Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

India secara visual memantau impor batubara dari Rusia, Australia, dan Indonesia

New Delhi : Pemerintah akan segera memulai pembicaraan dengan Rusia, Australia, Indonesia dan Afrika Selatan untuk membantu perusahaan milik negara Coal India Ltd. mengimpor batubara dengan harga diskon sebagai hal yang mendesak untuk menghindari kekurangan bahan bakar dan menciptakan cadangan penyangga untuk pembangkit listrik negara. Dua pejabat pemerintah yang mengetahui rencana itu mengatakan.

India memilih rute impor pasokan domestik antar pemerintah untuk memenuhi pasokan bahan bakar harian ke pembangkit listrik dan untuk menghasilkan cadangan yang cukup selama musim hujan dari Juni hingga September ketika pertambangan dan batu bara lesu. Turun karena hujan deras atau banjir.

Seiring dengan meningkatnya kebutuhan listrik, cadangan bahan bakar di pembangkit-pembangkit tersebut berkurang secara signifikan. Menurut Central Electricity Authority (CEA), 173 pembangkit listrik yang diawasinya memiliki 23,32 juta ton (mt) cadangan batu bara, dengan hanya 35% dari cadangan yang dibutuhkan. Sebanyak 84 pembangkit listrik, berbahan bakar batubara domestik, menyumbang kurang dari seperempat dari cadangan bahan bakar yang direkomendasikan, dan sembilan pembangkit listrik berbahan bakar batubara memiliki cadangan batubara yang signifikan.

Pemerintah khawatir bahwa stok yang menipis pada bulan September dan Oktober dapat menyebabkan krisis listrik besar jika perusahaan listrik milik negara gagal menimbun cukup batu bara untuk mempersiapkan musim hujan.

Pembicaraan antar pemerintah akan dipimpin oleh Kementerian Luar Negeri dan akan mencakup Kementerian Keuangan, Batubara dan Listrik dan Coal India yang dikelola negara.

“Kementerian luar negeri sedang menjajaki jalur diplomatik dari semua sumber untuk mengimpor batu bara untuk tujuan yang beragam,” kata seorang pejabat senior pemerintah, salah satu dari dua yang tidak disebutkan namanya.

Selain impor dari NTPC Ltd. dan Damodar Valley Corporation, ada rencana impor batu bara untuk mengkonversi pembangkit listrik publik dan swasta menjadi bahan bakar.

READ  Kabut tak berujung mengancam Asia Tenggara

Impor India, cadangan batu bara terbesar keempat di dunia, berada dalam kegelapan di tengah meningkatnya permintaan listrik karena gelombang panas yang parah. Pembangkit listrik India membakar sekitar 2 juta ton (mt) batu bara setiap hari untuk menghasilkan listrik.

“Rencananya pengadaan batu bara dengan harga negosiasi dari negara produsen batu bara terbesar, Rusia, Australia, Indonesia, dan Afrika Selatan. Oleh karena itu, wajar jika Coal India mengimpor atas nama Genco dan IPP (Independent Power Generators) karena akan memberikan energi negosiasi yang lebih baik,” ujar pejabat kedua yang enggan disebutkan namanya.

Pertanyaan yang diemail ke juru bicara Kementerian Luar Negeri, Keuangan, Batubara dan Listrik India dan Batubara India pada Selasa pagi tidak dijawab sampai waktu pers.

Untuk memastikan lampu tidak menyala, Pemerintah Pusat telah mengambil beberapa langkah, termasuk menginstruksikan pembangkit berbasis batu bara dalam negeri untuk mengimpor batu bara untuk mencampur setidaknya 10% dengan batu bara dalam negeri dan menegakkan Pasal 11 Undang-Undang Ketenagalistrikan. Semua pembangkit listrik berbahan bakar batubara yang diimpor wajib menghasilkan listrik dengan kapasitas penuh. Selain itu, Kementerian Tenaga Listrik Federal telah memerintahkan semua perusahaan Genco untuk memesan impor batubara pada akhir Mei atau mengimpor batubara dalam jumlah besar untuk dicampur pada bulan Oktober.

Dalam perintah yang dikeluarkan untuk perusahaan pembangkit listrik atau Genco pada tanggal 26 Mei, Kementerian Ketenagalistrikan mengatakan, “Jika Genco tidak memesan impor batubara campuran hingga 31.05.2022 dan tidak mulai mengimpor batubara impor untuk tujuan pencampuran. Pada pembangkit listrik pada 15.06.2022, Gencose yang bermasalah diwajibkan untuk mengimpor 15% batubara (untuk tujuan pencampuran batubara pada kuartal pertama, yaitu April-Juni 2022). Sisanya sampai 31.10.2022.”

READ  Media Indonesia melaporkan bahwa bensin beroktan 90 dapat meningkatkan harga LPG bersubsidi

Batubara merupakan andalan bauran energi India dan menyumbang 51% atau 204,08GW dari kapasitas terpasang India sebesar 399,49GW. Target produksi tahunan batubara India untuk tahun keuangan saat ini adalah 651 juta ton, sementara emisi batubara diharapkan menjadi 857 juta ton. Rencananya adalah untuk mencapai target produksi 1 miliar ton pada tahun keuangan ke-24.

Dengan dimulainya musim hujan dan penurunan permintaan karena suhu rendah, mencapai puncaknya pada 207,11GW dan mencapai puncaknya pada 10,77GW pada 29 April. Permintaan puncak pada hari Senin adalah 201,79GW, menurut data dari Power System Operation Corporation Limited (POSOCO), sebuah badan yang dikelola pemerintah yang mengawasi operasi manajemen beban listrik kritis negara itu. Defisit puncak pada hari Senin adalah 1,173GW, naik dari 8,12GW sebulan lalu.

Langganan Buletin Mint

* Masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.