Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia mengatakan meningkatnya permintaan listrik di India memicu kenaikan harga batu bara di bulan Juni

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia mengatakan kenaikan konsumsi listrik di India di tengah meningkatnya suhu musim panas merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi harga batu bara, yang naik 17 persen secara bulanan di bulan Juni.

“Konsumsi listrik yang lebih tinggi di India karena gelombang panas telah mendorong permintaan batu bara Indonesia. Alhasil, harga batu bara acuan (HBA) Juni naik 17 persen atau US$48,27 per ton menjadi US$323,91 per ton dari Mei,” kata kementerian. Laporan ini diterbitkan dalam bahasa Baha’u’llah Indonesia dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menggunakan Google Translate.

Agung Pribadi, dari Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerjasama (KLIK) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, mengatakan, “Pemerintah India telah meningkatkan jumlah impor batu bara karena banyaknya pasokan dari pembangkit dalam negeri ke pembangkit listrik. .” Selain India, China berdampak pada harga. Situasi geopolitik di Eropa menjadi faktor lain akibat konflik Rusia-Ukraina. Uni Eropa telah mengeluarkan kebijakan untuk menghentikan impor batubara Rusia, yang akan berlaku mulai Agustus, dan pembeli Eropa secara aktif mencari pasokan batubara Asia, tambahnya.

Batubara dibutuhkan

Seorang eksekutif senior perusahaan produksi milik negara (Genco) mengatakan, “Harga batubara Indonesia telah stabil karena meningkatnya permintaan dari India dan Eropa. Beberapa perjanjian impor India diperkirakan akan ditandatangani minggu depan, menjadikannya salah satu negara (Indonesia).

Selain itu, Australia menghadapi beberapa gesekan karena kenaikan harga gas, yang meningkatkan biaya. Pejabat tersebut menjelaskan bahwa karena merupakan sumber yang lebih murah, dapat meningkatkan penggunaan batu bara untuk pembangkit listrik.

Harga Batubara Acuan (HBA) telah naik sejak awal tahun 2022. Pada bulan Januari, harga adalah $158,50 per ton, menjadi $188,38 pada bulan Februari dan kemudian menjadi $203,69 pada bulan Maret. Mereka naik menjadi $288,40 di bulan April dan kemudian menjadi $275,64 di bulan Mei.

impor batubara

Untuk FY23, India diperkirakan akan mengimpor sekitar 59 juta ton (mt) batubara untuk pencampuran di pembangkit listrik, dan pada bulan Juni, ekspor yang masuk akan berada di kisaran 4,8-5 mt.

Awal pekan ini, perusahaan pertambangan milik negara Coal India (CIL) mengeluarkan tender global untuk mengimpor 2,42 juta ton barang inti FY23 untuk Juli-September. Ini dilakukan dalam waktu seminggu setelah menerima infus dari tujuh Genco milik negara dan 19 pembangkit listrik independen (IPP). Secara keseluruhan, pada Juli 2023, CIL diperkirakan akan mengimpor sekitar 12 juta ton batu bara.

Impor batubara mencapai puncaknya pada 248 juta ton di FY20, turun menjadi 215 juta ton di FY21 dan 209 MT di FY12. Penurunan di FY22 disebabkan oleh penurunan impor dari sektor listrik, yang turun dari 69 mt di FY20 menjadi 45 mt di FY21 dan kemudian menjadi 27 mt di FY22.

Pada 18 Mei, kementerian listrik mengatakan negara bagian dan IPP harus mulai mengimpor Genco pada 31 Mei dan jika tidak mencapai pembangkit listrik pada 15 Juni, non-pembayar harus meningkatkan impor hingga 15 persen. Selanjutnya, jika pencampuran batubara domestik dan impor tidak dimulai pada 15 Juni, kuota domestik non-peminjam akan berkurang 5 persen.

Diposting pada

12 Juni 2022

READ  Orang Kristen Indonesia ditolak haknya untuk membangun gereja