bahwa Israel telah memasuki fase perang “intensitas rendah”. setidaknya pada tahun 2018. Gaza Utara.

Fase perang ini, menurut perencana perang Israel dan pejabat AS, akan melibatkan operasi yang lebih bertarget oleh pasukan IDF yang lebih kecil dalam upaya meminimalkan korban sipil Palestina.

Lebih dari 22.000 warga Palestina telah tewas dalam pemboman dan serangan darat Israel di Gaza sejauh ini, menurut pejabat kesehatan di daerah kantong yang dikuasai Hamas.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dijadwalkan mengunjungi Israel minggu ini, sebagai bagian dari perjalanan keempatnya ke Timur Tengah sejak 7 Oktober.

Berbicara kepada wartawan di Doha, Qatar, Minggu malam, dia mengatakan dia “akan terus menyampaikan kepada Israel perlunya melakukan segala kemungkinan untuk memfasilitasi…” . Bantuan kemanusiaan ke Gaza.”

“Saya juga akan menyampaikan perlunya upaya yang lebih besar untuk mencegah jatuhnya korban sipil,” tambah Blinken. “Terlalu banyak warga Palestina yang terbunuh, warga Palestina yang tidak bersalah.”

Militer Israel juga telah mulai membangun “zona penyangga” di dalam Gaza, yang dalam beberapa kasus mungkin meluas hingga satu kilometer ke Jalur Gaza, sebagai bagian dari pertahanan baru di sepanjang perbatasan.

Peta dan grafik yang menunjukkan persentase bangunan rusak di lima lingkungan Gaza.  Hampir 80% bangunan di dua wilayah utara tersebut kemungkinan besar rusak sejak 5 Oktober

Setidaknya 1.200 warga Israel terbunuh, dan 240 orang disandera, selama serangan lintas batas Hamas pada 7 Oktober terhadap negara Yahudi tersebut. Hal ini menyebabkan terjadinya serangan balasan yang menghancurkan melalui udara dan darat di Gaza, yang mengakibatkan sebagian besar wilayah Jalur Gaza menjadi puing-puing dan organisasi bantuan internasional memperingatkan akan adanya bencana kemanusiaan.

Pertempuran di Gaza terjadi ketika ketegangan meningkat di perbatasan utara Israel dengan gerakan Hizbullah yang didukung Iran yang berbasis di Lebanon. Hizbullah hampir setiap hari melakukan baku tembak di seberang perbatasan dengan Israel sejak dimulainya perang antara Israel dan Hamas. Pemimpin senior Hamas Saleh Al-Arouri terbunuh pekan lalu dalam dugaan serangan rudal Israel di Beirut.

Hizbullah menembakkan sekitar 60 rudal ke Israel pada Sabtu pagi, sebuah tindakan yang digambarkan oleh kelompok bersenjata kuat tersebut sebagai “bagian dari respons awal” terhadap pembunuhan Al-Arouri.

“Ini adalah momen ketegangan yang mendalam di kawasan ini,” kata Blinken, yang mengunjungi Yordania dan Qatar pada hari Minggu sebagai bagian dari kunjungan terbarunya ke kawasan tersebut dengan tujuan mengurangi ketegangan dan mencegah perang Gaza meluas ke seluruh Timur Tengah. . Ini adalah konflik yang mudah menyebar, menyebabkan lebih banyak ketidakamanan dan penderitaan.

Para pemimpin Israel telah menasihati rakyatnya dan komunitas internasional untuk bersabar ketika mereka mencapai tujuan mereka untuk menghancurkan Hamas sebagai kekuatan militer dan penguasa di Gaza, dan dengan aman mengembalikan lebih dari 130 sandera yang tersisa yang ditahan oleh kelompok bersenjata tersebut.

Mereka juga mengatakan bahwa mereka akan terus mengusir pasukan Hizbullah dari perbatasan utara negara Yahudi tersebut untuk memfasilitasi kembalinya 80.000 warga Israel yang mengungsi dari rumah mereka akibat pertempuran tersebut.

“Ini akan memakan waktu. Pertempuran akan berlanjut sepanjang tahun 2024 dan kami bekerja sesuai rencana untuk mencapai tujuan perang,” kata Hajari, Sabtu.

READ  Finlandia bergabung dengan NATO Selasa saat Rusia memperingatkan perbatasan | Finlandia