Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Memfasilitasi Pembicaraan Damai Antara Rusia dan Ukraina – OPET – Eurasia Review

Memfasilitasi Pembicaraan Damai Antara Rusia dan Ukraina – OPET – Eurasia Review

Permusuhan antara Rusia dan Ukraina memiliki sejarah panjang dan rumit sejak Ukraina memisahkan diri dari Uni Soviet pada tahun 1991. Rusia percaya bahwa Ukraina adalah milik mereka selama bertahun-tahun. Konflik tinggi terjadi di Krimea, wilayah Donbass, dan seluruh Laut Hitam.

Pada bulan Februari 2022, Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina. Invasi ini sangat merugikan korban jiwa dan infrastruktur. Jutaan orang terpaksa mengungsi dan kawasan ini kini berada dalam krisis kemanusiaan yang besar. Selain itu, kerugian ekonominya sangat besar. Harga energi global meroket karena kerusakan ekonomi global dan gangguan rantai pasokan. Singkatnya, konflik antara Rusia dan Ukraina telah menyebabkan krisis kemanusiaan dan memberikan dampak buruk terhadap perekonomian global.

Pembangunan jembatan diperlukan untuk meredakan ketegangan antara Rusia-Ukraina guna mengakhiri penderitaan yang dialami dan membawa perdamaian abadi daripada menyembunyikan/memisahkan situasi. Indonesia bisa menjadi broker karena sejarahnya yang banyak terlibat dalam penyelesaian konflik. Proses musyawarah dan demokrasi yang unik di Indonesia telah berkontribusi terhadap kemampuan Indonesia untuk melakukan hal ini. Kemampuan Indonesia dalam menggunakan musyawara untuk mengambil keputusan berdasarkan konsensus sangatlah luar biasa karena ukuran negara ini dan jumlah penduduk yang memiliki budaya dan bahasa yang sangat berbeda. Proses Musyawara sangat efektif dalam memfasilitasi konflik Aceh Kamboja-Filipina dan potensi konflik lainnya. Memasukkan kepercayaan dalam proses terutama bersifat sistematis dan risiko yang diperhitungkan juga ditingkatkan.

Bagaimana posisi Indonesia dalam konflik Rusia-Ukraina? Apa yang dapat dikatakan tentang posisi negara dalam hal operasi informasi Rusia di sekitar titik-titik konflik? Indonesia adalah anggota Gerakan Non-Blok dan AS belum bersekutu dengan Rusia atau Tiongkok. Oleh karena itu, Amerika Serikat tidak mempunyai kewenangan untuk menjatuhkan sanksi ekonomi kepada Indonesia, hal ini tidak mengikuti generalisasi sanksi terhadap Rusia. Indonesia menganut kebijakan netralitas non-blok dan mengupayakan kebijakan luar negeri yang mandiri berdasarkan kepentingan bersama dan independen dari kekuasaan asing, seperti yang disampaikan Presiden Jokowi. Selain itu, Indonesia diakui sebagai mediator terpercaya dalam penyelesaian konflik. Negara ini secara aktif mencari solusi diplomatik melalui gencatan senjata dan negosiasi.

READ  SOPA)/ NusaTrip Gandeng Periksa.id Promosikan Strategi Pemulihan Health, Wellness dan Medical Tourism Indonesia

Untuk menjamin proses perdamaian antara Ukraina dan Rusia, Indonesia dapat memainkan peran penting sebagai mediator sebagai berikut:

Meyakinkan Ukraina dan Rusia untuk menyetujui gencatan senjata dan memulai pembicaraan damai. Pada pertemuan ini, seluruh pihak yang terlibat konflik akan diundang untuk melakukan pembicaraan damai dan membahas segala permasalahan terkait. Organisasi internasional seperti PBB atau OSCE dapat berpartisipasi dalam negosiasi ini dan mengamati proses negosiasi perdamaian. Pihak-pihak yang berkepentingan atau negara pihak ketiga mungkin diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam perundingan damai sebagai pengamat atau fasilitator perdamaian jika mereka memutuskan untuk menghadiri atau berpartisipasi dalam perundingan tersebut. Tempat pertemuan perundingan damai ini harus diadakan di Indonesia. Terakhir, harus ada proposal negosiasi dan agendanya harus lebih fokus pada isu-isu berikut:

1) Perjanjian Gencatan Senjata: Tujuan utama dari perundingan ini adalah untuk menyepakati gencatan senjata segera terhadap permusuhan yang sedang berlangsung, sehingga memungkinkan bantuan kemanusiaan yang aman dan diperlukan bagi masyarakat yang terkena dampak.

2) Pertukaran tawanan perang (prisoners of war).: Apakah ini saat yang tepat untuk mengusulkan kemungkinan menyetujui pertukaran tawanan perang yang ditahan oleh kedua belah pihak sebagai antisipasi pembebasan istri Paulo, sebelum pertukaran tawanan perang dilakukan? Pertukaran POW dapat mengarah pada reunifikasi keluarga atau memberikan terobosan kecil dalam memperoleh komitmen atau kesepakatan kecil. Pertukaran beberapa tawanan perang setidaknya akan menurunkan angka keseluruhan.

3) Kekuatan dan Wilayah Militer: Masalah pasukan militer dan kehadiran mereka di wilayah yang disengketakan harus diselesaikan dan semua pasukan harus kembali ke pangkalan masing-masing sambil menunggu hasil akhir dari proses perlucutan senjata.

Kami berharap pertukaran ini akan membuka jalan bagi dialog yang terbuka dan konstruktif.

READ  Orang Terkaya Indonesia (06 Maret 2024)

Persoalan lain yang diangkat dalam pertemuan perdamaian tersebut adalah membahas penarikan seluruh pasukan militer dari wilayah sengketa. Penghapusan pasukan militer dari wilayah sengketa akan lebih efektif karena akan mengurangi ketegangan dan meningkatkan keinginan untuk berdamai.

Yang lainnya adalah pemukiman Krimea. Hal ini sangat penting karena Krimea adalah milik Ukraina.

Kesimpulannya, karena Indonesia adalah anggota Gerakan Non-Blok, maka menguntungkan bagi Indonesia untuk mewujudkan solusi damai antara Ukraina dan Rusia. Sejarah Indonesia menunjukkan bahwa Indonesia membantu negara-negara bermasalah yang berada dalam kesulitan. Jika negosiasi benar-benar terjadi, Indonesia akan menjadi kunci untuk mengakhiri ketidakstabilan dan penderitaan di Ukraina.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri.

Catatan