Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia menghadapi tugas yang sulit untuk membuat grup seperti OPEC untuk nikel

*

Produksi nikel lebih terfragmentasi daripada minyak

*

China mempertahankan dominasinya atas Indonesia di kota nikel

Oleh Pratima Desai

LONDON, 18 November (Reuters) – Proposal Indonesia untuk membentuk organisasi mirip OPEC untuk mengendalikan produksi dan harga nikel bisa menjadi perjuangan besar, kata analis industri, karena produksi dikendalikan oleh perusahaan swasta, bukan pemerintah.

Sebuah proposal dibuat oleh menteri investasi Indonesia dalam pembicaraan dengan Kanada minggu ini untuk “menyatukan dan mengoordinasikan kebijakan nikel” seperti yang dilakukan OPEC untuk memastikan negara penghasil nikel meningkatkan pendapatan mereka.

Namun, banyak perusahaan minyak OPEC, seperti Arab Saudi, dimiliki oleh pemerintah, dan kontrak menetapkan bahwa pemerintah dapat meminta perusahaan swasta untuk menyesuaikan produksi di negara seperti Nigeria.

“Di OPEC, produksi minyak pada dasarnya adalah bisnis yang dijalankan ‘negara’… kelompok yang relatif kecil dapat menambah atau mengurangi produksi untuk mempengaruhi kondisi global,” kata analis Wood Mackenzie Andrew Mitchell.

“Ini sangat berbeda dalam nikel – meskipun Indonesia jelas menguasai banyak produksi, ada banyak produsen besar di tempat lain.”

Menurut Survei Geologi AS (USGS), Kanada menghasilkan 130.000 ton nikel pada tahun 2021. Partisipasi dalam kelompok seperti OPEC “sangat tidak mungkin,” kata sumber Kanada yang akrab dengan diskusi tersebut, Kamis.

Indonesia diperkirakan akan memproduksi antara 1,25 dan 1,5 juta ton nikel tahun ini, terhitung lebih dari 40% dari produksi tambang global yang diperkirakan mencapai 3 juta hingga 3,2 juta ton.

Sebagian besar nikel yang diproduksi di Indonesia dikuasai oleh perusahaan China seperti Singshan Holding Group, CNGR Advanced Materials dan Zhejiang Huayu Cobalt.

“China terus mendominasi Indonesia dalam hal nikel. China bukan hanya konsumen utama nikel Indonesia,” kata analis Citi Tom Mulquin.

READ  Tali Lemma di Sampas dalam Impian Inmobi - Kepala Negara Indonesia

“Perusahaan yang terkait dengan China juga memiliki saham kepemilikan dominan di industri nikel Indonesia, sumber utama investasi dan keahlian untuk pengembangannya.”

Permintaan baterai berkembang pesat

Produsen nikel teratas lainnya adalah Filipina dengan 370.000 ton tahun lalu dan Rusia dengan 250.000 ton, menurut USGS.

Data USGS menunjukkan Kaledonia Baru memproduksi 190.000 ton dan Australia 160.000 ton pada tahun 2021.

Produsen nikel termasuk Vale dengan 168.000 ton tahun lalu dan Glencore dengan 102.300. Produksi BHP Group dalam 12 bulan hingga Juni 2022 adalah 77.000 ton.

Sekitar dua pertiga dari produksi nikel dunia digunakan untuk membuat baja tahan karat di pabrik-pabrik di China.

Penggunaan nikel dalam baterai kendaraan listrik juga berkembang pesat – hampir 15% dari total tahun ini dan diperkirakan akan mencapai 20% pada tahun 2025 dan hampir 35% pada tahun 2030.

“Geopolitik mulai memainkan peran yang lebih besar dalam pengembangan rantai pasokan baterai, dengan Indonesia sering jatuh di ranah China dan AS di Kanada,” kata Greg Miller, analis di Benchmark Mineral Intelligence.

“Saya merasa pertimbangan geopolitik akan mengesampingkan pengaruh organisasi bergaya OPEC mana pun.” (Laporan Pratima Desai; Diedit oleh Emilia Sithole-Madaris)