September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia ingin lebih memperkuat hubungan perdagangan, pariwisata dan pendidikan dengan Pakistan: Duta Besar Adam M. Tukio

Mengurangi jarak geografis dengan mempromosikan ikatan budaya!

Zubair Qureshi/Fahd Malik
Exclusive Interview

Duta Besar Indonesia Adam M. Tukyo telah berada di Pakistan selama satu setengah tahun (bergabung pada November 2020).

Meskipun Pakistan berada dalam cengkeraman Pemerintah-19 dan sedikit tindakan yang harus diambil, Duta Besar Dukio tidak tinggal diam dan meminta timnya untuk mencari cara baru untuk memfasilitasi perdagangan antara kedua negara dan menemukan kesamaan budaya. Format coffee table book bergambar yang dapat memberikan informasi kepada pembaca Pakistan dan Indonesia tentang ‘meningkatnya kesamaan’ antara Indonesia dan Pakistan.

Dalam kata-kata duta besar sendiri, kedua negara menjadi tempat lahirnya peradaban Buddha dan Hindu terbaik dan kemudian secara bertahap berada di bawah pengaruh Islam.

Buku setebal 180 halaman berjudul “Keajaiban Keindahan Budaya dan Alam: Gambaran Rekonsiliasi Indonesia-Pakistan yang Mengesankan” ini sebenarnya menguraikan serangkaian penelitian yang intens dan kata-kata duta besar itu sendiri, menguraikan wawasan tentang integrasi Indonesia, dan melalui sejarah kuno dan referensi kontemporer. kepada masyarakat Pakistan.

“Kesamaan yang luar biasa ini dapat ditemukan tidak hanya dalam makanan dan mode, tetapi juga dalam alam dan budaya.

Sebagai contoh, di Pakistan kita memiliki puncak tertinggi kedua di dunia, K-2, dan di Indonesia ada Punkak Jaya Vijaya, puncak tertinggi di pulau Papua di Indonesia.

Demikian pula, Indonesia tertarik untuk mengembangkan masjid dan kuil, madrasah untuk anak laki-laki dan perempuan dan pasar, makanan, mode, arsitektur, olahraga, seni tradisional, masakan dan gaya hidup modern dan transportasi, pakaian dan kerajinan tangan. Banyaknya gambaran dalam buku untuk memperkuat perdagangan, membuat pembaca rela percaya bahwa kedua negara memiliki akar yang sama meskipun terpisah ribuan mil.

Dalam wawancara eksklusif dengan Pakistan Observer Group, Duta Besar Dukio mengatakan tujuannya adalah untuk mengurangi jarak geografis dengan meningkatkan perdagangan bilateral dan ikatan budaya antara kedua negara bersaudara.

Dubes Dukyo berbicara panjang lebar tentang tantangan antara Pakistan dan Indonesia dalam meningkatkan momentum perdagangan dan pariwisata.

Dia juga menyampaikan rencananya untuk kerjasama masa depan antara kedua negara dan mengatakan bahwa jika semua berjalan sesuai dengan pandangan Perdana Menteri Imran Khan, pangsa perdagangan Pakistan dengan ASEAN dan Indonesia akan meningkat berlipat ganda, dan sebaliknya perusahaan Indonesia dan ASEAN harus berinvestasi di negara tersebut.

READ  Indonesia telah mencatat 2.705 kasus baru COVID-19

Teks wawancara terperinci yang diedit dan diringkas adalah sebagai berikut:

Q: Bagaimana Anda melihat peran kedutaan Anda?

Jawaban: Pertama, peran Kedutaan Besar saya adalah untuk memperkuat kerja sama bilateral antara kedua negara saudara kita dalam segala hal.

Kami memfasilitasi komunitas bisnis kedua negara dalam melakukan perdagangan bilateral yang lancar dan mendorong mereka untuk memanfaatkan potensi besar pasar terintegrasi kedua negara. .

Dalam hal ini, kami bekerja sama dengan asosiasi perdagangan, serikat pekerja dan Kedutaan Besar Pakistan di Jakarta.

T: Apa kekuatan persatuan Indonesia yang sebenarnya, meskipun ada lebih dari 300 suku dan komunitas yang tinggal di Indonesia?

J: Banyak faktor yang menyebabkan bersatunya masyarakat Indonesia yang beragam menjadi satu bangsa.

Pertama bahasa kita (bahasa) telah menjadi lingua franca kepulauan Indonesia selama berabad-abad.

Bahasa ini pertama kali dituturkan oleh kelompok etnis kecil dari pulau Sumatera dan digunakan secara luas untuk komunikasi seluruh nusantara sebelum kemerdekaan kita.

Faktor kedua adalah falsafah Panchasila negara kita atau lima prinsip yang membuat kita satu bangsa.

Yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa, Keadilan dan Kemanusiaan yang Beradab, Persatuan Indonesia, Demokrasi dan Keadilan Sosial.

Para pendiri kami memiliki visi bahwa Indonesia harus menjadi rumah bagi komunitas multi-etnis. Nikmati kesempatan yang sama.

Q: Bagaimana keajaiban ekonomi Indonesia terjadi?

J: Saya berterima kasih kepada Indonesia karena mengakui dan mengakui pertumbuhan ekonominya yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Berkontribusi pada pembangunan sosial-ekonomi negara adalah kebijakan ekonomi yang kuat dari pemerintah.

Hal itu diwujudkan dalam bentuk kebijakan-kebijakan yang mendorong pertumbuhan ekonomi, yaitu ekonomi besar yang baik, penciptaan infrastruktur dan insentif untuk menarik investasi asing langsung dan keterbukaan untuk bergabung dengan perdagangan global.

Pada saat yang sama, dengan menerapkan disiplin pada penerapan keuangan ekonomi yang berhati-hati dan intervensi kebijakan proaktif oleh pemerintah untuk memastikan stabilitas ekonomi.

T: Indonesia disebut-sebut sebagai ‘pelopor diplomasi perdagangan’ di Asia Tenggara. Bisa tolong jelaskan?

A: Yah, saya harus mengatakan bahwa kita bukan satu-satunya negara yang memprioritaskan perdagangan dan perdagangan dalam diplomasinya.

READ  Indonesia akan memperkenalkan keringanan pajak baru untuk penjualan properti dan mobil

Faktanya, diplomasi bisnis menjadi lebih relevan sekarang karena kita hidup di dunia yang menyusut dan perdagangan yang meningkat akan membawa lebih banyak kemakmuran bagi dunia dan masyarakat global pada akhirnya akan mendapat manfaat dari globalisasi.

Untuk itu, kami menjajaki pasar negara tuan rumah produk Indonesia melalui berbagai kegiatan seperti melakukan intelijen pasar, memperluas jaringan dan memfasilitasi pameran dagang, investasi perdagangan, dan penyelesaian sengketa.

T: Berapa PDB dan pendapatan per kapita Indonesia saat ini?

A: Pada tahun 2019, produk domestik bruto (PDB) Indonesia sebesar US$1.114 miliar, sedangkan PDB per kapita sebesar $4174,9, dan pada tahun 2020, PDB-nya sebesar $1,058 miliar, dengan pendapatan per kapita sebesar $3869,58. Pada tahun 2021, G1DP Indonesia akan menjadi $1. Miliar per orang adalah $4349,5.

Perekonomian Indonesia mampu tumbuh lebih dari 5 persen pada triwulan IV tahun 2021. Hal ini diharapkan dapat mendorong pertumbuhan PDB sepanjang tahun 2021.

T: Berapa ukuran perdagangan bilateral?

A: Kami telah melihat lintasan positif dari transaksi bisnis kami sejak PTA diadopsi pada tahun 2013.

Tahun lalu, perdagangan bilateral kedua negara kita mencapai $3,9 miliar, dimana Indonesia surplus.

Kami terus berupaya menjembatani kesenjangan ini dengan mendiversifikasi produk kami.

T: Apa potensi perdagangan ASEAN dan Indonesia dan manfaat apa yang dapat diperoleh investor dan komunitas bisnis Pakistan dari pasar mereka?

J: Dengan populasi 623 juta dan populasi sekitar $2,5 triliun dalam PDB, ASEAN adalah pasar yang signifikan untuk barang-barang Pakistan.

PDB Indonesia bernilai $ 1 triliun, dan ASEAN dengan cepat memantapkan dirinya sebagai pusat ekonomi global berikutnya.

T: Anda tahu bahwa kurangnya penerbangan langsung antara kedua negara merupakan kendala utama dalam mempromosikan perdagangan dan pariwisata.

Sudahkah Anda membawa masalah ini ke pihak berwenang di kedua sisi dan apakah ada kemajuan / kepercayaan?

Jawaban: Kami menyadari kendala utama dalam meningkatkan hubungan perdagangan dan pariwisata antara kedua negara.

Baik pihak berwenang Pakistan dan Indonesia melakukan hal itu, dan hubungan langsung yang sangat dinanti-nantikan antara kedua negara akan dilaksanakan di masa depan.

Indonesian Airlines memperoleh izin untuk mengoperasikan rute ini dari otoritas terkait di Pakistan beberapa tahun yang lalu, tetapi epidemi melanda dunia.

READ  Tanar Respathi Sunarthoputra - Melli Darsa & Co - Indonesia

Q: Apa saja impor dari Pakistan dan produk apa saja yang diekspor Indonesia ke Pakistan?

A: Indonesia mengekspor minyak sawit, briket batubara, mobil, karet, cengkeh, sapu, serat stapel sintetis, bubuk kakao, suku cadang mobil, pestisida ke Pakistan sambil membuat besi setengah jadi, beras, gandum, jeruk, kapas murni, ikan beku. . , Tembakau, peralatan medis, kulit binatang, peralatan olahraga dari Pakistan.

T: Bidang diplomatik apa yang telah Anda mulai atau rencanakan untuk diluncurkan dengan Pakistan selama lebih dari setahun sebagai Duta Besar Indonesia?

A: Seperti yang saya katakan sebelumnya, kami sedang mengerjakan sejumlah proyek dan prioritas saya adalah untuk mempromosikan hubungan perdagangan yang saling menguntungkan dengan Pakistan.

Kami mendorong komunitas bisnis, pengusaha dan ekonom Pakistan untuk ‘melihat ke luar Indonesia dan Indonesia’.

Mempertimbangkan perubahan besar dalam perdagangan reguler dan perdagangan, kami sekarang berfokus pada perdagangan online juga dan menggunakan alat dan media modern untuk meningkatkan perdagangan bilateral.

Penguatan konektivitas budaya adalah prioritas lain dengan mendorong mahasiswa Pakistan untuk belajar di universitas terkemuka di Indonesia dan berpartisipasi dalam program beasiswa yang ditawarkan oleh pemerintah Indonesia.

T: Bagaimana Anda menemukan tanggapan Pakistan terhadap tantangan Pemerintah-19 dan bagaimana situasi di negara Anda?

J: Pakistan telah menangani Kovit-19 dengan sangat efektif dan dunia mengakui kemenangan negara itu atas epidemi tersebut.

Kita patut mengapresiasi strategi ‘smart lockdwon’ pemerintah Pakistan untuk mencegah penyebaran virus tersebut.

Cara ekonomi Pakistan pulih dari virus corona sangat menarik dan bisa ditiru. Perekonomian Indonesia, setelah sempat terpuruk, kini mulai pulih.

T: Bagikan pengalaman pribadi Anda tentang Pakistan, budaya dan masyarakatnya.

A: Pakistan diberkati dengan pemandangan dan alam yang indah, harta karun peradaban kuno bagi mereka yang mencintai sejarah.

Dan orang-orangnya sangat ramah dan berpikiran terbuka.

Saya menemukan banyak kesamaan dalam budaya, masakan, dan gaya hidup negara-negara tersebut, jadi saya tidak pernah merasa jauh dari rumah selama bekerja di negara yang indah ini.