Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hampir separuh dealer Buick menerima tawaran pengambilalihan GM

Hampir separuh dealer Buick menerima tawaran pengambilalihan GM

Hampir separuh diler Buick menerima tawaran pembelian dari General Motors Co., karena para pemangku kepentingan industri sedang bergulat dengan transisi yang sulit ke kendaraan listrik.

Buick, merek tertua General Motors Co. dan satu-satunya yang tidak menawarkan kendaraan listrik, mengatakan minggu ini pihaknya telah mengurangi jumlah dealer sebesar 47% setelah memperkenalkan program pembelian pada tahun 2022 ketika perusahaan tersebut memiliki 2.000 dealer di AS. Program serupa di Cadillac telah mengurangi jumlah dealer merek mewah sebanyak beberapa ratus waralaba di seluruh negeri. Merek GMC andalan General Motors dan merek Chevrolet pasar massal tidak menawarkan program pembelian untuk dealer mereka.

GM dan para pesaingnya telah meminta dealer mereka untuk bergabung dengan mereka dalam transisi ke kendaraan listrik dengan berinvestasi dalam pelatihan, mengisi infrastruktur dan peralatan untuk bersiap menjual lebih banyak kendaraan bertenaga baterai. Namun meski penjualan kendaraan listrik terus mencetak rekor, angka pertumbuhannya lebih lambat dari yang diharapkan: Terlalu sedikit stasiun pengisian, label harga yang mahal, dan kecepatan pengisian yang lebih lambat dari waktu yang diperlukan untuk mengisi tangki bahan bakar telah berkontribusi terhadap keragu-raguan konsumen untuk angkat mereka. Selami kendaraan listrik penuh.

Akibatnya, para pembuat mobil menunda peluncuran kendaraan listrik, mengurangi rencana investasi, mengurangi pabrik baterai yang sedang dibangun, dan membatalkan program pengembangan. Mereka juga telah mengurangi dan menunda persyaratan bagi dealer mereka untuk memenuhi kriteria tertentu, termasuk jumlah stasiun pengisian yang tersedia, agar dapat disertifikasi untuk menjual kendaraan listrik.

Tawaran mobil listrik ke dealer saat ini redup: Ekspektasi dealer terhadap penjualan mobil listrik Situasi saat ini lebih buruk dibandingkan tahun lalu, menurut studi sentimen dealer baru yang dilakukan oleh Cox Automotive Inc., sebuah penyedia layanan mobil.

“Kegembiraan yang ada setahun lalu seputar kendaraan listrik sudah pasti memudar,” kata Jonathan Smoak, kepala ekonom di Cox Automotive, dalam sebuah pernyataan. “Meski penjualan kendaraan listrik meningkat, pasokan meningkat lebih cepat. Peralihan ke kendaraan listrik membutuhkan lebih banyak upaya dari dealer dibandingkan sebelumnya, sehingga masuk akal jika antusiasme akan menurun.”

Dalam penelitian tersebut, para dealer mengatakan kepada Cox bahwa mereka “khawatir mengenai penjualan kendaraan listrik dan bagaimana mereka akan menjualnya serta bagaimana mereka akan menghasilkan uang, jadi tidak mengherankan jika banyak dealer membeli kendaraan listrik karena wilayahnya tidak diketahui. ” Michelle Krebs, analis eksekutif di Cox Automotive, mengatakan:

Penjualan kendaraan listrik menyumbang 7,9% dari total penjualan industri pada kuartal ketiga, rekor tertinggi dari 6,1% tahun lalu dan 7,2% pada kuartal kedua. Menurut Cox. Tingkat inventaris kendaraan listrik yang tinggi, peningkatan ketersediaan produk, dan tekanan penurunan harga membantu penjualan kendaraan listrik terus tumbuh. Mereka telah meningkat selama 13 kuartal berturut-turut. Pada tahun 2020, penjualan kendaraan listrik di Amerika Serikat untuk pertama kalinya melampaui 250.000.

lagi: Bisakah listrik merevitalisasi Buick?

Pergantian dealer di Buick dan Cadillac

Buick adalah merek mobil kedua dari Detroit yang bertransisi ke masa depan serba listrik, setelah Cadillac. Merek Cadillac juga melalui program pembelian dealer. Sekitar 880 waralaba di bawah payung Cadillac diharuskan berinvestasi setidaknya $200,000 masing-masing untuk menjual kendaraan listrik mulai tahun ini. Ratusan pedagang memilih untuk melakukan pembelian.

READ  Anda tidak bisa tinggal di dalamnya

Pada tahun 2022, Buick meluncurkan konsep Wildcat untuk meninjau jajaran kendaraan listrik masa depan. Buick menghidupkan kembali nama Electra untuk kendaraan listriknya. Merek tersebut seharusnya memulai transisinya ke kendaraan listrik di AS dengan model baru yang hadir pada tahun 2024. Buick – yang lebih sukses di Tiongkok – belum memiliki kendaraan listrik di pasar AS. Mereka tetap fokus untuk menjadi kendaraan listrik sepenuhnya pada tahun 2030.

Program pembelian Buick merugikan GM sekitar $1 miliar selama kuartal ketiga tahun ini, menurut laporan keuangan produsen mobil tersebut.

Dalam pernyataan mengenai program akuisisi, juru bicara Buick Sean Bobbitt mengatakan merek tersebut “sedang mengalami transformasi, meluncurkan kendaraan terbaik yang pernah dimiliki merek tersebut dan merupakan merek mainstream dengan pertumbuhan tercepat pada tahun 2023. Semua ini perlu didukung oleh a pengalaman terbaik di kelasnya.” Untuk transisi pelanggan ke kendaraan listrik. “Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, tahun ini kami telah memberikan (pilihan) kepada dealer yang tidak sesuai dengan masa depan Buick untuk secara sukarela keluar dengan cara yang hormat dan tertib, dengan dukungan penuh dari Dewan Dealer Nasional kami.”

Pembelian dengan dealer Buick dilakukan dalam kemitraan dengan dewan, kata Beau Mandal, presiden Dewan Dealer Buick-GMC Nasional dan pemilik dealer Buick/GMC di Biloxi, Mississippi.

“Kami merasa ada banyak dealer yang ingin fokus pada bisnis Buick mereka, dan kami merasa ada banyak dealer yang tidak, dan kami ingin memberikan kesempatan kepada dealer yang tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan keluar dari bisnis ini,” kata Mandal, seraya menyebutkan alasan utama pedagang ingin mengakuisisi adalah karena mereka memiliki merek lain yang lebih fokus.

Dealer yang melakukan akuisisi mewakili lebih dari 20% rata-rata volume tahunan Buick, menurut merek tersebut. Produsen mobil tersebut menolak mengungkapkan jumlah yang ditawarkan kepada dealer dalam program pengambilalihan tersebut.

“Kami sudah melakukan hal ini selama dua tahun. Saya belum menerima keluhan apa pun, dan ini sungguh luar biasa. Ini menunjukkan kepada Anda bahwa OEM lain yang mencoba melakukan hal ini di masa depan harus mengambil pelajaran dari pedoman Buick karena itu sudah dilakukan dalam kemitraan”

“Kami tahu akan ada kebutuhan akan hal ini di masa depan,” kata Mandal, yang telah berinvestasi pada masa depan kendaraan listrik Buick, dengan memasang pengisi daya dan meningkatkan infrastruktur.

Penjualan produk mesin pembakaran internal Buick naik 63% tahun ini. Envista, entri terbaru merek tersebut, telah menjadi bintang yang bersinar bagi Buick. SUV kecil itu tiba di dealer musim panas ini dengan harga $23.495.

Mandal menyebut Invista sebagai “produk kembang api Buick paling inovatif dan menarik yang pernah kami miliki sejak lama. Saya optimis tentang masa depan, dan ini adalah bagian penting dari merek GM. Ini adalah bagian penting dari riasan mereka.” “.

READ  VinFast lebih berharga daripada Ford dan GM. Tapi dia tidak menjual banyak mobil

Chevrolet, merek volume penuh General Motors, memiliki 2.900 dealer. Merek tersebut menjual 1,3 juta kendaraan tahun ini, dibandingkan dengan 124,868 Buick.

Juru bicara Chevrolet Chad Lyons mengatakan 86% dari total jaringan diler Chevrolet telah mendaftar sebagai distributor kendaraan listrik merek tersebut. Artinya mereka telah memenuhi semua persyaratan kendaraan listrik, termasuk memasang dan mengoperasikan pengisi daya kendaraan listrik di fasilitas mereka, memiliki peralatan dan peralatan servis, serta memberikan pelatihan.

Transisi dealer Stellantis dan Ford

Sementara itu, pesaing GM di kota lain telah meluncurkan program sertifikasi bagi dealer mereka untuk menjual kendaraan listrik. Hampir dua pertiga dealer Ford Motor Co. telah memilih Di Amerika Serikat, peserta program sertifikasi sukarela Model E tahun lalu. Partisipasi telah stabil pada sekitar setengah dari jumlah pedagang saat ini – dengan sekitar 1,550 pedagang mendaftar, turun dari 1,920.

“Tingkat registrasi ini menempatkan 86% populasi dalam jarak 20 mil dari dealer Ford yang mampu menjual dan menyervis kendaraan listrik Ford,” kata juru bicara perusahaan Marty Gunsberg melalui email.

Bulan lalu, Ford menurunkan persyaratan sertifikasi. Hal ini mencakup persyaratan pelatihan yang lebih rendah dan pengisi daya di lokasi yang lebih sedikit karena produsen mobil tersebut menarik $12 miliar dari rencana investasi kendaraan listrik. Produsen mobil Dearborn menyebutkan penundaan dalam rantai pasokan pengisi daya dan infrastrukturnya karena perubahan persyaratan.

Program ini juga menghadapi tantangan pengadilan dari beberapa dealer: Dewan Peninjau Kendaraan Bermotor Illinois bulan lalu memutuskan mendukung 26 pengecer untuk menantang legalitas persyaratan tersebut, sebuah keputusan yang menurut Ford akan diajukan banding.

Sekarang, dealer Ford harus memiliki pengisi daya Level 2 pada tanggal 30 Juni, turun dari lima. Untuk menjadi “Elite Bersertifikat” yang dipilih oleh sebagian besar pedagang yang mendaftar, toko harus memiliki tiga pengisi daya ini, bukan lima. Persyaratan tambahan untuk memiliki pengisi daya Level 3 juga telah dihapus pada tahun 2026. Tanpa sertifikasi, dealer dapat terus menjual mesin pembakaran internal dan produk hibrida. Penghentian awal mengharuskan para pedagang untuk berinvestasi sekitar $500,000 untuk mendapatkan sertifikasi dan hingga $1,2 juta untuk menjadi elit.

Stellantis NV akan menghadirkan kendaraan listrik pertamanya ke pasar ritel Amerika Utara tahun depan. Pada tahun 2022, mereka mengatakan tujuannya adalah menyelesaikan infrastruktur di lebih dari 2,600 dealernya di AS untuk sertifikasi EV pada akhir kuartal pertama tahun 2024.

Dalam pernyataannya baru-baru ini, Phil Langley, kepala pengembangan jaringan Stellantis di Amerika Utara, mengatakan tanggal pemesanan peralatan dan pemilihan penginstal oleh perusahaan adalah 31 Maret.

“Kami menyadari beberapa masalah rantai pasokan yang terkait dengan peralatan pengisian daya dan tantangan jaringan listrik,” katanya. “Kami mengantisipasi bahwa daerah pedesaan yang lebih kecil ini akan memerlukan waktu tambahan, dan kami telah memasukkan fleksibilitas ke dalam rencana tersebut. untuk mengakomodasi tantangan ini. Kami akan memulai proses sertifikasi dealer kendaraan listrik segera setelah dimulainya proses ini. Kami memperkirakan proses ini akan berlanjut hingga akhir kuartal kedua tahun 2024.”

READ  Penyakit misterius itu menular di kapal pesiar Queen Victoria kepada 154 orang

Persyaratan infrastruktur pengisian daya bergantung pada volume penjualan kendaraan listrik yang diharapkan, tetapi mencakup pengisi daya cepat DC Level 3. Sertifikasi juga mencakup alat khusus, alat pelindung diri, dan pelatihan. Tanpa akreditasi, pedagang akan memiliki batasan terhadap produk yang dapat mereka tawarkan.

“Seluruh badan dealer tidak akan sepenuhnya siap pada tanggal 1 April. Itu tidak akan terjadi,” kata Nyle Maxwell, CEO keluarga Nyle Maxwell yang terdiri dari empat dealer di Texas dan presiden Dewan Dealer Nasional Stellantis. , katanya kepada Detroit News bulan lalu tentang batas waktu kuartal pertama. “Untuk pengisi daya Level 3, beberapa fasilitas tidak dapat memberi kami voltase yang diperlukan.”

Maxwell mengatakan percakapan lancar telah berlangsung dengan karyawan jaringan dealer Langley dan Stellantis. Perusahaan-perusahaan utilitas sedang bergulat untuk mendapatkan tenaga kerja dan teknisi listrik yang memenuhi syarat untuk menstabilkan voltase yang dibutuhkan untuk pengisi daya cepat.

Maxwell mengatakan dealernya memiliki pengisi daya. Namun, para penjual di pedesaan tidak mengantisipasi permintaan kendaraan listrik di lebih banyak wilayah perkotaan, dan dengan beberapa perkiraan bahwa teknologi baru dapat membuat pengisi daya Level 3 lebih terjangkau dalam beberapa tahun mendatang, beberapa orang mungkin ingin menundanya.

“Kami akan bergantung pada stasiun pengisian yang tersedia,” kata Maxwell tentang permintaan kendaraan listrik. “Tidak semua orang akan membayar $1.000 untuk pengisi daya Level 2 agar nyaman di garasi mereka. Penerimaan dan pemasarannya akan bergantung pada banyak hal. Bisakah saya merasa aman jika membeli mobil serba listrik ini? Won’ bukankah aku terjebak di suatu tempat?”

Selain itu, kendaraan listrik lebih mahal dibandingkan kendaraan bertenaga motor. Mengetahui kapan pemilihan presiden besar akan diadakan tahun depan juga menambah ketidakpastian. Kandidat terkemuka dari Partai Republik mengatakan mereka akan mengurangi standar emisi yang lebih ketat yang diusulkan di bawah pemerintahan Biden.

“Masih banyak hal yang belum terselesaikan,” kata Maxwell.

Kevin Farish, direktur dealer Stellantis di Fairfax, Va., dan wakil presiden dewan, mengatakan dia yakin persyaratan Stellantis masuk akal dan para pemimpin perusahaan bersedia bekerja sama dengan pengecer. Misalnya, dealer dapat menyewa forklift untuk digunakan di departemen servis mereka dibandingkan memiliki forklift secara langsung.

“Naluri saya mengatakan bahwa mereka berusaha keras agar dealer di kota besar memiliki kemampuan untuk menjual kendaraan listrik,” kata Farish. “Dari situlah sebagian besar penjualan berasal, dan ini masuk akal. Selain itu, saya tidak tahu adanya tekanan nyata.”

[email protected]

x:@bykaleahall

[email protected]

Kesepuluh: @Brenna C. Mulia