Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia setuju untuk memangkas emisi pada KTT G20

Konferensi COP27 khusus ini pertama kali muncul di buletin harian unggulan kami pada 15 November, Hari ini adalah panggungnya. Daftar di sini Dapatkan konteks dan dampak pesan di kotak masuk Anda setiap hari.

Berita besar di sini hari ini Bukan dari Mesir Tapi dari KTT G-20 di BaliKesepakatan antara Indonesia dan negara-negara lain akan mengumpulkan $20 miliar untuk membantu negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia – dan 10 besar penghasil emisi karbon dioksida – mengurangi penggunaan tenaga batu bara.

“Kami telah berjuang dengan banyak sekali masalah untuk sampai pada pengumuman menarik hari ini,” kata utusan khusus iklim AS John Kerry dalam sebuah pernyataan.

Kesepakatan itu, yang dikenal sebagai Kemitraan Transisi Energi Adil, atau JETP, ditengahi terutama oleh Amerika Serikat dan Jepang, dan didukung oleh Denmark, Kanada, Inggris, dan negara lain. Presiden Indonesia Joko Widodo menggambarkan langkah tersebut sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk mendorong uang besar menuju transisi energi, yang tentu saja memiliki fokus besar pada upaya di Mesir: “Indonesia bangga membantu memobilisasi permainan perubahan tujuan global. Kami akan mempromosikan $600 miliar dalam investasi infrastruktur pada tahun 2027,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Perjanjian tersebut menyatakan bahwa setengah dari $20 miliar akan berasal dari dana publik negara lain dan setengahnya akan berasal dari dana swasta. Indonesia dijadwalkan mencapai puncak emisinya pada tahun 2030, tujuh tahun lebih cepat dari jadwal, dan mencapai nol bersih pada tahun 2050 – sebuah lompatan besar ke depan. tujuan saat ini Target itu akan tercapai pada tahun 2060. Komitmen Pemantau Aksi Iklim Indonesia “Tidak cukup,” jadi jelas JETP akan membuat perbedaan.

READ  Singapore Maritime bersiap majukan industri asuransi Indonesia

Kesepakatan itu mirip dengan yang dicapai di Glasgow tahun lalu dengan Afrika Selatan, ekonomi batu bara lain, tetapi kemajuan negara itu berbatu-batu, menurut Washington Post. dilaporkan. Dan di kedua negara, uang yang dijanjikan tidak ada artinya jika dibandingkan dengan apa yang diperlukan untuk menghapus batu bara seluruhnya: Di Indonesia, harganya bisa mencapai $600 miliar.

Namun, dengan negosiasi di Sharm el-Sheikh yang agak goyah, merencanakan masa depan yang lebih bersih untuk salah satu penghasil emisi terbesar di dunia seharusnya berhasil.

Peluang akan berkurang

Berbicara tentang goncangan: Meskipun keakuratannya agak dipertanyakan, BloombergNEF sekarang menawarkan COP27 hanya mewakili perubahan “keberhasilan” 33 persen, yang berarti kemajuan yang kuat menuju tujuan Perjanjian Paris. Ini turun dari perkiraan peluang 43 persen sebelum dimulainya COP, mencerminkan pengumuman yang keluar dari Mesir dan kemajuan negosiasi saat ini.

Beberapa komentar yang dibuat oleh para menteri pada sesi pleno “tingkat tinggi” hari ini mencerminkan situasi yang mengerikan ini, terutama potensi Saya menulis tentang kemarin Target 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) dapat dibiarkan di lantai ruang pemotongan. “1,5 derajat bukanlah target – ini adalah batas. Kita semua sepakat akan hal ini,” kata Romina Purmokhtari, menteri iklim dan lingkungan Swedia.

Menteri Kehutanan dan Riset Kepulauan Solomon, Dixon Panakitasi Muah, sepakat target ambisius itu tidak boleh diabaikan. “Tujuan kami berada dalam 1,5 derajat dapat dicapai,” katanya, seraya menambahkan bahwa perdebatan kerugian dan kerusakan merupakan inti dari kebutuhan negaranya. “Kami berada dalam cara yang berkelanjutan untuk pulih dari cuaca ekstrem yang didorong oleh perubahan iklim. … Kami perlu membuat keputusan di COP27 untuk membentuk dana kerugian dan kerusakan.”

READ  Hyundai telah meluncurkan pabrik mobil listrik pertama di Indonesia

Akhirnya, mengakui gejolak global di mana negosiasi sedang berlangsung, Dan Jorgensen, Menteri Iklim, Energi, dan Utilitas Denmark, berkata: “Kami adalah angkatan laut dalam badai yang sempurna.”

Seekor beruang kutub

Kehadiran lawan sudah cukup diredam, seperti yang diharapkan. Beberapa orang berkemah di depan COP, setidaknya satu orang kecil, mendesak dunia untuk menjadi vegan. Hak asasi Manusia Seruan berulang kali “Bebaskan mereka semua” terjadi di dalam stadion. Slogan-slogan tersebut mengacu pada banyak tahanan politik Mesir. Tetapi dengan begitu sedikit partisipasi dari dunia luar, salah satu protes kecil yang dapat ditemukan di sini adalah beruang kutub yang mengganggu negara pulau tropis St. Kitts dan Nevis.