Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kesalahan intelijen Israel mengenai rencana serangan Hamas memerlukan pengawasan yang cepat, namun hanya sedikit reaksi balik

Kesalahan intelijen Israel mengenai rencana serangan Hamas memerlukan pengawasan yang cepat, namun hanya sedikit reaksi balik

Kepemimpinan militer Israel menghadapi peningkatan pengawasan publik minggu ini setelah serangkaian kebocoran yang merusak di media Israel, dengan New York Times mencatat bahwa para perwira senior mengabaikan atau mengabaikan laporan intelijen tentang kemungkinan serangan besar Hamas.

Menurut laporan-laporan ini, IDF memperoleh salinan rencana pertempuran yang akhirnya digunakan Hamas selama serangannya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, namun para petugas secara keliru percaya bahwa Hamas tidak akan mampu melaksanakannya. Seorang komandan juga menolak peringatan bawahannya pada bulan Juli bahwa kelompok tersebut sedang melakukan pelatihan dan membangun kapasitas untuk melaksanakan rencana tersebut.

Berita ini meningkatkan ekspektasi di kalangan komentator politik bahwa setelah perang berakhir, para pemimpin senior militer dan keamanan akan mengundurkan diri atau diusir karena kegagalan intelijen.

Para pendukung Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memanfaatkan laporan tersebut, dan menggunakan tuduhan kegagalan militer untuk mengalihkan perhatian dari tuduhan bahwa Netanyahu sendiri ikut bertanggung jawab atas apa yang oleh banyak orang Israel dianggap sebagai kegagalan keamanan terburuk di negaranya dalam 50 tahun.

Namun, pengungkapan ini tidak serta merta menimbulkan kemarahan publik yang besar: para analis mengatakan sudah jelas bagi Israel sejak jam-jam pertama serangan tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyebabkan penculikan hampir 240 orang lainnya, bahwa serangan tersebut adalah tindakan yang disengaja. akibat dari, setidaknya sebagian, karena kegagalan intelijen yang sangat besar.

Meskipun perang masih berlangsung, banyak warga Israel yang juga fokus mempertahankan front persatuan melawan Hamas.

“Saya menutup mata terhadap pertanyaan-pertanyaan ini untuk saat ini,” kata Ayelet Samerano, yang putranya Yonatan ditembak oleh orang-orang bersenjata Palestina dan dibawa ke Gaza pada 7 Oktober. Wawancara telepon. “Saya pikir kita akan mengetahui semua jawabannya – setelah perang.”

READ  Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Terbaru - The New York Times

Banyak orang Yahudi Israel juga enggan menyalahkan tentara, sebuah institusi kebanggaan yang penting bagi identitas mereka: ini adalah wadah peleburan di mana sebagian besar orang Yahudi Israel yang wajib militer memandangnya sebagai proyek suci nasional yang diperlukan untuk mempertahankan negara mereka. .

Jajak pendapat menunjukkan bahwa bahkan setelah serangan tersebut, kepercayaan terhadap militer masih tetap tinggi. A pengintaian Jajak pendapat yang dilakukan pada pertengahan bulan Oktober menemukan bahwa 87% orang Yahudi Israel yang diwawancarai mengatakan mereka mempercayai militer Israel, persentase yang sedikit lebih tinggi dibandingkan pada bulan Juni.

Serangan tersebut menghancurkan bagian penting dari kontrak sosial Israel: gagasan bahwa – mengingat kenangan Holocaust yang masih hidup – tentara dapat menjaga warganya lebih aman dibandingkan orang Yahudi yang tinggal di luar negeri.

Ketika tentara berjuang untuk menghalau serangan pada tanggal 7 Oktober, penduduk desa-desa yang menjadi sasaran Hamas berulang kali mengungkapkan keterkejutan mereka ketika tentara membiarkan mereka tidak berdaya, menurut lusinan pesan teks yang dibagikan oleh para penyintas kepada The Times.

“Di mana tentaranya???” tulis seorang penyintas pada pagi hari tanggal 7 Oktober.

Namun keterkejutan ini belum berubah menjadi protes luas terhadap kepemimpinan politik dan militer Israel, termasuk Netanyahu, kata Eran Etzion, mantan wakil penasihat keamanan nasional.

Etzion menambahkan bahwa ribuan calon pengunjuk rasa saat ini berpartisipasi dalam tugas cadangan di seluruh negeri.

“Jangan tertipu – kemarahan memang ada. Ini hanya pertanyaan kapan hal ini akan berkobar,” katanya. “Idenya adalah kita akan melawan terlebih dahulu, dan kemudian kita akan turun ke jalan.”