Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Human Rights Watch mengatakan kesalahan dalam peluncuran roket kemungkinan besar menyebabkan ledakan mematikan di rumah sakit Gaza

Human Rights Watch mengatakan kesalahan dalam peluncuran roket kemungkinan besar menyebabkan ledakan mematikan di rumah sakit Gaza

Gambar satelit menunjukkan Rumah Sakit Al-Ahli di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas di Gaza pada 7 November 2023. Maxar Technologies/Handout via Reuters/File foto Memperoleh hak lisensi

JENEWA (Reuters) – Bukti menunjukkan bahwa rudal yang salah sasaran kemungkinan besar menyebabkan ledakan besar di sebuah rumah sakit di Gaza pada 17 Oktober, kata Human Rights Watch pada Minggu.

Ledakan Rumah Sakit Al-Ahli memicu kemarahan luas di dunia Arab. Palestina menyalahkan serangan udara Israel, sementara Israel mengatakan serangan itu disebabkan oleh peluncuran roket Palestina yang salah.

Kementerian Kesehatan Gaza menyebutkan 471 orang tewas. Israel membantah angka ini. Sebuah laporan intelijen AS yang tidak dirahasiakan menyebutkan jumlah korban tewas “di kisaran terendah, yaitu 100 hingga 300”.

Human Rights Watch mengatakan: “Ledakan yang menewaskan dan melukai banyak warga sipil di Rumah Sakit Nasional Arab di Gaza pada 17 Oktober 2023, tampaknya disebabkan oleh amunisi roket, seperti yang biasa digunakan oleh kelompok bersenjata Palestina…”

Dikatakan bahwa hasil investigasi ledakan tersebut didasarkan pada tinjauan foto, video, citra satelit, dan wawancara dengan saksi dan ahli.

Ledakan Rumah Sakit Al-Ahli adalah salah satu insiden paling kontroversial dalam perang yang ditandai dengan tuduhan misinformasi dan kejahatan perang dari kedua belah pihak.

Basem Naim, seorang pejabat senior Hamas, mengatakan kepada Reuters bahwa semua indikasi menunjukkan tanggung jawab Israel, dan menambahkan bahwa laporan Human Rights Watch bias terhadap Israel dan tidak “konklusif.”

“Human Rights Watch tidak menemukan bukti apa pun yang mendukung temuannya, atau kesaksian saksi mata, atau pendapat mengenai ekspor militer independen,” katanya, seraya menambahkan bahwa Hamas menerima pertanyaan dari Human Rights Watch dua minggu lalu namun memintanya untuk menunda laporannya sampai setelah perang berakhir. Saya selesai.

READ  Alexei Navalny: Kritikus Putin akan dibebaskan dalam pertukaran tahanan ketika dia meninggal, kata sekutunya

Emmanuel Nahshon, wakil direktur jenderal diplomasi publik di Kementerian Luar Negeri Israel, mengkritik lamanya waktu yang dibutuhkan Human Rights Watch untuk mengeluarkan pendapatnya.

“Kita masih punya waktu lebih dari satu bulan untuk dengan setengah hati mencapai kesimpulan yang dicapai seluruh dunia setelah dua hari,” katanya di jaringan pesan sosial X.

Naim mengatakan bahwa Hamas telah menawarkan kerja sama penuh kepada Human Rights Watch atau komite investigasi internasional lainnya jika mereka bersedia mengunjungi Gaza dan melakukan penyelidikan komprehensif.

Human Rights Watch mengatakan laporan mengenai 471 orang tewas dan 342 orang terluka “menunjukkan rasio yang luar biasa tinggi antara korban tewas dan luka-luka” dan tampaknya “tidak proporsional” dengan kerusakan yang terlihat di lokasi tersebut.

“Pihak berwenang di Gaza dan Israel harus mengungkapkan bukti terkait sisa-sisa amunisi dan informasi lain yang tersedia bagi mereka mengenai ledakan Rumah Sakit Al-Ahli untuk memungkinkan penyelidikan penuh,” kata Ida Sawyer, direktur krisis dan konflik di Human Rights Watch.

Rumah sakit telah dibom dalam konflik antara Israel dan Hamas, dan semua rumah sakit di bagian utara Jalur Gaza telah berhenti berfungsi secara normal, meskipun rumah sakit tersebut masih menampung beberapa pasien yang tidak dapat melarikan diri, serta mereka yang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Palestina menuduh Israel menargetkan rumah sakit dan sekolah, sementara Israel mengatakan Hamas menggunakan warga Gaza sebagai tameng manusia dengan menempatkan situs militer di gedung-gedung sipil.

Laporan oleh Emma Farge Penyuntingan oleh Nick Macfie, Giles Elgood dan Alexander Smith

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru