Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia Pimpin Pertemuan Kesehatan G20 Pertama dengan Diskusi Sertifikasi Vaksinasi Global – Inforial

Inforial (The Jakarta Post)

Jakarta
Jumat, 1 April 2022

2022-04-01
07:00

0c06e8ca436d6e21bba3a7085650c5c3
4
Informasi

Gratis

Pada pertemuan pertama 20 (G20) Health Working Group (HWG 1) Group dalam format Hybrid yang diadakan di Yogyakarta pada 28-29 Maret, Kementerian Kesehatan membahas penetapan standar global untuk peningkatan etika kesehatan. Perjalanan internasional yang aman dan nyaman. Indonesia tidak hanya menyerukan standarisasi sertifikat vaksinasi digital, tetapi juga untuk berbagi teknologi untuk mengembangkan aplikasi digital yang dapat diakui di banyak negara untuk perjalanan internasional.

Presiden HWG 1 Maxi Rein Rondonuwu, Direktur Jenderal Imunisasi dan Pengendalian Kementerian Kesehatan, mengatakan anggota G20 telah menanggapi inisiatif Indonesia dengan baik dan telah sepakat untuk merampingkan peraturan kesehatan mereka di bawah standar global. Mereka juga sepakat untuk menetapkan sertifikasi vaksin Covit-19 digital yang diakui oleh semua negara peserta.

“Kita harus menjunjung tinggi norma-norma kesehatan global untuk memastikan perjalanan internasional yang aman dan mendukung pemulihan ekonomi dan kesejahteraan,” kata Menteri Kesehatan Indonesia Pudi Gunadi Sadiq pada peluncuran HWG 1.

Langkah pertama dalam membuat sertifikat vaksin Digital Covid-19 yang diakui bersama adalah dengan membuat portal verifikasi online global di mana negara-negara dapat mengakses data dari sertifikat vaksin COVID-19. Secara khusus, portal membaca data tanggal vaksinasi individu, jenis vaksin dan jumlah dosis yang mereka terima dengan memindai kode Quick Response (QR). Negara-negara yang terhubung ke sistem dapat memverifikasi data vaksinasi satu sama lain.

Kementerian Kesehatan sebelumnya telah mengadakan pembicaraan bilateral dengan pemerintah dan organisasi lain yang telah mengembangkan aplikasi perawatan kesehatan digital, termasuk Arab Saudi, ASEAN, dan Uni Eropa. Dari diskusi tersebut, mereka sepakat untuk menggunakan kode QR karena dapat menyimpan informasi dengan aman dan merespon dengan cepat.

Indonesia telah mengembangkan portal verifikasi sertifikasi global sesuai dengan standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sehingga negara lain tidak perlu mengubah sistem atau kode QR mereka saat ini. Portal ini dirancang untuk digunakan di semua perangkat.

READ  Nickel Mines akan membeli 70% saham di proyek Indonesia seharga $525 juta

“Sebelum G20, kami melakukan tes [the portal] Dengan negara-negara ASEAN. Kami akan menguji lebih lanjut sistem ini dengan negara-negara anggota G20,” kata Maxi.

Dia mengatakan portal sejauh ini telah diuji di 20 negara anggota dan 19 negara telah melaporkan integrasi yang sukses dengan organisasi mereka yang ada. Hanya satu negara yang diperlukan untuk memecahkan beberapa masalah teknis lagi.

Tjandra Yoga Aditama, mantan direktur WHO Asia Tenggara, merekomendasikan agar pemerintah melakukan lebih banyak tes dan meningkatkan teknologi di forum internasional utama untuk pengakuan dan implementasi global.

“Misinya masih terfokus pada negara-negara G20,” kata DiGantra pada sesi HWG. Jakarta Post Pada hari Selasa. “Upaya lebih lanjut harus dilakukan untuk membawa perjanjian ini ke tingkat yang lebih tinggi melalui dokumen internasional yang mengikat.”

“G20 adalah kumpulan dari 20 negara dengan ekonomi terbesar di dunia. Mereka mungkin juga memiliki negara dengan tingkat migrasi yang tinggi. Dimulai dengan G20 merupakan langkah positif jika negara lain ingin mengadopsi teknologi ini,” kata Menteri Pudi.

“Kami ingin mempromosikan gagasan bahwa standar kesehatan global distandarisasi dan seragam di seluruh dunia. Kami ingin menggunakan teknologi yang ada,” tambahnya.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) telah mengatakan bahwa partisipasi aktif dalam KTT G20 dan saling mengakui sertifikat vaksinasi digital adalah solusi yang aman. negara.

“[There are] Miliaran sertifikat vaksinasi digital. Namun, sertifikasi ini diterbitkan dalam format yang berbeda dan masih tidak beroperasi, ”kata Penasihat Kesehatan Global OECD Nick Tomlinson, yang menghadiri konferensi pers untuk pertemuan HWG pada hari Senin.

OECD telah bekerja dengan WHO untuk membujuk negara-negara non-G20 untuk mengadopsi format digital yang disetujui WHO untuk sertifikasi vaksin COVID-19.

READ  Peluang di bidang Internet of Things di Indonesia

Meski Maxi merasa pertemuan HWG pertama berjalan lancar, ada kekhawatiran di antara para pemimpin G20 tentang sejumlah masalah, termasuk perlindungan dan privasi data vaksinasi pribadi antar negara.

“Sistem ini tidak mempercayai perdagangan data, sehingga kami dapat menjamin keamanan dan privasi data. Kami mengembangkan teknologi ini menggunakan infrastruktur kunci publik [PKI] Ini didukung oleh negara-negara G20,” kata Setyaji, kepala Digital Transformation Office (DTO).

Dalam fungsinya, verifikasi global memverifikasi data imunisasi pelancong internasional saat memasuki atau meninggalkan suatu negara. Pemeriksa Global, dengan izin otoritas masing-masing distrik, akan memberikan informasi dari infrastruktur kunci publik yang dapat diverifikasi oleh portal yang saling berhubungan.

Kementerian Kesehatan berharap validasi global akan diterapkan secara global sebagai persiapan untuk wabah di masa depan atau kecelakaan lainnya.

Adopsi aplikasi kesehatan digital dan ketersediaan infrastruktur teknologi informasi (TI) di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah harus diperhatikan. Kelompok-kelompok sipil yang menyerukan G20 untuk memastikan bahwa portal verifikasi dapat diakses oleh mereka yang mengalami kesulitan mengakses internet atau ponsel menggemakan keprihatinan yang sama.

“HWG harus menyesuaikan dengan kondisi masyarakat di negara miskin dan berkembang. Kalau perlu, G20 juga harus dipertimbangkan. [investing] Dalam pengembangan [IT] Sumber daya di negara-negara tersebut,” kata Agung Pramono, koordinator Forum G20 untuk Organisasi Masyarakat Sipil (C20).

Terlepas dari dukungan bulat mereka untuk sertifikasi vaksinasi digital, anggota G20, dengan mempertimbangkan tingkat vaksinasi yang berbeda di seluruh negeri, telah memutuskan bahwa perjalanan internasional tidak memerlukan bukti vaksinasi. Mereka sepakat bahwa setiap negara harus memiliki wewenang untuk menentukan persyaratannya untuk perjalanan internasional, termasuk produk vaksin mana, jenis tes Covit-19 dan disetujui oleh otoritas pengujian.

READ  China Kelly mengumumkan hasil RUPS dan PT Hydrotech Metal memberikan pembaruan tentang transaksi dengan Indonesia

“Negara boleh menerapkan etika kesehatannya sendiri, tapi setidaknya prosesnya akan lancar ketika mereka membuka perbatasan untuk bepergian. Prinsip konsensus kita adalah menghormati kedaulatan semua bangsa. Kita tidak bisa ikut campur,” kata menteri kesehatan. .

HWG bertujuan untuk meluncurkan portal menjelang KTT G20 di Bali pada bulan November.

Maxi mengatakan isu-isu seputar kelayakan akan dibahas pada serangkaian pertemuan dengan gugus tugas teknis G20 pada bulan April, sebelum implementasi Portal Verifikasi Global untuk Perjalanan Internasional di Negara-negara G20.

Pada tahun 2021, pemerintah negara-negara G20 telah mengadopsi berbagai tindakan COVID-19, termasuk pedoman kesehatan dan keselamatan, persyaratan vaksin, dan sistem informasi kesehatan digital. Menurut Menkes, para pemimpin G20 berjanji untuk memfasilitasi perjalanan internasional yang aman dan tertib.

Namun, perubahan konteks epidemi di masing-masing negara berdampak signifikan terhadap perumusan dan implementasi aturan COVID-19. Peraturan di setiap negara berbeda-beda sesuai dengan kondisi setempat. Berbagai standar dan sistem untuk memverifikasi dokumen pengujian Pemerintah-19 telah meningkatkan kebingungan dan ketidakpastian di antara para pelancong internasional, yang seringkali mengakibatkan biaya perjalanan tambahan.

Kami berharap penetapan protokol kesehatan global yang terstandardisasi akan memfasilitasi pergerakan wisatawan internasional, yang akan membantu menghidupkan kembali pariwisata global, yang telah terpukul keras oleh pembatasan pergerakan dan pembatasan perbatasan, kata Maxi. Menurut data global, pariwisata turun 73 persen pada 2020 dan 72 persen pada 2021 dibandingkan 2019.

Menteri Pudi menambahkan bahwa sinkronisasi standar protokol kesehatan global dan penyeimbangan sertifikasi vaksinasi digital adalah salah satu isu utama HWG G20.

“Diskusi [on digital vaccine certificates] Ini akan memainkan peran kunci dalam memastikan kelancaran transportasi dan rantai pasokan global, sekaligus mempercepat pemulihan global, ”katanya.