Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia Sebagai Ketua ASEAN 2023, ASEAN Bisa Selesaikan Masalah Global, kata Ismail Sabri

KUALA LUMPUR (22 Agustus): Indonesia dapat lebih baik dan lebih cepat menyelesaikan masalah internal dan global yang melibatkan negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), terutama sebagai ketua blok regional 10 negara tahun depan.

Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri Yacob mengatakan hal ini karena memiliki pengaruh yang besar dan kerjasama ekonomi yang baik dengan negara-negara anggota ASEAN dan banyak negara asing.

“Indonesia adalah negara yang sangat berpengaruh dengan aliansi ekonomi dengan negara-negara ASEAN, yang mampu menarik investasi. Indonesia dapat menyelesaikan masalah domestik lainnya seperti masalah Laut Cina Selatan, krisis politik. Myanmar dan kelompok etnisnya, Rohingya.

“Jika Indonesia mendapat dukungan dari negara-negara anggota ASEAN lainnya, saya yakin semua masalah ini dapat segera diselesaikan.

Saya yakin tidak hanya Malaysia, tetapi juga negara-negara anggota ASEAN lainnya akan bekerja sama dengan Indonesia sebagai Ketua ASEAN.

Hal itu disampaikan Ismail Sabri saat sesi tanya jawab dengan beberapa perwakilan media asing Bernama, Bertepatan dengan ulang tahun pertama pelantikannya sebagai Perdana Menteri.

Dia menjadi yang pertama di negara itu setelah Tan Sri Mukaiddin Yassin mengumumkan pengunduran dirinya sebagai perdana menteri kedelapan pada 21 Agustus tahun lalu setelah kehilangan dukungan mayoritas anggota Dewan Rakyat.

Indonesia akan memegang kursi kepresidenan ASEAN pada 2023, mengambil alih dari Kamboja tahun ini.

Mengomentari lebih lanjut tentang ASEAN, Ismail Sabri mengatakan negara-negara anggota kelompok regional mengulangi seruan mereka untuk negosiasi cepat Kode Etik (COC) untuk Laut Cina Selatan.

Dia mengatakan China juga harus mematuhi Hukum Laut 1982 (UNCLOS 1982) sehingga situasinya akan membaik.

“Setiap kali KTT ASEAN diadakan, ketika isu-isu yang melibatkan ASEAN dan China muncul, hampir semua negara anggota ASEAN mengangkat isu Laut China Selatan dan perlunya China untuk mematuhi UNCLOS 1982.

READ  Pekerja migran Indonesia mungkin diizinkan minggu ini: MOL

“UNCLOS 1982 merupakan hukum internasional yang harus dipatuhi. Negara-negara yang terkena dampak langsung dari kebijakan China antara lain Malaysia, Vietnam dan Filipina, khususnya terkait dengan posisi negara-negara tersebut pada ‘sembilan garis putus-putus’.

“Jika China dapat mematuhi COC, banyak masalah dapat diselesaikan. Kebebasan navigasi harus dihormati oleh semua pihak,” tambahnya.

Media internasional baru-baru ini melaporkan bahwa ASEAN bertujuan untuk menyelesaikan COC tahun ini untuk mencegah konflik bersenjata di Laut Cina Selatan.

Menanggapi pertanyaan tentang meningkatnya ketegangan antara China dan Amerika Serikat setelah kunjungan kontroversial Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan baru-baru ini, Ismail Sabri menegaskan bahwa Malaysia harus tegas mematuhi ‘kebijakan satu China’.

Pada saat yang sama, Ismail Sabri mengatakan bahwa ada hubungan bilateral antara AS dan Taiwan.

Pelosi adalah politisi AS paling senior yang mengunjungi negara kepulauan itu dalam 25 tahun. China menganggap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu sebagai wilayahnya di bawah “Kebijakan Satu China”.

Setelah Pelosi meninggalkan pulau itu pada 3 Agustus (Rabu), China melepaskan kekuatan melawan Taiwan, melakukan latihan militer besar-besaran melawan Taiwan. Media internasional melaporkan bahwa pasukan China telah dipindahkan ke perairan Taiwan, mengganggu jalur air utama.