Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apa yang terungkap tentang politik Indonesia – duta besar

Sepasang sepatu kets terinjak-injak di tribun Stadion Kanjuruhan setelah penyerbuan pertandingan sepak bola mematikan di Malang, Jawa Timur, Indonesia, Minggu, 2 Oktober 2022.

Kredit: Foto AP/Hendra Permana, File

Itu terjadi pada Sabtu malam. Kerumunan orang berkumpul di sebuah gang sempit di Itaewon, distrik kehidupan malam berlampu neon yang populer di Seoul, ketika tiba-tiba orang-orang mulai saling mendorong. Hampir tidak bisa dijelaskan, sebuah perayaan berubah menjadi kemacetan yang mengerikan. Ketika akhirnya berakhir, Korea dan seluruh dunia terkejut melihat lebih dari 150 orang yang bersuka ria Halloween kehilangan nyawa mereka, sementara puluhan anak muda dibawa ke rumah sakit untuk perawatan serius dan dalam banyak kasus mengancam jiwa. Cedera.

Tepat satu bulan yang lalu, tragedi serupa terjadi di negara asal saya Indonesia, di mana pada Sabtu malam di kota Malang, Jawa Timur, kerumunan penggemar sepak bola berkumpul di Stadion Kanjuruhan. Polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan sekelompok penggemar yang gaduh yang berkelahi di lapangan, dan entah kenapa menembaki puluhan ribu penonton di tribun, yang merupakan pelanggaran nyata terhadap peraturan FIFA tentang pengendalian massa. Dengan seluruh stadion panik, tiba-tiba ada desakan menuju pintu keluar. Sekali lagi, pasukan keamanan gagal mengikuti peraturan liga yang mengharuskan semua pintu keluar dibuka kuncinya selama pertandingan. 130 orang, termasuk 32 anak-anak, mati lemas atau terinjak-injak sampai mati dalam penyerbuan. Banyak lainnya terluka parah. Pada akhirnya, itu menjadi bencana terburuk kedua dalam sejarah sepak bola, setelah Peru pada tahun 1964 menewaskan lebih dari 300 orang.

Publik Indonesia kesal dengan penanganan profesional polisi dan fans yang marah. Tidak hanya petugas keamanan yang bersalah karena tidak mengikuti aturan, mereka juga terlihat menggunakan kekuatan yang berlebihan. Menurut saksi mata dan rekaman, petugas menanggapi kerumunan yang sulit diatur di stadion dengan menendang dan memukul penggemar, memaksa mereka kembali ke tribun, di mana banyak yang meninggal karena mati lemas setelah terkena gas air mata. Saksi juga kesal melihat petugas berdiri dengan menolak membantu korban.

READ  Yamaha YZF-R25 2022 Hadir di Indonesia Dalam Dua Warna

Bagaimana negara-negara menghadapi tragedi semacam ini menunjukkan banyak hal tentang budaya politik mereka. Di negara-negara liberal dan berorientasi otoriter seperti Indonesia, para elit jarang dimintai pertanggungjawaban penuh atas tindakan mereka, bahkan ketika mereka jelas-jelas salah.

Sebaliknya, di negara-negara dengan tradisi demokrasi yang kuat seperti Korea Selatan, politisi, pejabat pemerintah, dan aparat keamanan sebagian besar tidak dapat dipertanggungjawabkan. Pemimpin dan pemilik kuat konglomerat Korea, atau chaebol, telah menjalani hukuman penjara yang lama karena korupsi. Tidak ada yang di atas hukum.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Setelah perayaan Halloween, sesuatu yang tidak dilihat oleh siapa pun terjadi di Indonesia: permintaan maaf dan ajakan bertindak untuk mencegah kejadian serupa terjadi lagi. Kepala Polisi Nasional Korea Yoon Hee-kyun segera meminta maaf kepada publik dan mengatakan dia merasakan “tanggung jawab tak terbatas untuk keselamatan publik” atas apa yang terjadi. Pejabat tinggi lainnya mengikuti: menteri dalam negeri Korea Selatan, kepala kantor darurat dan kepala kantor lingkungan yang meliputi lingkungan Itaewon semuanya menyampaikan permintaan maaf mereka. Terakhir, Presiden Korea Yoon Suk-yeol mengakui bahwa negaranya membutuhkan manajemen pengendalian kerumunan yang lebih efektif dan menyerukan penggunaan drone dan teknologi lainnya di masa depan.

Di Indonesia, Kapolda Jatim Niko Afinta adalah satu-satunya yang meminta maaf. Pejabat senior pemerintah lainnya menyampaikan belasungkawa, tetapi masyarakat Indonesia masih menunggu untuk melihat apakah pemerintah akan melakukan lebih dari sekedar bicara. Komnas HAM melakukan investigasi dan menyimpulkan bahwa sebagian besar kematian di Stadion Kanjuruhan karena mati lemas akibat gas air mata. Sejauh ini, enam orang, termasuk pejabat dan penyelenggara, telah ditahan dan menghadapi tuntutan pidana. Namun tidak ada yang mengharapkan mereka yang berada di posisi komando tinggi dimintai pertanggungjawaban penuh atau diadili. Bahkan, pemerintah telah membentuk panitia pencari fakta untuk mengusut kejadian tersebut, meski patut dicatat bahwa panitia tersebut beranggotakan polisi dan tentara.

READ  Untuk menjadi negara maju, Indonesia harus merangkul ilmu pengetahuan

Tidak ada yang berharap banyak bahwa presiden dan kabinetnya akan melakukan apa yang jelas dibutuhkan: melakukan reformasi mendalam di Kepolisian Negara Republik Indonesia, sebuah institusi yang dikenal luas dengan taktik mematikan dan penggunaan kekuatan yang berlebihan. impunitas, dan memiliki reputasi lama untuk korupsi di seluruh jajarannya.

Hebatnya, Kapolri Listio Sigit Prabowo dikenal sebagai sosok yang santun dan berambisi melakukan reformasi. Sayangnya, pekerjaannya dipersulit oleh sekelompok jenderal jadul yang terlibat dalam bisnis ilegal yang terbukti kuat dalam menolak perubahan.

Meskipun banyak contoh penggunaan kekuatan yang tidak perlu di masa lalu, polisi tidak pernah dimintai pertanggungjawaban. Pada saat yang sama, kemauan politik untuk reformasi yang berarti tidak jelas selama beberapa dekade. Sebaliknya, Polri justru dihadiahi anggaran yang besar dan terus meningkat. Anggaran tahun ini sebesar $7,2 miliar lebih dari yang akan dihabiskan untuk layanan publik penting yang disediakan oleh kementerian kesehatan dan pendidikan.

Polisi tidak hanya diberi imbalan finansial karena taktik mereka yang tidak profesional dan seringkali mematikan, mereka juga tidak menerima pelatihan yang mereka butuhkan untuk memperbaiki diri. Sebagian besar anggaran polisi nasional dihabiskan untuk perlengkapan seperti gas air mata dan senapan mesin daripada untuk pelatihan. Petugas pelatihan yang diterima di China untuk memerangi kejahatan dunia maya, misalnya, tidak mengajarkan petugas di area kritis seperti pengendalian massa.

Sayangnya, tragedi Malang, bersama dengan masalah mendasar dan terus-menerus dengan kepolisian nasionalnya, merupakan masalah yang jauh lebih besar yang dihadapi Indonesia kontemporer. Pasukan polisi militeristik sering berjalan seiring dengan rezim liberal, dan itu terjadi dalam kasus Indonesia, yang telah mengalami kemerosotan yang stabil ke arah semi-otoritarianisme dalam beberapa tahun terakhir. Jika calon pemimpin Indonesia ingin dihormati lagi sebagai negara demokrasi di dunia internasional, mereka harus menunjukkan bahwa tidak seorang pun, termasuk polisi, berada di atas hukum.

READ  Analisis dan Prakiraan Pasar Sistem Mammografi ASEAN dan Asia Selatan 2022-2027: Indonesia, Bangladesh, Filipina, Thailand, Vietnam, Sri Lanka, Singapura, Malaysia, dan India - ResearchAndMarkets.com