Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Membangun Budaya Siaga Bencana di Indonesia

Oleh Wahyu Wilopo, Universitas Gadjah Mada

Yogyakarta, 17 November – Sekitar 100 juta orang tinggal di daerah rawan banjir di Indonesia, sepertiga dari total penduduk nasional. Merelokasi orang-orang ini dari daerah rawan bencana ke tempat yang lebih aman merupakan proposisi yang menantang, tetapi semakin penting.

Dalam satu dekade dari 2010 hingga 2021, Indonesia mengalami 9.894 banjir, yang menewaskan 2.394 orang dan menyebabkan kerugian ekonomi rata-rata sebesar 22,8 triliun rupiah (US$1,5 miliar) – dan terjadinya banjir Semakin meningkat dari tahun ke tahun.

Banjir merupakan salah satu bencana yang sering terjadi di Indonesia, mengganggu kegiatan ekonomi, logistik, transportasi, produksi pertanian dan sektor lainnya, serta menimbulkan korban jiwa yang tragis.

Genangan Indonesia berasal dari struktur geologinya yang kompleks, yang muncul dari posisinya di pertemuan tiga lempeng tektonik besar dunia: Eurasia, Indo-Australia, dan Pasifik.

Hal ini menyebabkan terbentuknya rangkaian gunung berapi dari barat ke timur Indonesia, membuat negara ini rentan terhadap letusan gunung berapi, serta gempa bumi, tsunami, likuifaksi, tanah longsor, banjir, dan cuaca ekstrem.

Data dari warga negara Indonesia indeks risiko bencana Pada tahun 2021, sebanyak 324 kabupaten dan kota tergolong rawan banjir tinggi, 69 berisiko sedang, dan tiga berisiko rendah.

Meningkatnya banjir di Indonesia telah diperburuk oleh berbagai faktor. Terutama mereka adalah hasil dari perubahan iklim, yang menyebabkan Banjir pesisir Dengan naiknya permukaan laut dan pasang surut yang lebih tinggi dan upwellings Perubahan pola curah hujan telah menyebabkan curah hujan yang lebih intens dalam periode waktu yang lebih lama.

Limpasan curah hujan ini lebih besar dari perkiraan kuantitatif yang awalnya digunakan untuk merancang sistem air hujan. Perairan Indonesia sudah berada di bawah tekanan dari ekspansi perkotaan yang cepat, yang menyebabkan permukaan permeabel menyerap curah hujan dengan intensitas tinggi sebelumnya. Banjir menjadi masalah di daerah-daerah tersebut Penurunan tanah telah terjadi Menyusul ekstraksi air tanah besar-besaran.

READ  Pejabat Kedubes RI dan Iran meresmikan Pameran Barang Konsumen

Aktivitas manusia juga meningkatkan efek banjir Perubahan penggunaan lahan di hulu, sedimentasi sungai dan penggundulan hutan, dan saluran drainase yang tidak memadai atau tidak berfungsi dengan baik di kota-kota besar, khususnya Jakarta. Risiko bencana banjir semakin meningkat dengan semakin banyaknya masyarakat yang membutuhkan tempat berlindung dan berpindah ke daerah rawan banjir.

Pengelolaan dan penanggulangan banjir tidak dapat didasarkan pada batas administrasi tetapi harus terintegrasi lintas wilayah sungai, termasuk faktor hulu dan hilir.

Mitigasi bencana banjir dapat dilakukan melalui dua pendekatan yaitu struktural dan non struktural. Solusi struktural melihat faktor fisik yang dapat mengurangi dampak banjir, seperti meningkatkan kapasitas saluran air dan mengurangi kecepatan aliran air.

Kapasitas saluran air dapat ditingkatkan dengan memperlebar saluran atau penampang sungai, memperdalam dasar sungai dan/atau meninggikan tepian, atau membuat saluran untuk memecah aliran sungai.

Sementara itu, kecepatan aliran air dapat dikurangi dengan membangun waduk. Solusi struktural lain untuk mitigasi banjir adalah dengan membangun sumur resapan di sekitar bangunan baru untuk mengurangi limpasan permukaan dan meningkatkan resapan air tanah—yang akan memerlukan perubahan undang-undang untuk izin bangunan.

Penataan ruang wilayah merupakan langkah awal dalam upaya mitigasi bencana. Namun, tanggapannya adalah berbagai daerah di Indonesia menambahkan informasi bencana Ada kesulitan dalam membuat rencana tata ruang, Dengan tekanan ekonomi di antara alasan yang diberikan untuk ketidakpatuhan terhadap skema.

Kesiapsiagaan masyarakat di wilayah terdampak banjir dapat ditingkatkan melalui pendidikan, sosialisasi, pelatihan, penyusunan standar prosedur banjir, pemetaan jalur evakuasi dan ruang aman, serta peringatan dini banjir.

Sistem peringatan banjir Banyak wilayah di Indonesia yang telah dibangun, namun belum semuanya berjalan optimal, karena beberapa alasan: rendahnya pemahaman masyarakat akan risiko banjir; peringatan dini banjir dan belum terintegrasinya sistem pemantauan saluran air; Sosialisasi peringatan banjir yang tidak efektif dan efisien; kurangnya kapasitas masyarakat untuk menanggapi informasi dan peringatan dini banjir; kurangnya koordinasi antara instansi dan pemerintah daerah dalam memberikan peringatan banjir kepada masyarakat umum; Dan pemanfaatan teknologi masih belum optimal.

READ  Indonesia konfirmasi penurunan mengecewakan dalam penemuan gas Repsol

Pendidikan bencana sangat penting untuk mencapai ketangguhan masyarakat dalam menghadapi bencana dan harus diperkenalkan ke dalam lingkungan keluarga dan sekolah sejak usia dini untuk mengubah pengetahuan secara budaya – sebuah proses yang membutuhkan upaya jangka panjang dan berkelanjutan.

Namun, hingga saat ini, Indonesia masih terbatas Membutuhkan pendidikan bencana di sekolah atau kurikulum panduan, di kelas dan di luar kurikulum. Ini dilaksanakan dari waktu ke waktu di tingkat lokal. Pendidikan kebencanaan yang memberikan pengetahuan tentang kebencanaan memungkinkan kehidupan sehari-hari untuk mengantisipasi dan merespon kejadian bencana, seiring berjalannya waktu mengubah kesiapsiagaan menjadi budaya masyarakat, ketahanan nasional dan mitigasi risiko banjir yang meningkat.

Wahyu Wilopo adalah dosen di Departemen Teknik Geologi, Universitas Gadjah Mada, Indonesia.

Artikel milik 360info.